Sebagian Besar Alamat Bitcoin Kini Berada di Zona Merah

$MCADE presale sedang berlangsung!
$MCADE presale sedang berlangsung!

Sebagian Besar Alamat Bitcoin Kini Berada di Zona Merah

By Dan Ashmore - Menit Terbaca

Bitcoin telah menjadi salah satu kelas aset dengan perkembangan paling cepat dalam sejarah.

Diperdagangkan dengan harga sepersekian sen 14 tahun yang lalu, Bitcoin berlari hingga mendekati $69.000 tahun lalu.

Ini bertentangan dengan konteks keuntungan yang keterlaluan yang menunjukkan betapa luar biasanya bahwa sebagian besar pasokan Bitcoin sekarang merugi. Membandingkan harga Bitcoin saat ini dengan harganya pada setiap alamat terakhir pemindahannya, hanya 49,4% alamat yang mendapat keuntungan.

         

Selain beberapa penurunan singkat di bawah 50% pada bulan September, hal ini menandai pertama kalinya sejak kepanikan COVID Maret 2020, di mana sebagian besar alamat Bitcoin berada di zona merah.

Emosi manusia

Mungkin ada pelajaran di FOMO yang bisa dipetik di sini.

Sungguh menakjubkan berapa banyak uang yang dituangkan ke pasar kripto selama pandemi, dengan mata uang kripto terus-menerus berada dalam liputan media, ruang obrolan Zoom, dan kesadaran arus utama, bahwa sebagian besar jaringannya sekarang berada di zona merah.

Mundur lebih jauh ke awal Bitcoin pada tahun 2010, menunjukkan bagaimana harga benar-benar meningkat di tahun-tahun terakhir – serta jumlah alamat yang berada dalam posisi untung kemudian anjlok setelahnya ketika musik berhenti diputar.

         

Ini tidak benar-benar menunjukkan kepada kita apa pun yang belum kita ketahui, tetapi saya tetap berpikir itu menggarisbawahi betapa brutalnya pasar bearish ini. Dalam melihat kembali pasar bearish 2018, titik terendah dicapai ketika alamat yang berada dalam posisi untung turun di bawah 40%.

Pada bulan Maret 2020, meskipun merupakan bulan yang sangat luar biasa ketika COVID benar-benar tiba, nilainya turun di bawah 45%.

Dalam konteks itu, masih ada beberapa yang bisa kita bahas di sini. Tetapi apa sebenarnya konteks itu? Saya sebenarnya berpikir bahwa metrik dari musim dingin kripto sebelumnya di sini sebagian besar tidak relevan. Kripto telah berevolusi terlalu banyak untuk dibandingkan dengan hari-hari itu lagi, ketika likuiditas sangat langka dan Bitcoin terbatas di sudut-sudut internet yang jauh. Kripto bukan aset keuangan utama, jadi saya ragu untuk memahami terlalu banyak dari mempelajari periode waktu ini.

Kedua, siklus sebelumnya tidak terjadi bersamaan dengan pasar bearish di semua aset keuangan. Pasar saham telah mencetak keuntungan yang tak terbendung sejak 2009, yang merupakan tahun di mana Satoshi Nakamoto menemukan kripto ketika ia menerbitkan whitepaper Bitcoin.

Biarkan kuperjelas, oleh karena itu: kripto tidak pernah ada saat terjadi penurunan pasar yang lebih luas, atau – berani saya katakan – resesi. Untuk itu, perbandingan dengan siklus-siklus sebelumnya perlu dilakukan secara hati-hati. Ini bukan kasus hanya menunggu untuk bangkit kembali.

Mungkin itulah yang akan terjadi. Siapa tahu – tetapi poin saya adalah bahwa optimisme buta seperti itu salah tempat. Ini adalah lingkungan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk kripto.

Dan lebih banyak alamat yang merugi daripada yang tidak merugi menunjukkan seberapa jauh kita telah jatuh.