BerandaEthereumBeli EthereumCara Membeli Ethereum dengan Kartu Debit
Ethereum
Ethereum dengan eToro

Cara Membeli Ethereum Melalui Kartu Debit

Ethereum Debit Card
Penulis: Ashish Sood

Ether adalah token resmi Ethereum, platform open-source dan berbasis blockchain terdistribusi yang memungkinkan pengembangan aplikasi terdesentralisasi dan smart contract yang efisien. Diusulkan pada akhir 2013 oleh seseorang bernama Vitalik Buterin, Ethereum diluncurkan pada Juli 2015. Ether telah mengalami rekor tertinggi akhir-akhir ini, terutama karena pergerakan bullish di pasar cryptocurrency pada awal 2021. Token dapat dibeli melalui beberapa metode pembayaran, termasuk kartu debit. Kartu debit menyediakan sarana yang sangat nyaman untuk berinvestasi dalam mata uang kripto. Dalam artikel yang rinci ini, kita akan memahami berbagai aspek dalam membeli Ethereum dengan kartu debit.

5 Langkah untuk Beli Ethereum Seketika!

  1. 1
    Kunjungi platform yang direkomendasikan kami untuk membeli Ethereum dengan mengklik tombol di bawah.
  2. 2
    Masukkan rincian Anda di bidang yang diperlukan untuk membuat akun baru.
  3. 3
    Dana akun Anda menggunakan Debit Card dan mengkonfirmasi keseimbangan baru Anda.
  4. 4
    Pilih Ethereum dan pilih "Instant / Market Order” untuk membelinya langsung.
  5. 5
    Masukkan jumlah yang Anda ingin membeli (Anda akan melihat setara dalam ETH) dan mengkonfirmasi pesanan Anda!
Trade Sekarang

Mengapa Membeli Ethereum dengan Kartu Debit

Bukan hal yang baru bahwa kartu debit adalah metode pembayaran yang diterima secara global yang menawarkan banyak kemudahan karena terkait langsung dengan rekening bank Anda. Proses pembelian Ethereum dengan kartu debit, setelah Anda mendaftar di broker atau exchange, juga cukup mudah. Namun, kemudahan ini hadir dengan sedikit biaya karena kartu debit bukanlah cara terhemat untuk membeli mata uang kripto.

Lagi pula, lewat brokerage terbukti menjadi saluran yang lebih mudah diakses, aman, dan hemat untuk membeli Ether daripada exchange kripto yang mungkin melibatkan komisi pertukaran juga. Broker biasanya menawarkan lebih banyak variasi pembayaran kepada pembeli dan penjual, termasuk kartu debit.


Membeli Ethereum Langsung dengan Kartu Debit

Banyak investor kripto pemula yang salah sangka mengira bahwa mereka bisa mengunjungi beberapa situs web Ethereum dan membeli ETH secara langsung dengan kartu debit, tanpa memerlukan perantara seperti situs exchange atau broker. 

Harap diingat bahwa ini tidaklah mungkin. Satu-satunya cara membeli/menjual cryptocurrency adalah melalui pihak ketiga tersebut. Jika Anda tertarik untuk membeli Ether dengan kartu debit, Anda harus mendaftarkan akun di situs pertukaran atau broker terlebih dahulu. Tidak ada platform yang sama percis, karenanya, sangat penting untuk melakukan penyelidikan yang cukup sebelum bertransaksi. Anda harus memilih platform berdasarkan reputasi pasarnya, kepatuhan terhadap peraturan, ulasan pelanggan, dan faktor penting lainnya.


Membeli Ethereum Secara Anonim dengan Kartu Debit 

Saat membeli ETH menggunakan kartu debit, aspek anonimitas secara otomatis terabaikan karena kartu debit dilampirkan ke rekening bank dan bakal mengungkap detail identitas Anda. Karenanya, tidak salah jika dikatakan bahwa Ethereum tidak dapat dibeli secara anonim dengan kartu debit. 

Pembelian ETH anonim biasanya bisa dilakukan baik melalui ATM kripto atau pertukaran kripto peer-to-peer di mana Anda mendanai pembelian Anda melalui metode yang tidak dapat dilacak. Namun, keduanya mungkin tidak pas untuk pembelian kartu debit 'anonim', karena kartu debit bakal secara otomatis meninggalkan catatan transaksi yang dapat dilacak.


Peraturan Global untuk Membeli Ethereum dengan Kartu Debit 

Setiap mendaftar di broker atau exchange online teregulasi, Anda akan diminta untuk memverifikasi identitas Anda, sesuai dengan undang-undang Know Your Customer (KYC) dan Anti Money Laundering (AML) yang dituruti oleh platform. Harap diingat bahwa syarat ini bisa saja berbeda di setiap negara. 

