BerandaBeritaYellen: Tidak Ada Penggunaan kripto yang ‘signifikan’ oleh Rusia

Yellen: Tidak Ada Penggunaan kripto yang ‘signifikan’ oleh Rusia

Menteri Keuangan AS Janet Yellen mengatakan ini saat tampil di hadapan Komite Jasa Keuangan DPR AS pada hari Rabu.

Dengan sanksi yang menghantam Rusia dengan keras sejak invasinya ke Ukraina, dan cadangan devisa mengering, beberapa orang berpendapat bahwa negara itu dapat beralih ke kripto untuk mencoba menghindari sanksi.

Pertukaran terkemuka, termasuk Coinbase dan Kraken, sebelumnya mengatakan tidak mungkin Rusia akan mengambil rute ini.

Tetapi meskipun AS telah memperingatkan pertukaran agar tidak “membantu” Rusia dengan memfasilitasi transaksi yang mencurigakan, penilaian keseluruhan para ahli adalah bahwa aset kripto adalah pilihan yang tidak mungkin .

Tidak ada penggunaan kripto "signifikan" untuk menghindari sanksi

Menteri Keuangan AS Janet Yellen telah menambahkan suaranya ke pandangan ini, dengan komentarnya selama pertemuan Komite Jasa Keuangan AS pada hari Rabu.

Kami menyadari kemungkinan, jelas, bahwa kripto dapat digunakan sebagai alat untuk menghindari sanksi dan kami memantau dengan cermat untuk memastikan hal itu tidak terjadi,kata Yellen.

Namun, dia mengatakan kepada legislator bahwa AS memiliki kapasitas untuk mengetahui apakah ada transaksi skala besar yang terkait dengan Rusia. Dia menambahkan bahwa pihak berwenang sedang menanganinya, dengan pernyataannya menunjukkan bahwa tidak ada petunjuk 'signifikan' yang mengarah kadap penggunaan kripto oleh Rusia untuk menghindari sanksi.

Kami belum melihat penghindaran yang signifikan melalui kripto sejauh ini, tetapi kami akan memantau dengan hati-hati dan menggunakan otoritas kami sehingga kami harus memastikan bahwa ini bukan jalan utama untuk penghindaran ,” kata mantan Ketua Federal Reserve AS itu. kesaksiannya di depan panitia DPR.

Pada awal Maret, Yellen mengatakan bahwa pembicaraan tentang kripto yang digunakan untuk menghindari sanksi bisa saja terjadi. Namun, dia menegaskan kembali bahwa otoritas federal sedang memantau sektor ini dan bahwa sebagian besar pertukaran kripto yang kemungkinan akan digunakan tunduk pada pedoman AML (anti pencucian uang).

Platform juga harus mematuhi aturan sanksi, dan itu bukan sektor di mana penghindaran dapat "sepenuhnya" ditingkatkan, tambahnya.

Pernyataan Yellen mencerminkan kesimpulan yang ditarik oleh perusahaan analitik blockchain Chainalysis, yang kesaksiannya di hadapan Komite Perbankan Senat AS pada bulan Maret juga menunjukkan tidak ada bukti signifikan pada blockchain.

Pada hari Rabu, legislator AS memperkenalkan undang-undang yang mengupayakan agar pertukaran yang berbasis di AS melarang transaksi untuk pengguna yang berbasis di Rusia. RUU baru ini juga berusaha memberi Presiden Joe Biden kekuatan untuk memberikan sanksi kepada pertukaran kripto berbasis asing yang akan dianggap membantu Rusia.

Kami menggunakan cookie untuk mempersonalisasi konten & iklan, menyediakan fitur media sosial, dan menawarkan pengalaman yang lebih baik untuk Anda. Dengan tetap menelusuri situs atau mengklik “Baik, terima kasih” Anda menyetujui penggunaan cookie di situs web ini.