BerandaMata Uang KriptoMenambang Cryptocurrency
Cryptocurrencies logo
Cryptocurrencies dengan eToro

Cara Menambang Cryptocurrency di Tahun 2022

Cryptocurrencies logo
Cryptocurrencies (CRYPTO)
...
Perubahan 24 jam
...
Perubahan 7 hari
...
Kapitalisasi Pasar
...
Penulis: Benson Toti

Penambangan (mining) adalah pokok dari mata uang kripto Proof of Work (PoW), dimana jaringan blockchain semacam itu mengandalkan penambang untuk pemrosesan transaksi dan keamanan jaringan. Penambang diberi teka-teki untuk dipecahkan, dan yang pertama mendapatkan jawaban yang benar akan dihadiahi koin yang baru dicetak. Penambang lain kemudian memverifikasi blok baru sebelum ditambahkan ke rantai.

Saat ini, sebagian besar penambang di jaringan terbesar seperti Bitcoin, Ethereum, dan Litecoin menambang melalui kumpulan penambangan atau mining pool. Namun, beberapa cryptocurrency lain dapat ditambang secara solo, atau independen. Dalam tutorial ini, kami fokus pada cara menambang cryptocurrency, memberi tahu perangkat keras mana yang cocok untuk koin mana dan mengapa penambang itu penting.

Uraian Penambangan Cryptocurrency

Kami akan mengeksplor penambangan cryptocurrency dengan sangat rinci di bagian ini. Tujuan kami adalah untuk menjelaskan proses penambangan dengan cara yang mudah dipahami dan membantu Anda memiliki gambaran yang jelas tentang peran yang dimainkan penambang di jaringan tertentu. Anda dapat menggunakan informasi di bawah ini untuk memilih koin yang akan ditambang dan mulai menambang secara menguntungkan.

Apa itu Penambangan Cryptocurrency?

Penambangan Cryptocurrency adalah proses dimana jaringan blockchain membuat koin baru. Penambangan hanya berjalan dengan blockchain PoW, yang menggunakan berbagai jenis algoritma. Jaringan Bitcoin misalnya bergantung pada algoritma SHA-256, sedangkan Ethereum menggunakan algoritma Ethash.

Sebelum memutuskan untuk menambang, Anda perlu mencari tahu tentang algoritme penambangan karena ini mengidentifikasi jenis perangkat keras yang didukung di jaringan. Beberapa cryptocurrency mengizinkan penggunaan alat penambangan khusus yang disebut ASIC, sementara yang lain anti-ASIC, sehingga penambangan dapat dilakukan dengan kartu grafis. Kami menyoroti lebih lanjut tentang ini di salah satu bagian di bawah ini.

Siapa pun dapat menjadi penambang selama mereka memiliki peralatan penambangan yang tepat atau daya komputasi yang diperlukan untuk menambang blok baru di jaringan.

Dalam penambangan, komputer khusus, juga disebut penambang atau node, bersaing untuk memecahkan masalah matematika, mencari nilai yang mengidentifikasi blok yang valid. Nilainya adalah sebuah hash (kalkulasi atau perhitungan) yang disebut nonce dan durasi yang dibutuhkan untuk mendapatkannya tergantung pada protokolnya. Bitcoin butuh waktu sekitar 10 menit, sementara Ethereum butuh sekitar 15 detik dan Ravencoin memiliki waktu pembuatan blok 1 menit.

Begitu seorang penambang menjadi yang pertama menemukan nilainya, dia menyiarkannya ke jaringan. Sifatnya yang terdesentralisasi mengharuskan mayoritas penambang memverifikasi blok sebelum ditambahkan ke blockchain. Penambang yang menang mendapat hadiah blok yang melepaskan koin crypto baru ke dalam sirkulasi.

Mengapa Penambang Cryptocurrency itu Penting?

Dari bagian atas, terlihat jelas bahwa penambang memainkan peran yang besar dalam jaringan blockchain PoW mana pun. Bukan hanya memverifikasi transaksi; mereka sangat membantu dalam memastikan jaringan tetap aman dan aktif setiap saat.

Bagaimana penambang melakukan ini? Saat memverifikasi transaksi, mereka melakukan uji tuntas dengan memastikan bahwa tidak ada blok yang ditambahkan ke blockchain sebanyak dua kali. Singkatnya, mereka memecahkan masalah pengeluaran ganda atau yang disebut double-spending.