Meskipun Financial Action Task Force (FATF), pengawas pendanaan teroris dan pencucian uang global, menawarkan daftar lengkap berisi 97 rekomendasi untuk diikuti oleh negara, sebagian besar negara dan kawasan juga memiliki undang-undangnya masing-masing dalam mencegah kegiatan tersebut. Misalnya, 6AMLD (Sixth Anti-Money Laundering Directive) mulai berlaku pada Desember 2020, untuk penanggulangan kejahatan dunia maya dan pendanaan terorisme yang lebih baik di UE. Sangat penting bagi semua exchange/broker kripto di seluruh dunia untuk tetap mematuhi semua peraturan lama dan baru.

Peraturan ini dibuat untuk melindungi kepentingan investor/trader kripto, dengan menjaga dana mereka agar aman dari elemen anti-sosial apa pun.

KYC adalah proses yang umum diikuti di sebagian besar negara di mana organisasi keuangan menerapkan langkah-langkah tertentu untuk memverifikasi identitas pelanggan, dengan meminta memberikan beberapa dokumen identitas yang dikeluarkan pemerintah. Ini adalah uji tuntas pelanggan awal yang dilakukan oleh organisasi, sebagai bagian dari proses AML-nya. Peraturan ini sama dengan peraturan yang harus Anda patuhi saat membuka rekening bank dan menggunakan kartu debit. Mari kami beri tahu tentang bagaimana wilayah terkemuka di dunia menerapkan peraturan KYC/AML untuk penggunaan kartu debit untuk pembelian mata uang kripto.


Amerika Serikat

Bank Secrecy Act (BSA) merupakan peraturan anti pencucian uang paling signifikan di Amerika Serikat, dan dikelola oleh FinCEN (Jaringan Penegakan Kejahatan Keuangan) negara tersebut. Semua bank, lembaga keuangan, dan exchange/broker kripto berada di bawah lingkup peraturan undang-undang ini. FinCEN telah menjelaskan dengan sangat jelas bahwa exchange/broker kripto harus mematuhi ‘Travel Rule’ dan persyaratan pencatatan yang ditetapkan dalam BSA dan memberi semua informasi tentang penerima manfaat dan pencetus transaksi kripto. Jika Anda memilih untuk membeli ETH dari salah satu yang berbasis di AS, Anda harus mematuhi peraturan mereka, termasuk verifikasi KYC.

Uni Eropa

Semua organisasi keuangan di UE, termasuk yang berurusan dengan mata uang digital, harus mematuhi aturan 6AMLD yang baru. Aturan-aturan ini akan menjadi turunan dari pendekatan yang semakin ketat yang diadopsi oleh negara-negara UE terkait dengan prosedur AML. Setiap kali Anda mendaftar di situs exchange atau broker kripto yang berbasis di UE, Anda harus memberi bukti alamat dan ID foto yang dikeluarkan pemerintah sebagai dua dokumen KYC wajib. Hanya dengan begitu Anda bisa membeli koin kripto dengan mata uang fiat, melalui kartu debit atau cara lain.

Inggris Raya

Financial Conduct Authority (FCA), sebuah badan non-pemerintah dan independen yang mengatur industri jasa keuangan Inggris, termasuk semua tindakan untuk memerangi pencucian uang dan kegiatan melanggar hukum lainnya. Inggris saat ini memiliki Sanksi dan Undang-Undang Pencucian Uang tahun 2018 yang diterapkan di negara tersebut, dan juga mengubah persyaratan peraturan kripto yang dirinci dalam 5AMLD dan 6AMLD ke dalam hukum domestik. Jika Anda tertarik untuk membeli Ethereum atau cryptocurrency lainnya dengan kartu debit di Inggris, Anda harus mematuhi persyaratan KYC/AML yang diajukan oleh exchange atau broker. 


Apakah Pembelian dengan Kartu Debit Tersedia di Negara Saya?

Kartu debit menjadi pilihan pembayaran yang diterima secara luas di hampir semua negara di dunia. Anda kemungkinan besar bakal diizinkan membeli ETH dengan kartu debit, selama pembelian kripto dilegalkan di negara Anda. Idealnya, Anda harus memeriksa undang-undang terkait cryptocurrency di wilayah Anda, dan kemudian mencari platform online yang bagus untuk membeli ETH dengan kartu debit.


Apa Bedanya Ethereum dan Kartu Debit?

