BerandaBeritaSolana (SOL) Turun 17% Karena Masalah Kemacetan 48 Jam

Solana (SOL) Turun 17% Karena Masalah Kemacetan 48 Jam

Token kripto asli Solana (SOL) terus turun tajam karena blockchain-nya terus menghadapi masalah kemacetan jaringan utama. Hari ini harganya telah turun 17,79% lagi di tengah masalah kemacetan selama akhir pekan.

SOL saat ini diperdagangkan pada $ 84,03 dengan volume perdagangan $ 3,4 miliar.

Menurut tren saat ini di mana semua mata uang kripto utama menjadi merah, kondisi mungkin menjadi lebih buruk bagi Solana jika masalah kemacetan terus muncul.

Apa itu Solana (SOL)?

Solana adalah proyek sumber terbuka terdesentralisasi yang bergantung pada teknologi blockchain untuk memberikan solusi bagi keuangan Terdesentralisasi (DeFi) dan SOL adalah token aslinya.

Token SOL telah turun drastis di tengah penurunan tajam mata uang kripto utama saat ini seperti Bitcoin dan Ethereum.

Penurunan tajam harga Solana

Selama penurunan tajam pasar kripto, Solana tampaknya memimpin setelah mengalami ketidakstabilan jaringan selama 48 jam pada akhir pekan, hingga mengecewakan para trader dan investor. Namun, para pengembang memposting pemberitahuan di situs web Solana pada hari Sabtu, 22 Januari 2022 yang menyatakan:

''mainnet beta Solana mengalami tingkat kemacetan jaringan yang tinggi. 24 jam terakhir telah menunjukkan bahwa sistem ini perlu ditingkatkan untuk memenuhi permintaan pengguna dan mendukung transaksi yang lebih kompleks yang sekarang umum di jaringan.''

Namun, setelah bekerja pada sistem selama akhir pekan, hari ini sistem sudah beroperasi penuh. Menurut komentar di situs web mereka, tim Solana berterima kasih kepada panel yang membantu melakukan debug masalah jaringan dan juga tim lab Solana yang tidak tidur selama 48 jam.

Pemadaman jaringan yang sering ini sangat berkontribusi pada situasi bearish saat ini dan mengakibatkan masalah kepercayaan di antara investor. Trader tidak lagi mempercayai platform; sesuatu yang membuat pesaing Ethereum layer-1 seperti BSC dan Fantom unggul.

Mark Jeffrey, pendiri Boolean Fund, dan investor kripto, mengatakan:

'' sekali lagi, pemadaman Solana selama 48 jam. Ini seperti keenam kalinya terjadi dalam 3 bulan. Saya tidak percaya lagi sekarang. Ini adalah EOS baru. Pertarungan sekarang terjadi antara ETH, BSC, Fantom, Avalanche, dan Terra .''

Solana meningkatkan permainannya saat para trader mencari alternatif

Di tengah semua ini, muncul pertanyaan apakah Solana, sang pesaing Ethereum tersebut, memiliki 50% dalam hal TVL (Total Value Locked) pada DeFi. Data saat ini menunjukkan bahwa trader DeFi mencari platform dengan biaya rendah; misalnya Avalanche, Fantom, Terra, dan masih banyak lagi.

Fantom saat ini merupakan jaringan terbesar kedua dalam hal TVL pada DeFi setelah Ethereum karena Solana tergelincir ke posisi keenam dengan $7,7 miliar TVL pada DeFi menurut DeFiLlama.

Kami menggunakan cookie untuk mempersonalisasi konten & iklan, menyediakan fitur media sosial, dan menawarkan pengalaman yang lebih baik untuk Anda. Dengan tetap menelusuri situs atau mengklik “Baik, terima kasih” Anda menyetujui penggunaan cookie di situs web ini.