Masalah ini dapat dicegah dengan mudah oleh Blockchain. Teknologi yang mendasari cryptocurrency tersebut mencatatkan waktu (timestamp) pada setiap kelompok transaksi sebelum menyiarkannya ke node. Setiap blok juga memiliki hash yang berisi timestamp dari blok sebelumnya, sehingga menyulitkan node untuk mengirim transaksi dua kali.

Untuk menjamin tingkat keamanan yang lebih tinggi, penambang memverifikasi dan memvalidasi transaksi sebelum secara resmi dianggap sebagai bagian dari blockchain yang terus berkembang.

Penambang juga mengamankan jaringan dengan mendedikasikan kekuatan komputasi mereka ke blockchain. Perhatikan bahwa jumlah orang (penambang) di jaringan juga penting untuk keamanannya. Ketika jumlah penambang meningkat, hashrate jaringan menjadi lebih tinggi. Tingkat hash jaringan yang lebih tinggi menunjukkan ada cukup banyak pembuat keputusan aktif yang dapat mencegah risiko keamanan apa pun di jaringan.

Batasan Penambangan Cryptocurrency

Seperti disebutkan di atas, semua jaringan Proof of Work menggunakan penambang untuk memproses transaksi dan mengamankan jaringan. Namun, jaringan yang berbeda memiliki pendekatan yang berbeda dengan komponen penting ini, dengan batasan tertentu yang mungkin perlu Anda ingat sebelum memutuskan untuk menambang koin tertentu.

Batasan pertama adalah tentang persediaan koin dan bagaimana koin-koin ini dirilis ke peredaran melalui penambangan.

Beberapa koin memiliki hard cap supply, yang berarti ada jumlah koin tetap untuk selamanya. Misalnya, Bitcoin memiliki persediaan tetap sebesar 21 juta BTC, yang juga ditiru oleh fork Bitcoin lainnya. Litecoin ditetapkan di angka 84 juta; sementara Ethereum Classic memiliki pasokan tetap sebesar 210.700.000 ETC. Yang lainnya, seperti Electroneum dan Ravencoin membatasi total pasokan mereka menjadi 21 miliar koin.

Karena ada penambang yang mampu menggunakan perangkat yang superior untuk menghasilkan keuntungan maksimum, pasokan koin dan pembagian hadiah blok pun dibatasi untuk menciptakan kesulitan penambangan. Artinya, pasokan koin tetap terbatas terlepas dari efisiensi mesin penambangan dan jumlah orang yang bergabung dalam jaringan.

Tip untuk Menambang Cryptocurrency Secara Efisien untuk Keuntungan Lebih Besar

Penambangan kripto Anda bisa menghasilkan cuan tanpa harus membeli mesin penambangan yang mahal atau merakit rig penambangan besar hanya untuk mendapatkan jumlah hashing power yang lebih tinggi. Cara terbaik untuk mendapat cuan yang signifikan dari penambangan adalah dengan mengidentifikasi koin yang dapat ditambang melalui kumpulan penambangan (mining pool). Anda kemudian memilih pool dengan biaya terendah, atau tanpa biaya sama sekali, dan yang operasinya berada di wilayah dengan biaya listrik terendah. Dengan cara ini, biaya hashrate bakal lebih hemat dan Anda tidak perlu membayar setiap kali Anda menerima jatah dari hadiah.
- Benson Toti

Aspek Teknis Penambangan Cryptocurrency

Kami akan menjelaskan aspek teknis penambangan kripto di bagian ini. Beberapa istilah kunci yang bakal kami fokuskan adalah hashrate dan kekuatan pemrosesan. Kami juga akan membantu Anda memahami esensi dari memiliki hashrate yang lebih tinggi dan sumber daya yang Anda butuhkan agar penambangan menghasilkan cuan.

Hashrate Penambangan Crypto

  • Apa itu hashrate?

Hashrate adalah ukuran jumlah daya komputasi yang dibutuhkan untuk menambang blok transaksi baru dan mendapatkan hadiah blok. Hashrate memberi tahu Anda seberapa cepat mesin penambangan dapat bekerja untuk memecahkan koin baru. Mesin membuat beberapa tebakan setiap detik, dengan setiap perhitungan yang disebut hash. Hashrate komputer atau perangkat keras penambangan memberi tahu Anda seberapa efisien CPU, GPU, atau penambang ASIC tertentu, dalam menyelesaikan tugas.

Anda juga dapat menambahkan daya komputasi individu dari para penambang untuk mengukur total daya komputasi semua peserta di jaringan cryptocurrency. Semakin tinggi hashrate semakin baik untuk jaringan.

  • Mengapa hashrate tinggi itu penting?