Banyak orang memiliki kartu debit yang sering mereka gunakan untuk membayar barang dan jasa secara online/offline. Ada juga yang sering menggunakan cryptocurrency seperti Bitcoin, Ethereum, dll. untuk melakukan pembelian seperti itu saat ini. Namun, kedua metode pembayaran ini sangat berbeda.

ETH diutamakan untuk dua tujuan — bertrading di exchange, layaknya mata uang kripto lainnya, dan digunakan di jaringan blockchain Ethereum, untuk menjalankan aplikasi terdesentralisasi. Meskipun digunakan juga untuk membeli barang dan jasa di internet dan offline, ETH masih jauh dari penetrasi pasar yang dirasakan mata uang fiat konvensional dan kartu debit/kredit. Pembayaran ETH bisa disamakan dengan transfer-bank di mana pembayaran dilakukan langsung oleh satu pihak ke pihak lain, tanpa perantara lembaga keuangan. Transaksi dicatat di blockchain Ethereum publik. Waktu yang dibutuhkan transaksi ETH bisa berkisar antara 30 detik hingga 5 menit, dengan biaya transaksi sekitar $20 per Ether (pada saat penulisan artikel ini).

Namun, kartu debit merupakan alat pembayaran yang jauh lebih nyaman dan diterima secara luas di seluruh dunia. Pada transaksi kartu debit, pembeli memberi wewenang kepada penjual untuk menarik sejumlah uang langsung dari rekening mereka, melalui beberapa perantara keuangan saat proses berlangsung.  Misalnya, transaksi Visa normal bisa melibatkan 4 pihak yang berbeda—pemegang kartu debit, penerbit (bank), pedagang, dan pengakuisisi (yang memfasilitasi pembayaran di sisi pedagang).  Mungkin ada biaya pemrosesan terkait pembelian yang dilakukan dengan kartu debit, biasanya sekitar 0,5% dari nilai transaksi.  Namun, yang terpenting adalah metode pembayaran kartu debit jauh lebih mapan dibandingkan dengan Ethereum atau cryptocurrency lainnya.

Harap dicatat, transaksi kartu debit dan Ethereum berada di bawah lingkup undang-undang keuangan yang berlaku di negara yang bersangkutan. Oleh karena itu, Anda mungkin bakal diminta untuk menyelesaikan persyaratan KYC tertentu sebelum bisa melakukan pembelian produk/layanan dengan ETH di platform online/offline mana pun. 


Keterbatasan Apa yang Ada Saat Membeli Ethereum melalui Kartu Kredit? 

Saat membeli Ethereum dengan kartu debit di bursa kripto atau situs web broker, Anda mungkin hanya dapat membeli dalam jumlah terbatas jika akun Anda belum sepenuhnya diverifikasi. Beberapa platform mungkin tidak mengizinkan Anda untuk membeli apa pun sebelum menyelesaikan proses verifikasi. Selain itu, walaupun merupakan metode pembayaran yang sangat populer dan diterima secara luas di exchange/broker kripto, Anda masih perlu memastikan bahwa platform pilihan Anda menerimanya sebagai metode pembayaran yang valid. Anda mungkin juga perlu membayar biaya pemrosesan kartu debit sekitar 4%, terlepas dari biaya transaksi Ethereum biasa (yaitu sekitar $20 pada saat penulisan artikel ini).


Biaya Apa yang Terkait dengan Kartu Debit? 

Meskipun kartu debit termasuk di antara cara yang paling nyaman dan populer untuk membeli mata uang kripto, kenyamanan ini ada biayanya. Mayoritas portal exchange dan broker akan membebankan biaya sekitar 4% untuk pemrosesan transaksi kartu debit. Biaya ini bisa bervariasi tergantung pada yurisdiksi, bank, dan platform broker/exchange tempat Anda bertransaksi. Harap diingat juga, jika Anda membeli dari platform luar negeri, biaya transaksi asing mungkin juga mungkin dapat menambah total biaya pembelian Eter Anda. Silakan periksa semua biaya tersebut sebelum melanjutkan pembelian ETH.


Apa Kelebihan dan Kekurangan Membeli Ethereum dengan Kartu Debit? 

Membeli ETH dengan kartu debit memiliki kekurangan dan kelebihannya sendiri. Kartu debit disukai oleh banyak investor untuk pembelian kripto mereka. Mari kita lihat beberapa kelebihan dan kekurangannya.

Kelebihan 

  • Menawarkan kenyamanan tingkat tinggi.

  • Diproses lebih cepat dibandingkan dengan metode pembayaran lainnya.

