Sebagian Besar Pasokan Bitcoin Sekarang Merugi

$MCADE presale sedang berlangsung!
$MCADE presale sedang berlangsung!

Sebagian Besar Pasokan Bitcoin Sekarang Merugi

By Dan Ashmore - Menit Terbaca

Poin-Poin Penting

  • Bitcoin adalah kelas aset dengan kinerja terbaik antara tahun 2011 dan 2021, tetapi tahun 2022 tidak membawa apa-apa selain masalah
  • Setelah naik 14X dari level terendah pandemi pada Maret 2020 ke level tertinggi sepanjang masa pada November 2021 pada level harga $68.739, Bitcoin telah mengalami masa sulit di tengah lingkungan risk-off
  • Penurunannya sangat parah sehingga sebagian besar pasokan berada dalam posisi merugi

Perjalanan yang luar biasa untuk Bitcoin .

Namun saat kita menutup tahun 2022, pesta tersebut telah berubah menjadi mimpi buruk bagi kebanyakan orang. Secara harfiah. Karena mayoritas pasokan Bitcoin yang pada saat penulisan artikel ini yaitu 19,24 juta Bitcoin berada dalam posisi merugi.

Saya telah menulis sebelumnya tentang tren ini, dan seperti yang ditunjukkan grafik di atas, kita telah melihat lebih dari 50% penawaran dalam posisi merugi sebelumnya. Tetapi setelah jeda, pasar kembali turun setelah kasus Bankman-Fried terungkap.

Tetapi itu adalah statistik yang cukup serius ketika mempertimbangkan bahwa dalam dekade antara 2011 dan 2021, Bitcoin adalah kelas aset dengan kinerja terbaik di dunia. Meledak dari sepersekian sen menjadi hampir $69.000 tahun lalu, itu membuat banyak orang sangat, sangat kaya.

Tetapi bagi siapa pun yang membeli selama pandemi, ceritanya mungkin sangat berbeda. Ketika membahas lebih dalam grafik di atas selama dekade ini, pasang surut terlihat jelas.

Lingkungan makro belum pernah terjadi sebelumnya untuk Bitcoin

Satu hal yang mencolok adalah bahwa untuk pertama kalinya dalam sejarah Bitcoin, Bitcoin kini mengalami pasar bearish  dalam ekonomi yang lebih luas.

Diluncurkan pada tahun 2009, Bitcoin, hingga tahun 2022, telah berada dalam kondisi pasar bullish terpanjang dan paling eksplosif dalam sejarah keuangan. Aset berisiko secara keseluruhan melonjak tinggi, dengan S&P 500 mencetak pengembalian 7X lipat dari titik terendahnya di tengah Great Financial Crash ke levelnya pada awal tahun 2022.

“Skandal dan risiko istimewa di industri kirpto telah banyak terjadi tahun ini. Meskipun demikian, terlepas dari apa yang terjadi di industri kripto yang tidak diragukan lagi telah memperburuk keadaan, Bitcoin telah anjlok karena lingkungan makro yang lebih luas, yang telah mengolok-olok pemikiran bahwa Bitcoin bukanlah aset berisiko tinggi”, kata Max Coupland, direktur CoinJournal, saat menilai pergerakan harga Bitcoin tahun 2022.

Pada catatan ini, saat memetakan level harga Bitcoin terhadap S&P 500, semuanya terlihat sehat. Masalahnya, saya memotong grafik pada awal 2022.

Bagan di bawah ini kemudian melakukan hal yang sama – memetakan S&P 500 terhadap Bitcoin. Hanya saja kali ini, berfokus pada tahun 2022, menunjukkan bahwa pasar saham dan Bitcoin telah anjlok.

Narasi “Bitcoin tidak berkorelasi” benar-benar mati

Tentu saja, narasi bahwa Bitcoin tidak berkorelasi benar-benar mati. Tidak hanya itu, tetapi pemikiran sesat yang membuat beberapa orang menyimpulkan bahwa Bitcoin adalah aset lindung nilai inflasi telah terbukti bodoh.

Tidak ada cara lain untuk mengatakannya – Bitcoin telah diperdagangkan seperti aset berisiko tinggi.

Faktanya, Bitcoin telah diperdagangkan seperti aset berisiko tinggi yang tidak hanya menjadi aset berkinerja terbaik dekade ini antara 2011 dan 2021, ketika pasar melonjak dan semua aset berisiko ini mencetak keuntungan yang meroket, tetapi sekarang kita mengalami sisi sebaliknya. , kinerjanya lebih buruk dari hampir semua hal.

Bitcoin telah turun begitu parah sehingga keuntungan yang membuatnya mengklaim bahwa gelar aset berkinerja terbaik sekarang tidak cukup untuk mencegah fakta bahwa sebagian besar pasokan dipegang oleh investor dalam posisi merugi.

Jika Anda menggunakan data kami, kami sangat menghargai tautan kembali ke https://coinjournal.net/id . Memberikan kredit pada pekerjaan kami dengan tautan akan membantu kami untuk terus memberi Anda penelitian analisis data.

Metodologi Penelitian

  • Data on-chain bersumber melalui Glassnode

  • Data harga S&P 500 dan Bitcoin bersumber dari Yahoo Finance

  • Bitcoin “kelas aset berkinerja terbaik 2011-2021” yang bersumber dari Yahoo Finance