BerandaBeritaRusia Mengakui Kripto, Menargetkan Undang-Undang Baru

Rusia Mengakui Kripto, Menargetkan Undang-Undang Baru

Pemerintah Rusia dan Bank Rusia tampaknya ingin mengakui kripto sebagai mata uang, informasi didapat dari laporan lokal.

Rusia akan secara resmi mengakui kripto sebagai mata uang, berdasarkan laporan berita luar negeri.

Menurut laporan yang diterbitkan pada Rabu pagi, langkah tersebut mengikuti kesepakatan antara pemerintah dan bank sentral tentang bagaimana mengatur industri senilai $2 triliun tersebut ke depan.

Outlet berita lokal Kommersant melaporkan bahwa Rusia sedang mempertimbangkan untuk meluncurkan undang-undang baru yang akan melegalkan orang untuk menggunakan aset digital dalam sistem keuangan negara itu.

Langkah ini memungkinkan pembelian mata uang kripto meskipun pihak berwenang mengharapkan setiap pengguna terdaftar dan diverifikasi sepenuhnya melalui perusahaan yang diatur secara lokal. Ini juga akan berlaku untuk penyedia asing yang ingin menawarkan layanan terkait kripto di negara tersebut, yang dalam hal ini berarti mendaftar dan mendirikan kantor lokal.

Undang-undang baru, termasuk pemeriksaan KYC

Rancangan undang-undang diperkirakan rilis pada 18 Februari, tambah publikasi tersebut, mencatat bahwa mata uang kripto akan ditetapkan sebagai “analog mata uang” dan bukan aset keuangan digital.

Pengguna kripto diharapkan untuk melaporkan semua transaksi yang melebihi 600.000 rubel, dengan hukuman yang ditetapkan jika ini tidak dipatuhi. Selain itu, penggunaan kripto untuk transaksi ilegal akan dianggap sebagai kejahatan.

Untuk membantu mewujudkan proposal ini dan memastikan kepatuhan, pemerintah dan Bank Rusia ingin perbankan dimasukkan sebagai perantara. Mereka diharapkan untuk menghubungkan pengguna kripto dan pertukaran aset digital, membantu dalam pemeriksaan identitas dan pelacakan transaksi serta menyimpan rincian transaksi pengguna selama lima tahun.

Tidak ada larangan!

Rusia sebelumnya telah berupaya untuk melarang mata uang kripto, dengan pihak berwenang mencatat dalam laporan sebelumnya bahwa mata uang kripto merupakan ancaman potensial terhadap stabilitas keuangan. Oleh karena itu, perubahan tersebut dapat menjadi pertanda dari kerangka peraturan yang lebih positif untuk mendukung industri yang baru lahir tersebut.

Ini juga berarti bahwa negara tersebut mungkin telah menjauh dari pandangan yang melihat panggilan bank sentral untuk larangan menyeluruh pada perdagangan dan penambangan kripto.

Bulan lalu, mantan presiden Dmitry Medvedev mengatakan larangan kripto di negara itu kemungkinan akan menyebabkan dampak sebaliknya.

Baru-baru ini, India bergerak untuk mengakui mata uang kripto setelah upaya sebelumnya untuk melarang kripto dan mengenakan pajak 30% untuk transfer kripto. AS juga ingin mengatur industri kripto, dengan sebagian besar fokus langsung pada stablecoin seperti yang disorot oleh Kelompok Kerja Presiden pada laporan kripto.

Tag:
Kami menggunakan cookie untuk mempersonalisasi konten & iklan, menyediakan fitur media sosial, dan menawarkan pengalaman yang lebih baik untuk Anda. Dengan tetap menelusuri situs atau mengklik “Baik, terima kasih” Anda menyetujui penggunaan cookie di situs web ini.