Rig penambangan dengan hashrate yang tinggi memiliki kekuatan hashing yang lebih besar, yang berarti dapat menambang lebih cepat dan efisien dibandingkan dengan mesin yang rendah.

Hashrate keseluruhan yang tinggi menunjukkan bahwa ada banyak penambang aktif di jaringan, yang juga berperan dalam meningkatkan kesulitan dan persaingan penambangan. Namun, aspek yang paling kritikal adalah bahwa semakin banyak penambang maka semakin baik desentralisasinya. Sebagai imbasnya, jaringan memiliki perlindungan yang lebih baik terhadap serangan 51%.

Tingkat hash yang tinggi mempersulit dan sangat tidak menguntungkan bagi pelaku kejahatan yang ingin membajak sistem, sehingga keamanan jaringan meningkat.

  • Bagaimana hashrate diukur?

Hashrate diukur dalam hash per detik atau solusi per detik (H/s atau Sol/s) pada jaringan yang berbeda. Tapi, ini sebenarnya berarti Anda mengetahui berapa banyak perhitungan yang Anda dapatkan per detik dengan perangkat keras yang Anda miliki.

Lima satuan umum untuk mengukurnya adalah kilohash per detik (Kh/s), megahash per detik (Mh/s), gigahash per detik (Gh/s), terahash per detik (Th/s), dan petahashes per detik (Ph/s).

Kilo berarti 1000 hash, lalu 1 juta, 1 miliar, 1 triliun, dan 1 kuadriliun hash untuk masing-masing satuan lainnya.

Saat memilih perangkat penambangan, perhatikan hashrate-nya. Mesin dengan kekuatan hashing yang diperlukan akan meningkatkan peluang Anda untuk menghasilkan untung.

Selain itu, periksa juga hashrate jaringannya karena itu menentukan kesulitan penambangan seperti yang disebutkan diatas. Informasi ini bisa Anda dapatkan di berbagai situs explorer blok, termasuk Blockchain.com, Etherscan.io, dan Bitinfocharts.com.

Kekuatan Pemrosesan: CPU & GPU

Ketika berbicara tentang penambangan cryptocurrency, kekuatan pemrosesan merujuk pada kecepatan mesin penambangan. Seberapa cepat mikroprosesor komputer menghitung kalkulasi matematika yang akan menemukan blok baru untuk hadiah blok.

Semakin cepat, yang berarti prosesornya semakin kuat, semakin baik peluang Anda saat bersaing dengan penambang lain. Inilah yang mungkin menjadi alasan mengapa beberapa cryptocurrency ditambang dengan kekuatan unit pemrosesan pusat (CPU), bukan dengan yang lain. Bagi yang tidak bisa, Anda mungkin butuh prosesor yang lebih cepat yang disebut unit pemrosesan grafis (GPU).

Dulunya, Bitcoin dapat ditambang dengan nyaman menggunakan CPU. Namun sekarang penambangan CPU sudah ketinggalan, seperti halnya di sebagian besar jaringan utama lainnya. Alasan sederhananya, CPU lebih cocok untuk perhitungan matematika sederhana. Alternatifnya adalah penambangan GPU, yang menawarkan lebih banyak kekuatan hashing dan cocok untuk perhitungan matematis yang rumit.

Saat ini, sebagian besar penambang menggunakan penambangan GPU dan sirkuit terintegrasi khusus aplikasi atau application-specific integrated circuits (ASIC), tapi ada juga alat lain yang dirancang khusus untuk penambangan kripto.

Field-programmable gate array (FPGA) adalah mesin penambangan yang dirancang oleh para penambang yang mencari kecepatan pemrosesan yang lebih tinggi tetapi dengan konsumsi daya yang rendah. Namun, penggunaan perangkat yang fungsi tetapnya disesuaikan ini tidak umum karena penambang lebih menggunakan GPU dan ASIC.

ASIC dirancang khusus untuk menambang algoritma PoW, dan banyak tersedia untuk SHA-256. Namun, selain mahal, mereka tidak gampang diakses oleh penambang individu karena produsen dan vendor lebih memilih pesanan dalam jumlah besar.

Hashrate yang dibutuhkan agar penambangan crypto menguntungkan

Seperti yang mungkin sudah Anda lihat, setiap koin butuh tingkat hashrate yang berbeda. Perbedaan muncul karena kesulitan jaringan tidak sama. Di saat bersamaan, hashrate dan kesulitan itu tidak statis. Artinya, syarat akan berfluktuasi dari waktu ke waktu. 

