BerandaBeritaTribalisme Bitcoin Menahan Industri Mata Uang Kripto, Kata CEO Ripple

Tribalisme Bitcoin Menahan Industri Mata Uang Kripto, Kata CEO Ripple

Bitcoin tetap menjadi mata uang kripto nomor satu berdasarkan kapitalisasi pasar dan menyumbang lebih dari 40% dari total kapitalisasi pasar kripto.

CEO Ripple Brad Garlinghouse baru-baru ini mengatakan kepada CNBC bahwa tribalisme di sekitar Bitcoin dan mata uang kripto lainnya saat ini menahan industri tersebut.

Pasar mata uang kripto bernilai sekitar $ 2 triliun, tetapi Garlinghouse mengatakan industri tersebut masih bisa tumbuh. Garlinghouse berkata;

“Polarisasi tidak sehat menurut penilaian saya. Saya memiliki Bitcoin, saya memiliki Ether, dan saya memiliki beberapa lainnya. Saya sangat yakin bahwa industri ini akan terus berkembang.”

Menurut Garlinghouse, mata uang kripto utama dapat tumbuh tanpa ada yang saling memengaruhi satu sama lain. Dia membandingkan pasar mata uang kripto saat ini dengan era dot-com pada akhir 1990-an dan awal 2000-an. Dia berkata;

“Yahoo bisa sukses, dan begitu juga eBay. Mereka memecahkan masalah yang berbeda. Ada kasus penggunaan yang berbeda dan audiensi yang berbeda, dan pasar yang berbeda. Saya pikir banyak persamaan itu ada saat ini.”

Terlepas dari pertumbuhan yang dicatat oleh industri tersebut, beberapa mata uang kripto telah menarik banyak pengikut yang berdedikasi. Kami memiliki maksimalis Bitcoin dan mata uang ripto lain seperti Ether dan Solana.

Namun, Garlinghouse percaya bahwa fraksionalisasi ini lebih merugikan industri mata uang kripto daripada menguntungkannya. Dia menunjukkan bahwa fraksionalisasi telah mempengaruhi industri kripto dalam hal lobi dengan pembuat kebijakan di Washington. Garlinghouse menambahkan bahwa;

“Kurangnya koordinasi di Washington, DC, di antara industri kripto, menurut saya mengejutkan.”

Pada bulan Maret, Presiden Amerika Serikat Joe Biden menandatangani perintah eksekutif yang meminta pemerintah untuk melihat risiko dan manfaat mata uang kripto.

Ripple telah terlibat dalam pertempuran hukum dengan Komisi Sekuritas dan Pertukaran AS (SEC) sejak 2020 setelah badan pengatur tersebut mengklaim Ripple telah mengeluarkan token XRP sebagai sekuritas yang tidak terdaftar.

SEC telah menggugat Ripple dan beberapa eksekutifnya karena menjual XRP senilai lebih dari $ 1 miliar dalam penawaran sekuritas yang tidak terdaftar.

Kami menggunakan cookie untuk mempersonalisasi konten & iklan, menyediakan fitur media sosial, dan menawarkan pengalaman yang lebih baik untuk Anda. Dengan tetap menelusuri situs atau mengklik “Baik, terima kasih” Anda menyetujui penggunaan cookie di situs web ini.