  • Diterima oleh sebagian besar exchange dan kripto sebagai metode pembayaran yang valid.

  • Ada lapisan perlindungan tambahan agar Anda selalu dapat mengajukan sengketa untuk transaksi yang tidak sah.

Kekurangan

  • Lebih mudah diserang, karena terhubung langsung ke rekening bank Anda.

  • Mungkin dikenakan biaya kenyamanan oleh beberapa bursa/broker.

  • Transaksi kripto tidak lagi anonim begitu Anda menggunakan kartu debit.


Apakah Membeli Ethereum dengan Kartu Debit Metode Terbaik?

Terbaik atau tidaknya, sepenuhnya bergantung pada preferensi pribadi Anda. Terlepas dari kekurangannya, kartu debit menawarkan cara tercepat dan termudah untuk membeli ETH di pasaran saat ini. Sebagai alternatif, Anda bisa menggunakan transfer bank yang biasa ditawarkan oleh broker dan bursa, jauh lebih murah daripada metode pembayaran lainnya. 

Singkatnya, tidak ada metode pembayaran terbaik atau terburuk untuk pembelian kripto, ini soal apakah Anda ingin membayar biaya serendah mungkin, atau lebih memilih kenyamanan dan kesederhanaan. Dalam hal ini, kartu debit adalah yang termudah dan transfer bank yang termurah. Anda juga dapat melihat alternatif lain seperti eWallets, Paypal, dll.


Tips Lebih Lanjut untuk Membeli Ethereum dengan Kartu Debit 

Memilih platform yang aman dan terjamin untuk membeli ETH dengan kartu debit harus menjadi langkah pertama Anda. Setelah itu, cari tahu di mana Anda mau menyimpan koin Anda, apakah di dompet panas atau dingin, dan online atau offline. Membiarkan koin di dompet exchange bisa berisiko.

Saat memilih situs web broker atau bursa untuk membeli ETH, pastikan mereka diatur oleh otoritas terkemuka agar setiap data rahasia yang Anda berikan ke platform tetap berada di tangan yang aman. Berurusan dengan broker/exchange asal-asalan dapat menyebabkan Anda terkena upaya phishing, dan mungkin mengalami kerugian finansial yang besar. Cara yang baik untuk menghindari portal semacam itu adalah dengan melakukan banyak pengamatan sebelum memilih platform apa pun. 


Kesimpulan

Dengan bull-run utama yang dialami di pasar kripto pada awal 2021, Ethereum bersama dengan Bitcoin telah menjadi opsi investasi yang sangat menguntungkan bagi sejumlah besar investor di seluruh dunia. Dalam artikel rinci tentang cara membeli Ethereum dengan kartu debit ini, kami membahas beberapa aspeknya, termasuk mengapa Anda harus menggunakan kartu debit untuk membeli ETH, peraturan global, perbedaan antara ETH dan kartu debit, keterbatasan dan biayanya.

Paling Sering Ditanyakan

  1. Tidak. Tidak ada risiko selama Anda melakukan pembelian di platform broker atau exchange yang teregulasi.
  2. Ethereum secara keseluruhan berbeda dari Bitcoin, berdasarkan pada blockchain Ethereum yang meningkatkan banyak kemampuan asli dari blockchain Bitcoin.
  3. Tergantung pada undang-undang yang berlaku di negara tempat Anda tinggal. Anda mungkin harus membayar pajak penghasilan atas setiap keuntungan yang diperoleh dari penjualan seperti itu.
  4. Transaksi Ethereum dieksekusi antara 30 detik hingga 5 menit.
  5. Anda dapat menyimpan ETH di salah satu dompet kripto yang tersedia secara luas di pasar. Hampir semuanya mengizinkan penyimpanan token ETH.
  6. Tidak ada platform yang sempurna. Koin ETH Anda mungkin rentan terhadap peretasan tergantung di mana Anda menyimpannya. Oleh karena itu, Anda harus menyimpannya di dompet yang benar-benar aman.
  7. Ya, semua pengguna Ethereum diberikan frase cadangan yang menyimpan token ETH serta kunci pribadi.
  8. Ya, Ethereum, seperti cryptocurrency lainnya, legal untuk dibeli di banyak negara di seluruh dunia. Namun, Anda harus memeriksa dengan undang-undang setempat untuk memastikan.
Kami menggunakan cookie untuk mempersonalisasi konten & iklan, menyediakan fitur media sosial, dan menawarkan pengalaman yang lebih baik untuk Anda. Dengan tetap menelusuri situs atau mengklik “Baik, terima kasih” Anda menyetujui penggunaan cookie di situs web ini.