BerandaBeritaSaham meme akan memudar karena trader beralih ke kripto

Saham meme akan memudar karena trader beralih ke kripto

  • Kegilaan saham meme perlahan memudar karena para trader mengincar keuntungan dalam mata uang kripto, kata pimpinan eksekutif Tradier Dan Raju.

  • Dia juga memperkirakan bahwa 2022 akan memperlihatkan keuntungan yang akan didapatkan oleh industri kripto dari peningkatan kejelasan peraturan.

Masih ingat WallStreetBets dan kegilaan saham meme yang mendorong GameStop, AMC Theaters, serta saham berkinerja buruk lainnya naik gila-gilaan pada tahun 2021?

Nah, menurut pendiri perusahaan fintech tersebut, dengan daya tarik yang kredibel di industri perdagangan ritel, 2022 mungkin memperlihatkan skenario yang sama sekali berbeda untuk saham-saham ini.

Setelah reli yang mengejutkan selama paruh pertama tahun lalu, dan mengirim sejumlah short seller besar turun, saham meme telah menurun secara luas dan diperkirakan akan mengalami penurunan minat, kata CEO Tradier, Dan Raju.

The Insider mengutip Raju yang mengatakan bahwa trader ritel lebih cenderung mencari peluang di kripto tahun ini, dengan memperhatikan aksi pom-pom harga gaya saham meme. Dalam pandangannya, trader aktif akan melihat untuk memutar keuntungan menjadi aset digital dan dengan demikian memperlihatkan bahwa saham seperti GameStop dan Teater AMC mulai memudar.

Pimpinan Tradier tersebut mencatat bahwa reli saham meme selama setahun terakhir didorong oleh lingkungan pandemi Covid-19. Dia mencontohkan meningkatnya jumlah orang yang tiba-tiba harus bekerja dari rumah sebagai katalisator.

Volatilitas pasar, yang mendorong aset ke level tertinggi baru juga berperan, tambah Raju.

Regulasi kripto

Pada tahun 2022, ia melihat regulasi sebagai kunci adopsi kripto karena sektor ini menegaskan status kelas asetnya. Raju percaya regulasi akan melegitimasi kelas aset kripto, menarik lebih banyak investor dan mendorong harga lebih tinggi.

Banyak pengamat dan pakar industri juga menyoroti regulasi sebagai salah satu topik yang diperkirakan mendominasi tahun ini. Sebagian besar prediksi menyarankan regulasi yang jelas dan tepat seharusnya akan menarik investor institusi besar, seperti MicroStrategy dan PayPal.

Tetapi Raju berpikir legitimasi yang akan diberikan oleh regulasi terhadap kelas aset kripto tidak hanya akan menarik investor institusional dengan uang besar. Dia melihat trader ritel juga meningkatkan eksposur mereka, menyalurkan volume dari saham meme ke kripto.

Saham GameStop dan AMC

Pada Desember 2020, harga saham retailer video game yang berbasis di AS, GameStop, sekitar $19. Namun, pada Januari 2021, nilai sahamnya meroket ke level tertinggi $347,51. Pada suatu waktu, saham GME naik lebih dari 1.500% pada log bulanan.

Meskipun saham tersebut saat ini diperdagangkan sekitar $117 dan tetap naik 196% selama setahun terakhir, ia telah turun 23% YTD.

Lintasan serupa terlihat untuk saham AMC, yang naik 520% tahun lalu tetapi telah diperdagangkan lebih rendah sejak mencapai angka sekitar $72,62 pada bulan Juni.

Saham AMC turun 22% YTD.

Kami menggunakan cookie untuk mempersonalisasi konten & iklan, menyediakan fitur media sosial, dan menawarkan pengalaman yang lebih baik untuk Anda. Dengan tetap menelusuri situs atau mengklik “Baik, terima kasih” Anda menyetujui penggunaan cookie di situs web ini.