BerandaBeritaPompliano soroti “poin kunci” terkait penggunaan energi Bitcoin

Pompliano soroti “poin kunci” terkait penggunaan energi Bitcoin

Pompliano mengatakan kepada CNBC dalam sebuah wawancara bahwa penggunaan energi Bitcoin menjadi semakin efisien karena penskalaannya dan penambang yang memanfaatkan sumber energi yang lebih terbarukan.

Pendiri Pomp Investments dan podcaster Bitcoin populer Anthony “Pomp” Pompliano mengatakan bahwa percakapan seputar penggunaan energi Bitcoin dan masalah efisiensinya, sebagian besar berasal “dua poin kunci” yang cenderung dilewatkan orang.

Dia mengatakan ini pada wawancara di “Squawk Box” CNBC, di mana dia secara singkat menyoroti masalah volatilitas dan penggunaan energi Bitcoin.

Dia mengatakan kepada pembawa acara Joe Kernen bahwa ketika orang terus memperdebatkan konsumsi energi Bitcoin, mereka perlu memperhatikan hal-hal berikut:

Bitcoin menjadi lebih hemat energi saat diskalakan

Menurutnya, yang pertama adalah “hubungan linier antara konsumsi energi dan sistem dolar AS.” Dia melanjutkan dengan menjelaskan mengapa penting untuk memperhatikan poin ini ketika berargumen.

Untuk mendukung lebih banyak pengguna dan lebih banyak transaksi, kita perlu mengkonsumsi lebih banyak energi. Kita membutuhkan lebih banyak pusat data, lebih banyak kantor cabang perbankan, lebih banyak ATM , dll, ”tambahnya.

Di sisi lain, jelasnya, blockchain Bitcoin tidak memiliki jenis hubungan linier yang sama seperti yang terlihat antara ekosistem fiat dan konsumsi energi. Dia mencatat bahwa terlepas dari berapa banyak transaksi yang ditambahkan ke sebuah blok selama pemrosesan transaksi, jumlah energi yang dikonsumsi sama.

Saat diskalakan, Bitcoin menjadi semakin efisien karena Anda dapat mengemas lebih banyak nilai ekonomis ke dalam setiap blok ini, sedangkan dalam sistem lama Anda perlu mengonsumsi lebih banyak energi saat Anda melakukan penskalaan.”

“Hal-hal penting di dunia menggunakan energi”

Pomp juga mengatakan bahwa tidak ada yang perlu dimaafkan jika menyangkut masalah konsumsi energi Bitcoin. Dalam pandangannya, “ hal-hal penting di dunia menggunakan energi ”.

Dia menunjuk pada meningkatnya penggunaan energi terbarukan dalam penambangan Bitcoin, dengan mengatakan bahwa peralihan ke semua sumber energi baru yang lebih ramah lingkungan ini mendorong penelitian dan pengembangan di bidang industri energi terbarukan.

Sebelum menyelidiki pertanyaan penggunaan energi pada acara itu, Pompliano pertama-tama berbicara tentang satu metrik penting – volatilitas Bitcoin.

Dia mencatat bahwa harga BTC sudah dua kali mengalami penurunan lebih dari 50% pada tahun 2020 dan telah mengalami lebih dari enam kali koreksi di atas 20% tahun ini. Juga terjadi lonjakan harga yang sangat besar, tetapi dia yakin cara terbaik untuk melihat volatilitas adalah memantau nilai dolar AS di mana pergerakan harga Bitcoin didenominasi.

Jika Anda memikirkannya seperti ini, jelasnya, Anda akan menemukan bahwa memang dolar AS juga “hipervolatil.”

We use cookies to personalise content & ads, provide social media features and offer you a better experience. By continuing to browse the site or clicking "OK, Thanks" you are consenting to the use of cookies on this website.