BerandaBeritaVitalik Buterin tinjau prediksi kriptonya, akui salah memprediksi NFT

Vitalik Buterin tinjau prediksi kriptonya, akui salah memprediksi NFT

  • Salah satu pendiri Ethereum meninjau kembali topik regulasi Bitcoin dan transisi Ethereum ke mekanisme konsensus proof of stake.

  • Buterin juga berbicara tentang altcoin, keuangan terdesentralisasi (DeFi), dan non-fungible token (NFT).

Salah satu pendiri Ethereum, Vitalik Buterin, telah membagikan beberapa prediksi terbesarnya di dunia kripto selama dekade terakhir, mengakui dalam sebuah postingan Twitter bahwa ia salah.

Dia juga merefleksikan pelajaran yang didapatnya, menjelaskan di mana posisinya saat ini tentang berbagai subjek seperti regulasi Bitcoin, stablecoin, roadmap proof of stake Ethereum, dan Bitcoin Cash.

Tentang Bitcoin dan iklim regulasi

Salah satu komentar paling awal Buterin tentang regulasi kripto dikatakan pada Juli 2013, ketika salah satu  pendiri Ethereum tersebut berbicara tentang peningkatan perhatian regulasi pada Bitcoin dan konsekuensinya terhadap kripto pionir tersebut.

Tetapi sementara ia merasa Bitcoin tahan terhadap campur tangan pemerintah, ia juga merasa bahwa peraturan yang terus berkembang terkait layanan Bitcoin seperti bisnis pertukaran memberikan dampak yang besar.

Bitcoin melawan pemerintah bukan dengan menjadi cerdas tentang pada 'kategori hukum' apa ia digolongkan, melainkan dengan menjadi bukti sensor teknologi, ” dia menyimpulkan keyakinannya pada saat itu.

Sesuai apa yang ia pikirkan hari ini, Buterin mengatakan bahwa ia percaya desentralisasi cocok dengan Bitcoin dan akan menjadi alasan mengapa Bitcoin akan bertahan bahkan di lingkungan peraturan yang paling keras. Namun, ia masih berpikir bahwa menjadi tahan sensor saja tidak cukup jika mata uang kripto andalan tersebut ingin berkembang.

Tentu, desentralisasi Bitcoin akan membuatnya tetap “bertahan” di bawah iklim peraturan yang sangat tidak bersahabat, tetapi ia tidak bisa “berkembang, ” katanya.

Menurutnya, agar strategi perlawanan terhadap sensor berhasil, jaringan Bitcoin harus memiliki “kekokohan teknologi dan legitimasi publik.” Tanpa kedua hal ini, menurutnya, peluang untuk berkembang akan terbatas.

PoS dan roadmap sharding Ethereum

Terkait yang satu ini, salah satu pendiri Ethereum tersebut mengatakan bahwa apa yang ia kemukakan sebagai garis waktu untuk peralihan dari proof of work ke proof of stake adalah hal yang hampir menggelikan.

Menurutnya, salah satu kesalahan yang ia buat adalah adalah bahwa ia sangat meremehkan kompleksitas pengembangan perangkat lunak.

Terkait proof of work dan proof of stake, Buterin merasa pandangan awalnya tentang pemborosan energi PoW "perlu dimaafkan". Tetapi sekarang ia sudah mengalami "evolusi intelektual" terkait topik tersebut, terkait hal baik di dalam algoritma PoW dan PoS.

Tentang Bitcoin Cash, DeFi, dan NFT

Meskipun dia sangat positif tentang altcoin sejak awal, pandangannya tentang beberapa proyek telah benar-benar berubah.

Dia menunjukkan Bitcoin Cash sebagai salah satu proyek yang dia pikir telah gagal, dengan alasan utamanya adalah bahwa para pendukungnya sebagian besar bersatu di sekitar pemberontakan dan bukan kompetensi dan koherensi.

Prediksi lainnya yang ada di dalam dalam buku putih Ethereum adalah token ERC20, DAO, Oracle, stablecoin algoritmik, dan DNS (seperti ENS).

Buterin merasa bahwa pendapatnya adalah yang paling benar, termasuk idenya tentang Uniswap dan pada dasarnya memprediksi DeFi. Namun, dia mengaku gagal memprediksi NFT.

We use cookies to personalise content & ads, provide social media features and offer you a better experience. By continuing to browse the site or clicking "OK, Thanks" you are consenting to the use of cookies on this website.