BerandaBeritaProfesor MIT Percaya DeFi Dapat Mengurangi Kekuatan Perbankan

Profesor MIT Percaya DeFi Dapat Mengurangi Kekuatan Perbankan

Dan Ashmore

Saya selalu merasa tertarik ketika orang-orang yang sangat berprestasi di bidangnya masing-masing mulai beralih ke mata uang kripto. Salah satu kasus tersebut adalah Catherine Tucker , Profesor Manajemen Kehormatan Sloan dan Profesor Pemasaran di MIT Sloan.

Saya menemukan makalahnya yang luar biasa,  Antitrust and Costless Verification: An Optimistic and a Pessimistic View of the Implications of Blockchain Technology, yang jauh melampaui zamannya, ditulis pada tahun 2018 namun masih sangat relevan hingga saat ini. Memang, dia menduga bahwa pada saat itu, bahwa rekan-rekan akademisnya mengira mata uang digital hanyalah “hal sekilas”.

ketika mewawancarai Catherine terkait makalahnya tersebut, serta perubahan lanskap sejak makalah tersebut itu ditulis empat tahun lalu, saya mendapat beberapa jawaban atas beberapa topik yang membuat saya penasaran.

CoinJournal (CJ): Masih terlalu dini untuk menulis makalah akademis tentang mata uang kripto pada tahun 2018 – bagaimana Anda pertama kali masuk ke kripto dan memutuskan untuk menulis makalah tersebut? Apa reaksi awal dari rekan-rekan profesional Anda?

Catherine Tucker (CT): Sebagai seorang peneliti, saya mulai mengerjakan isu-isu ekonomi kripto pada tahun 2014 ketika saya menjadi bagian dari tim yang membantu menjalankan eksperimen Bitcoin MIT di mana kami memberikan $100 dalam bentuk Bitcoin untuk setiap sarjana MIT.

Pada saat itu rekan-rekan akademis saya menganggap mata uang digital sebagai hal sekilas.

CJ: Apakah pandangan Anda tentang dampak teknologi blockchain berubah sejak 2018?

CT : Tidak. Meskipun saya pikir lebih banyak orang yang memahami bahwa blockchain bukanlah Bitcoin.

CJ: Apakah pada tahun 2018 Anda memperkirakan bahwa peraturan formal seputar kripto telah berkembang lebih jauh hingga pada tahap ini, sehubungan dengan antimonopoli dan sektor lainnya?

CT : Saya pikir regulasi selama ini lambat dan mengalami kemunduran. Saya pikir kami memiliki pekerjaan yang harus dilakukan ketika kami menemukan undang-undang yang mencerminkan sifat kripto daripada menjadi hukum yang mencoba dan membuat teknologi kripto berfungsi seperti teknologi kuno sebelumnya.

CJ: Satu sektor yang langsung saya pikirkan setelah membaca makalah Anda (sangat bagus) adalah mata uang digital yang dikeluarkan bank sentral (CBDC). Kekuatan yang akan diberikan kepada perusahaan besar (misalnya Apple, Google) atau pemerintah bisa sangat besar – apakah Anda memiliki pemikiran tentang hal ini, terutama dari perspektif antimonopoli?

CT : Nah, bank sentral sudah bertanggung jawab atas mata uang fiat! Dan kami menukar kekuatan pasar apa pun karena kompromi tentang stabilitas dan kredibilitas. Saya tidak berpikir ini akan berbeda di sini. Saya juga berpikir bahwa secara umum karena biaya peralihan yang rendah, perusahaan teknologi mana pun yang mensponsori mata uang kripto tidak mungkin memiliki kekuatan pasar yang substansial dalam pengertian ekonomi tradisional.

CJ: Perusahaan teknologi besar menjadi lebih kuat dalam beberapa tahun terakhir. Apakah Anda masih percaya bahwa alternatif blockchain secara teoritis dapat menawarkan platform yang lebih demokratis dan berdampak pada pertumbuhan antimonopoli, seperti yang dibahas dalam makalah pada tahun 2018?

CT : Blockchain membuat banyak hal semakin digital sehingga mengurangi biaya peralihan yang merupakan sumber tradisional kekuatan pasar. Jadi saya tetap optimis.

CJ: Anda menulis tentang kode sumber terbuka, dan bagaimana itu merupakan faktor kunci mengenai platform blockchain dan antimonopoli, tetapi apakah Anda percaya bahwa banyak aksi pump and dump atau penipuan adalah akibat dari mudahnya percabangan salin-tempel sederhana dari blockchain yang ada?

CT : Saya pikir kripto sebagai bidang teknologi bukan merupakan bagian yang umum dalam hal jumlah penipuan yang ada. Saya pikir ini adalah kombinasi dari begitu banyak investasi yang masuk, teknologi baru yang belum teruji dan bahwa ada pengembalian yang luar biasa tinggi dibandingkan dengan sektor ekonomi lainnya. Kombinasi ini sayangnya telah menyebabkan penipuan. Secara khusus, saya tidak berpikir itu merupakan cerminan dari kemudahan penipuan.

CJ: Sejak Anda menulis makalah ini, sistem keuangan terdesentralisasi (DeFi) meledak di tahun 2020. Mungkinkah ini berdampak besar pada potensi antimonopoli, dan kontrol yang dimiliki lembaga besar seperti itu saat ini atas pasar keuangan?

CT : Saya senang dengan sistem keuangan terdesentralisasi. Jika Anda memikirkannya terutama di negara-negara ekonomi di luar AS, perbankan cenderung terkonsentrasi secara luar biasa dan ada biaya peralihan yang besar untuk meninggalkan bank. Keuangan terdesentralisasi merupakan sebuah gerakan menjanjikan untuk mengubah pola konsentrasi ini.

CJ: Anda menulis pada makalah tersebut bahwa “meskipun pasar baru lahir dan saat ini tidak ada proyek mata uang kripto atau blockchain yang telah mencapai kekuatan pasar yang berarti, pada skala tertentu beberapa proyek akan memiliki pangsa pasar yang cukup untuk mempengaruhi harga dan kesejahteraan konsumen”. Apakah Anda percaya keunggulan besar Bitcoin dalam hal pengaruh dan kapitalisasi pasar bukan merupakan kekuatan pasar yang berarti, mengingat kemampuannya untuk menggerakkan pasar semua mata uang kripto lainnya?

CT : Tidak. Saya pikir Bitcoin sebagai penggerak pertama di dalam sebuah sektor di mana ada teknologi yang belum teruji memiliki keunggulan dalam hal menarik perhatian. Saya tidak mengetahui adanya biaya peralihan yang secara khusus berarti bahwa pangsa pasarnya yang besar menyiratkan kekuatan monopoli. Seperti yang diketahui banyak trader, mudah untuk beralih antara Bitcoin dan pesaing lainnya.

Kami menggunakan cookie untuk mempersonalisasi konten & iklan, menyediakan fitur media sosial, dan menawarkan pengalaman yang lebih baik untuk Anda. Dengan tetap menelusuri situs atau mengklik “Baik, terima kasih” Anda menyetujui penggunaan cookie di situs web ini.