Tether Memimpin, Tetapi Apakah DAI Seburuk Terra? – Perang Stablecoin

$MCADE presale sedang berlangsung!
$MCADE presale sedang berlangsung!

Tether Memimpin, Tetapi Apakah DAI Seburuk Terra? – Perang Stablecoin

By Dan Ashmore - Menit Terbaca

Mata uang kripto bisa menjadi subjek polarisasi. Beberapa percaya itu akan mengubah dunia. Mereka mengatakan kita akan hidup dalam masyarakat dengan Bitcoin sebagai mata uang cadangan; kita akan membeli chai tea latté di Starbucks dengan token digital, dan kemudian kami akan mempostingnya di media sosial yang berada di dalam Web3, di mana semuanya berjalan mulus melalui jaringan pipa yang terdesentralisasi.

Lalu ada orang yang mengatakan mata uang kripto adalah pemborosan ruang, perampasan uang kapitalis yang rakus dengan skema Ponzi dan promosi tak tahu malu (Kim Kardashian, jika Anda membaca ini, saya melihat Anda).

Tetapi bahkan di antara mereka yang skeptis tentang kripto, mayoritas menghargai kekuatan teknologi blockchain dan dampaknya terhadap masyarakat.

Salah satu elemen yang lebih menarik dari teknologi blockchain adalah stablecoin. Hanya dengan mata uang fiat yang berada di dalam blockchain, ini memungkinkan pengguna untuk menghindari volatilitas kripto sambil tetap menggunakan blockchain. Ini berarti sisi negatif dari portofolio yang volatil di seluruh pasar dapat dihindari, namun manfaat dari blockchain – aksesibilitas, kecepatan, transaksi murah – dapat dimanfaatkan.

Dan mengingat begitu banyak kripto disalurkan melalui USD, semua stablecoin terbesar merupakan iterasi mata uang dolar. Pada tahun di mana mata uang dolar telah menghancurkan setiap mata uang utama, sementara negara-negara di seluruh dunia berjuang melawan inflasi yang merajalela, ini memberi warga kesempatan untuk menempatkan kekayaan mereka dalam USD daripada memegang mata uang mereka sendiri (seringkali tidak stabil).

Jadi, stablecoin mana yang paling populer? Dan bagaimana mereka tumbuh? Saya membahas kripto yang paling membosankan di dunia – dalam hal volatilitas harga – namun karena berbagai alasan lain, ini sangat menarik.

Ini adalah laporan tentang stablecoin.

Garis waktu – Pertumbuhan stablecoin

Saya sekarang kembali ke awal tahun 2020 sebagai “paradigma baru” kripto. COVID muncul pada kuartal pertama, dan setelah krisis pada bulan Maret ketika dunia mencoba dan mencari tahu apa arti sebenarnya dari virus corona ini, kripto melonjak.

Kripto menjadi pusat perhatian serta harga, volume dan likuiditas meroket ke atas. Kemudian tahun ini, pada tahun 2022, kita beralih ke era baru suku bunga tinggi, karena bonanza pencetakan uang beberapa tahun terakhir menyusul kita dan inflasi mulai terlihat.

Ini membuat harga token kripto anjlok. Bitcoin turun dari $69.000 menjadi di bawah $20.000, dan dana mengalir keluar dari stablecoin. Namun, beberapa stablecoin bernasib lebih baik daripada yang lain. Tekan “play Timeline” pada grafik di bawah ini untuk mendapatkan gambaran pergerakan selama dua tahun terakhir.

Tepat. Sebuah reli dari $20 miliar menjadi $160 miliar dalam dua tahun – itu 8x lipat, kawan-kawan.

Tentu saja, ada satu koin yang tidak ingin dibahas lagi orang-orang ketika melihat grafik di atas. Dan itu adalah – Terra.

Terdesentralisasi vs Terpusat

Mungkin dibutakan oleh daya pikat stablecoin terdesentralisasi, banyak penggemar kripto membeli TerraUSD (UST). Mengabaikan sejumlah logika melingkar yang benar-benar buruk, stablecoin tersebut didukung oleh Luna, di mana koin itu sendiri tidak didukung oleh apa pun. Cara yang bagus untuk mengatakan bahwa Luna tidak memiliki kolateral, dan runtuh secara keseluruhan, menyeret banyak ekosistem kripto bersamanya.

Saya juga terlibat dalam hal ini, agar adil. Saya tahu modelnya cacat, tetapi saya pikir itu akan bertahan lebih lama dari itu. Saya telah banyak menulis tentang keterlibatan saya di sini, dengan bagian ini merinci bahwa saya akhirnya mengurangi kerugian saya dan menjual UST saya, menelan kerugian yang buruk dan pukulan yang agak tidak menyenangkan bagi ego saya yang sudah memar.

Tetapi bagaimanapun, Terra adalah masa lalu. Stablecoin terdesentralisasi lainnya yang tersisa adalah DAI, dengan kapitalisasi pasar $6 miliar. Satu-satunya masalah di sini adalah, bagi saya, DAI sama buruknya dengan Terra. Tentu, implikasinya tidak akan separah Terra dan ini tidak akan menjadi spiral kematian yang gila, tetapi jika Anda bertanya kepada saya, DAI memiliki kemungkinan yang sama dengan Terra untuk menjadi stablecoin yang bereputasi dan berdampak – nol.

Itu karena modelnya tidak masuk akal secara ekonomi. Overcollateralization berarti untuk menerima $100 DAI, seseorang harus menjaminkan $150 sebagai jaminan. Itu sangat tidak efisien dan hanya itu yang perlu Anda ketahui. Lalu ada juga fakta bahwa DAI bahkan tidak terdesentralisasi, dengan begitu banyak eksposur ke USDC dan aset terpusat lainnya.

