BerandaBeritaSolana bisa menjadi ‘Visa kripto’, kata Bank of America

Solana bisa menjadi ‘Visa kripto’, kata Bank of America

  • Solana akan membelokkan pangsa pasar Ethereum untuk melihat transaksi seperti Visa, kata ahli strategi BofA Alkesh Shah.

  • Dia mengutip keuntungan seperti skalabilitas, biaya rendah dan kemudahan penggunaan sebagai hal yang membuat Solana menjadi blockchain teratas untuk pembayaran mikro, DeFi, dan NFT.

  • Harga Solana (SOL) melonjak hampir 10% menjadi $157 sebelum memangkas kenaikannya pada Kamis sore.

Solana secara bertahap dapat menggigit pangsa pasar platform kontrak cerdas terkemuka Ethereum dan menjadi “Visa ekosistem Aset Digital,” menurut Bank of America.

Alkesh Shah, ahli strategi kripto di bank investasi tersebut, mengatakan bahwa keunggulan Solana dibandingkan blockchain Ethereum adalah karena tiga hal: skalabilitas tinggi, biaya transaksi sangat rendah, dan kemudahan penggunaan.

Ahli strategi Bank of America tersebut mengatakan dalam sebuah catatan penelitian yang dikutip oleh Business Insider bahwa faktor-faktor ini berpotensi mendorong Solana ke posisi atas yang menjadikannya 'Visa kripto'.

Sementara sejumlah pemadaman selama beberapa bulan terakhir telah menunjukkan bahwa blockchain belum mengatasi tantangan penggunaan daya, Shah mengatakan prospek saat ini membuat masa depan yang lebih baik bagi jaringan tersebut.

Dia mengatakan dalam catatan penelitian bahwa "throughput tinggi [Solana], biaya rendah, dan kemudahan penggunaan" telah menciptakan platform yang dioptimalkan untuk beberapa kasus penggunaan.

Selain pembayaran mikro, blockchain tersebut sudah memerintahkan jumlah penggunaan yang sangat besar dalam hal konsumen dan pengembang untuk keuangan terdesentralisasi (DeFi), non-fungible token (NFT), game, dan Web3.

Dalam prediksinya untuk 2022 pada Desember lalu, Arcane Research mengatakan Solana dan platform blockchain layer-1 lainnya dapat mengungguli Ethereum.

Perbandingan “Visa kripto” Solana

Blockchain Solana adalah jaringan proof-of-stake yang secara resmi diluncurkan pada tahun 2020, dengan SOL sebagai token aslinya. Sejak itu, token SOL telah mengalami pertumbuhan besar-besaran untuk masuk ke deretan 10 blockchain teratas berdasarkan kapitalisasi pasar.

Visa adalah perusahaan pembayaran terkemuka dengan cakupan global, yang menyelesaikan miliaran transaksi setiap tahun. Tahun lalu, raksasa pembayaran tersebut mengumumkan telah memproses lebih dari 164 miliar transaksi.

Sebagai perbandingan, blockchain Solana memproses lebih dari 50 miliar transaksi, dengan pertumbuhan juga terlihat di seluruh lonjakan NFT dan TVL yang masing-masing sebesar 5,7 juta dan $11 miliar.

Sementara Visa dapat menangani hingga 24.000 transaksi per detik (TPS), Solana dapat mencapai hingga 65.000 TPS. Ethereum, di sisi lain, memproses 12 TPS on-chain dan dapat menskalakan lebih banyak dengan opsi layer-2.

Angka-angka seperti itu memberi Solana senjata untuk masuk ke pasar Ethereum. Namun, Shah mencatat bahwa sementara platform ini unggul dalam hal kecepatan dan biaya rendah, ada "yang harus dikorbankan" dalam hal desentralisasi dan keamanan.

Harga Solana melonjak setelah berita BofA, dengan SOL secara singkat menjadi pemenang teratas di antara 10 koin terbesar berdasarkan kapitalisasi pasar. Pasangan SOL/USD reli lebih dari 9% pada transaksi awal hari Kamis sebelum memangkas sejumlah kenaikannya yang sempat mencapai harga tertinggi intraday di $157.

Pada saat artikel ini ditulis, mata uang kripto tersebut diperdagangkan sekitar $ 151.

We use cookies to personalise content & ads, provide social media features and offer you a better experience. By continuing to browse the site or clicking "OK, Thanks" you are consenting to the use of cookies on this website.