BerandaBeritaTransaksi Euro Digital Skala Kecil Tidak Memerlukan Pengecekan AML/CFT

Transaksi Euro Digital Skala Kecil Tidak Memerlukan Pengecekan AML/CFT

Pernyataan Anggota Dewan Eksekutif ECB Fabio Panetta datang hanya sehari sebelum pemungutan suara UE yang kemungkinan akan memperkenalkan pemeriksaan KYC/AML untuk semua transaksi kripto .

Bank Sentral Eropa masih mempertimbangkan mata uang digital bank sentral (CBDC) – euro digital. Ada kemajuan dalam proyek ini, dengan konsultasi berlangsung sejak 2020 dan perkembangannya semakin cepat dalam beberapa bulan terakhir.

Salah satu perhatian utama tetap pada "pertukaran" antara kebutuhan akan privasi serta kepatuhan terhadap peraturan dan kebijakan keuangan UE. Sementara ECB ingin melihat kepatuhan terhadap peraturan yang lebih besar, seorang pejabat mengatakan kepada anggota parlemen bahwa peluncuran euro digital yang diusulkan dapat memungkinkan "sejumlah tingkat privasi" bagi pengguna.

Masih tidak ada 'anonimitas penuh'

Pengguna euro digital harus mematuhi pemeriksaan know-your-customer (KYC) serta mematuhi peraturan anti-money laundering (AML).

Namun, persyaratan ini mungkin tidak berlaku untuk pembayaran skala kecil, Anggota Dewan Eksekutif ECB Fabio Panetta mengatakannya pada hari Rabu.

Anonimitas penuh bukan pilihan yang layak dari perspektif kebijakan publik ,” kata Panetta kepada Komite Urusan Ekonomi dan Moneter parlemen Uni Eropa.

Menurut Panetta, memungkinkan privasi penuh dalam penggunaan mata uang digital bank sentral akan menimbulkan risiko transaksi terlarang pada sistem.

“Selain itu, hampir tidak mungkin untuk membatasi penggunaan euro digital sebagai bentuk investasi ,” tambahnya.

'AML/CFT Sederhana' untuk pembayaran skala kecil

Untuk menjaga stabilitas keuangan, melarang transaksi anonim sangat penting, kata eksekutif ECB tersebut. Tetapi mungkin ada sedikit 'celah' pada aturan anti pencucian uang dan pemberantasan pendanaan terorisme (CFT) – jika jumlah yang terlibat bernilai rendah.

Tingkat privasi yang lebih besar dapat dipertimbangkan untuk pembayaran online dan offline yang bernilai lebih rendah,” kata Panetta dalam pidato yang disampaikannya pada hari Rabu. “Pembayaran ini dapat tunduk pada pemeriksaan AML/CFT yang disederhanakan, sementara transaksi bernilai lebih tinggi akan tetap tunduk pada kontrol standar, ” tambahnya.

Pernyataan pejabat ECB tersebut datang hanya sehari sebelum anggota parlemen Uni Eropa memberikan suara pada proposal yang berupaya untuk menghapus pembayaran kripto anonim – bahkan untuk transaksi kecil. Hasil pemungutan suara diperkirakan keluar pada hari Kamis.

Jika lolos, maka itu berarti setiap transaksi kripto harus mematuhi pemeriksaan KYC, AML, dan CFT.

Kami menggunakan cookie untuk mempersonalisasi konten & iklan, menyediakan fitur media sosial, dan menawarkan pengalaman yang lebih baik untuk Anda. Dengan tetap menelusuri situs atau mengklik “Baik, terima kasih” Anda menyetujui penggunaan cookie di situs web ini.