Untuk mengejar kualitas desentralisasi yang menggoda ini, DAI berkompromi dengan mengorbankan efisiensi modal. Di dunia dengan kenaikan suku bunga, ini tidak akan pernah berhasil. Dan ya … itu bahkan tidak terdesentralisasi.

Stablecoin yang terdesentralisasi akan fantastis, tetapi tidak ada cara untuk mewujudkannya sekarang. Mudah-mudahan suatu hari itu bisa terjadi, tetapi saya tidak cukup pintar untuk memikirkan bagaimana caranya. Adapun DAI, saya tidak pernah bisa melihatnya sebagai stablecoin yang relevan. Itu akan mati (permainan kata-kata, saya berjanji) kematian yang lambat, atau mengambil tindakan tata kelola yang drastis karena relevansinya (tampaknya DAI mempertimbangkan untuk tidak menjadi stablecoin lagi dan malah “menghapus” patokannya, apa pun artinya).

Stablecoin terpusat – Circle mengambil takhta Tether?

Jadi ini membawa kita ke stablecoin terpusat. Tidak seromantis koin lainnya, tapi setidaknya semuanya berhasil, bukan?

Tether (USDT) adalah OG dan pusat segala sesuatu di dunia kripto, dan merupakan pasangan likuiditas terbesar. Namun Tether terus menghadapi pertanyaan tentang cadangannya, dan setelah penularan Terra, patokannya goyah hingga 95 sen.

Harus dikatakan bahwa Tether tidak pernah gagal untuk menebus diri, dan menjual sebagian besar kepemilikan mereka tanpa hambatan – porsi yang lebih besar dari cadangan mereka daripada yang dapat ditangani oleh sebagian besar bank cadangan fraksional. Namun tetap saja, orang yang memegang stablecoin ingin dapat membeli dan menjual dengan harga $1 – di mana pun dan kapan pun mereka mau.

Circle (USDC) dengan demikian menjadi pesaing yang lebih besar, tetapi tetap terpaut di tempat kedua. Saya membuat model bagan di bawah ini untuk menunjukkan bagaimana Tether telah terkikis ke bawah, dengan munculnya alternatif. Banyak dari ini disebabkan oleh narasi lanjutan bahwa Tether tidak memiliki cadangan yang cukup.

Penularan 2022

Tahun ini jelas merupakan tahun yang sulit untuk pasar kripto. Stablecoin adalah cara yang cukup bagus untuk menunjukkan hal ini, karena sejumlah besar modal mengalir keluar dari sistem.

Saya memperlihatkan bagaimana perbedaan stablecoin dari Januari hingga sekarang. Ini adalah cara yang baik untuk menunjukkan bagaimana Circle membuat terobosan untuk melewati Tether. Dengan penurunan Tether sebesar $10 miliar sejak awal tahun, Circle sebenarnya telah meningkatkan $2 miliar.

Binance USD dan FTX?

BinanceUSD (BUSD) adalah koin lain yang telah sukses. Hingga $22 miliar, ini adalah mata uang kripto terbesar ketujuh dan stablecoin terbesar ketiga.

BUSD didorong keras oleh Binance, pertukaran mata uang kripto terbesar di dunia. Baru-baru ini, pertukaran tersebut menghapus USDC dan secara otomatis mengonversi semua kepemilikan menjadi BUSD, yang telah membantu sedikit menaikkan kapitalisasi pasar.

CEO FTX, Sam Bankman-Fried menyebutnya sebagai “Perang Stablecoin Hebat Kedua”. FTX sendiri bahkan berencana untuk meluncurkan stablecoinnya sendiri.

FTX adalah pertukaran kripto terbesar kedua, dan ini memunculkan beberapa pertanyaan menarik mengenai manfaat memiliki begitu banyak stablecoin di pasar. Pada kenyataannya, saya tidak yakin itu penting selama semuanya dikelola secara bertanggung jawab dengan cadangan yang solid dan pelaporan yang transparan – sesuatu yang pasti lebih baik daripada yang lain.

Kesimpulan dan masa depan

Sebagai kesimpulan, ini sudah beberapa tahun yang luar biasa untuk kripto dan, lebih lanjut, untuk stablecoin. Stablecoin membantu orang-orang untuk masuk ke dunia kripto. Melompat masuk ke dunia tersebut tetapi menghindari volatilitas, stablecoin memiliki kasus penggunaan nyata dalam industri di mana itu tidak selalu dijamin.

Saya menggabungkan ini sekarang karena pasar stablecoin telah berubah selama beberapa tahun terakhir, namun sekarang rasanya seperti kita memulai fase baru. Binance, FTX, dan Circle akan mengejar Tether. Corners bersikeras bahwa kita membutuhkan stablecoin yang terdesentralisasi, tetapi sampai sebuah rencana dibuat yang memungkinkan secara teoritis, itu hanya pembicaraan fantasi.

Tentu, saya ingin stablecoin yang terdesentralisasi. Saya juga ingin bangun dengan suara Beyonce besok pagi. Kedua hal itu sama-sama tidak mungkin saat ini, jadi untuk saat ini kita perlu mengobrol dengan stablecoin terpusat.

Akan menarik untuk menilai kembali peringkat ini tahun depan, ketika Tuhan tahu apa yang akan terjadi di pasar kripto. Sampai saat itu, Tether berkuasa – tetapi stablecoin lain mengejar dengan cepat.