BerandaBeritaSenator AS pendukung Bitcoin akan ajukan RUU kripto pada tahun 2022

Senator AS pendukung Bitcoin akan ajukan RUU kripto pada tahun 2022

Senator Wyoming ingin memberikan panduan yang jelas tentang peraturan untuk berbagai kelas aset melalui tagihan kripto yang diusulkan

Senator Cynthia Lummis sedang bersiap untuk membawa RUU yang komprehensif ke dalam kongres, menurut sebuah laporan oleh Bloomberg . RUU tersebut akan memberlakukan perlindungan pengguna kripto serta memberikan panduan tentang aset dan klasifikasinya. Hal tersebut juga akan memberikan panduan tentang regulasi stablecoin dan juga menentukan pengenaan pajak atas aset digital , Bloomberg melaporkan pada hari Kamis.

Seorang pendukung Bitcoin, Lummis telah lama menjadi juara untuk peraturan kripto yang menguntungkan. RUU yang diusulkannya, jika disetujui, akan sangat membantu dalam memperjelas situasi undang-undang saat ini dan status aset digital di AS. Proposal tersebut bertujuan untuk membentuk badan pengawas yurisdiksi di bawah Commodity Futures Trading Commission (CFTC) dan Securities and Exchange Commission (SEC).

Bahkan sebelum pemilihan kursi politiknya, Senator Lummis adalah seorang advokat Bitcoin yang dengan keras mempertahankan aset tersebut. Faktanya, dia adalah salah satu dari sedikit politisi yang menerima sumbangan kampanye dalam bentuk kripto; situs webnya mengambil kontribusi dalam bentuk Bitcoin melalui BitPay. Dalam artikel op-ed baru-baru ini, dia mempertanyakan pencalonan Jerome Powell dan Lael Brainard ke Federal Reserve karena penanganan politik mereka terhadap aset digital menghalangi kripto di wilayah Wyoming.

Dewan Perwakilan Rakyat yang benar-benar terbagi

Senator Lummis telah menyelesaikan pekerjaannya, dan dia tahu bahwa tidak akan mudah untuk membuat dewan menyetujui proposalnya. Anggota parlemen Republik tersebut saat ini duduk di Komite Perbankan Senat dan berharap untuk mendapatkan bantuan dalam melakukan normalisasi aset digital di negara itu melalui peraturan.

Melalui platform Twitter-nya, Senator tersebut telah mendesak pemilih untuk mendorong Senator di wilayah mereka agar mau mendukung RUU tersebut sambil ia mencari sponsor bipartisan lainnya dari dewan yang relatif terpisah yang juga menaruh perhatian pada aset digital.

Peraturan apa pun yang diusulkan untuk dilakukan proses pemungutan suara oleh dewan, memerlukan minimal 60 suara secara konstitusional, di mana kondisi dewan yang saat ini terbagi 50 – 50, Demokrat – Republik. Wakil Presiden Kamala Harris mengadakan pemungutan suara tiebreak yang menentukan jika diperlukan.

Senator Wyoming menyatakan kepemilikannya atas Bitcoin pada bulan Oktober seperti yang disyaratkan oleh Stop Trading pada Congressional Knowledge Act. Lummis mengungkapkan bahwa dia melakukan pembelian pada bulan Agustus – pengungkapan yang menobatkannya sebagai penginjil Bitcoin di lingkaran peraturan politik. Berdasarkan laporan Wall Street Journal, satu-satunya anggota lain dari Komite Perbankan Senat yang terkait langsung dengan kripto adalah Senator Pat Toomey.

Di tempat lain di Dewan Perwakilan Rakyat, muncul pertanyaan tentang kepemilikan kripto dan aset digital lainnya. Perwakilan Kongres Alexandria Ocasio-Cortez, yang duduk di Komite Jasa Keuangan Dewan Perwakilan Rakyat, baru-baru ini angkat bicara, mengatakan memiliki aset-aset ini dapat mengaburkan penilaian anggota parlemen, karena mereka mengetahui rahasia terkait "informasi sensitif dan kebijakan yang akan datang."

We use cookies to personalise content & ads, provide social media features and offer you a better experience. By continuing to browse the site or clicking "OK, Thanks" you are consenting to the use of cookies on this website.