BerandaBeritaSanksi Terhadap Rusia Dapat Mendorong Lebih Banyak Orang Ke Kripto

Sanksi Terhadap Rusia Dapat Mendorong Lebih Banyak Orang Ke Kripto


Invasi Rusia ke Ukraina telah menyebabkan serangkaian peristiwa yang dalam satu atau lain cara, telah membantu menyoroti kripto.

Jika Anda melihatnya, kita melihat sanksi menempatkan Moskow dalam cengkeraman ekonomi, diperburuk oleh larangan minyak Rusia dan banyak perusahaan keluar dari pasar Rusia.

Di satu sisi, kami melihat orang Rusia yang merasa sulit untuk memindahkan uang mereka ke kripto.

Mengapa? Karena rubel anjlok, sanksi telah memberi pukulan pada bank, dan raksasa pembayaran seperti Visa, Mastercard, dan PayPal telah menghentikan transaksi dari dan ke negara tersebut.

“Saya pikir kita dapat merujuk pada 2022 sebagai tahun katalis besar untuk kripto karena apa yang dilakukan pemerintah sebenarnya memaksa adopsi ,” kata Ran Neuner, pembawa acara Crypto Trader CNBC.

Berbicara kepada Al Jazeera , Neuner menambahkan bahwa apa yang telah dilakukan pemerintah, terutama dengan sanksi, memaksa orang untuk mencari di tempat lain.

Ia melihat seluruh pelarangan dan penghentian ini sebagai hal " konyol "- mengacu pada keputusan oleh Visa dan Mastercard, di antara penyedia pembayaran lainnya, atas penghentian layanan di Rusia.

Menurutnya (seperti dikutip oleh Al Jazeera) peristiwa ini akan memaksa orang untuk mencari sistem keuangan alternatif- dalam hal ini, kebebasan finansial kripto.

Pertukaran kripto enggan memberlakukan larangan menyeluruh

Pertukaran kripto – Binance, Coinbase, dan Kraken – sejauh ini menolak untuk menerapkan larangan total terhadap pengguna Rusia. Tetapi seperti yang dikatakan CEO Coinbase Brian Armstrong minggu lalu, bahkan pertukaran ini mungkin akan dipaksa melakukannya jika diperlukan.

Beberapa orang Rusia biasa menggunakan kripto sebagai penyelamat sekarang karena mata uang mereka telah runtuh. Banyak dari mereka mungkin menentang apa yang dilakukan negara mereka, dan larangan juga akan merugikan mereka. Dengan demikian, jika pemerintah AS memutuskan untuk memberlakukan larangan, kami tentu saja akan mengikuti undang-undang itu , ” pimpinan Coinbase berbagi minggu lalu.

Oleh karena itu, pertukaran menyaring akun untuk memblokir mereka yang mungkin membantu menghindari sanksi. Memang, Coinbase mengatakan pada hari Selasa bahwa mereka akan memblokir 25.000 akun semacam itu.

Ini jumlah yang kecil mengingat ada lebih dari 17 juta pemegang mata uang kripto, tetapi tetap saja, larangan di semua pertukaran utama dapat membawa banyak kerugian.

Pada tahun 2021, sebuah laporan survei menunjukkan bahwa kripto adalah kelas aset investasi paling populer kelima di Rusia. Lebih banyak orang (17%) berinvestasi dalam mata uang kripto daripada emas (16%) dan saham (10%).

Kami menggunakan cookie untuk mempersonalisasi konten & iklan, menyediakan fitur media sosial, dan menawarkan pengalaman yang lebih baik untuk Anda. Dengan tetap menelusuri situs atau mengklik “Baik, terima kasih” Anda menyetujui penggunaan cookie di situs web ini.