Penambang juga harus mengikuti aturan konsensus yang berbeda. Jenis hardwarenya juga penting, tergantung pada apakah protokol tersebut tahan terhadap ASIC atau tidak.

Secara keseluruhan, Anda butuh mesin yang layak dengan hashrate yang cukup untuk menambang secara individual atau untuk mendapat hadiah share yang bagus dari pool.

Di bawah ini adalah contoh bagan kesulitan jaringan Bitcoin, yang menggambarkan penyesuaian seiring peningkatan hashrate.

Grafik kesulitan penambangan Bitcoin. Sumber: Blockchain.com

Pro-Kontra Menambang Cryptocurrency

Pro

Anda dapat hadiah saat membuat blok baru.
Dengan berpartisipasi dalam verifikasi transaksi, Anda membuat platform terdesentralisasi ini tetap aktif 24/7.
Untung besar jika menggunakan mesin dengan daya hashing tinggi dan mengelola biaya daya.
Perangkat keras penambangan dapat dijual jika tidak dipakai lagi.
Anda membantu melindungi jaringan dari serangan 51% dan masalah double-spending.

Kontra

Pertambangan butuh banyak energi dan listrik dalam jumlah besar.
Crypto tidak stabil, yang dapat membuka potensi kerugian.

DIY Penambangan Cryptocurrency - Cara Memulai

Di bagian ini, kami akan membahas apa yang harus Anda lakukan untuk memulai penambangan cryptocurrency. Beberapa area utama yang akan kami fokuskan adalah perangkat keras (hardware) dan perangkat lunak (software) terbaik dan biaya yang harus Anda siapkan.

Perangkat Keras Penambangan Cryptocurrency Terbaik

Seperti yang telah kami sebutkan sebelumnya, Anda butuh perangkat keras yang hemat biaya untuk menambang cryptocurrency. Setiap cryptocurrency menggunakan algoritma penambangan yang berbeda dan itu juga tercermin dalam perangkat keras penambangan.

Untuk Bitcoin dan beberapa koin tertentu, ASIC adalah yang terbaik karena menawarkan kekuatan tertinggi dan efisien. Namun, biaya menjadi penghalang utama bagi penambang baru yang ingin memulai operasi.

Misalnya, tidak banyak yang mampu membeli Bitmain Antminer S19 Pro baru yang mengemas 110 TH/s, dan konsumsi daya 3250W. Monster ASIC ini dijual lebih dari $18.000 termasuk catu daya atau power supply unit (PSU) dan kabel daya. Memang sangat mahal, tapi ini perangkat keras terbaik untuk menambang algoritma SHA-256 Bitcoin.

Untuk jaringan yang tahan ASIC, Anda hanya dapat menambang dengan GPU. Graphic card Nvidia dan AMD adalah yang terbaik untuk menambang kripto dan biasanya digunakan untuk merakit rig penambangan untuk mendapatkan rentang daya komputasi yang diinginkan.

Contohnya, Nicehash menawarkan rig penambangan custom 10x NVIDIA RTX 3060 Ti yang menghasilkan 600 MH/s dengan hanya 1400W. Satu buah RTX 3060 berharga sekitar $399.

Saat Anda memilih koin untuk ditambang, langkah pertama adalah mencari tahu berapa biaya perangkat kerasnya.

Biaya Lain yang Perlu Dipertimbangkan

Meskipun perangkat keras dianggap sebagai komponen penambangan yang paling penting, semua bakal sia-sia tanpa catu daya yang cukup. Perangkat yang memakan lebih banyak daya akan lebih menguntungkan, namun berarti biaya listrik lebih mahal dan PSU yang high-end

Perlu juga mempertimbangkan biaya listrik yang bakal Anda bayar untuk menjalankan mesin pertambangan dan sistem pendingin. ASIC mungkin memiliki kipas, tapi Anda mungkin butuh kipas tambahan untuk hasil yang lebih baik, termasuk saat Anda merakit rig penambangan.

Cara terbaik untuk meredam biaya tambahan adalah dengan menggunakan listrik yang murah dan penambang dengan efisiensi setinggi mungkin.

Mulai Menambang!

Setelah perangkat keras siap, Anda tinggal selangkah lagi dari menambang cryptocurrency. Langkah selanjutnya adalah mengunduh software penambangan yang kompatibel.

Jika Anda pengguna Windows, unduhlah yang mendukung Windows, begitu juga dengan Linux dan Mac. Beberapa koin juga dapat ditambang dari ponsel Android Anda, dimana Anda butuh software yang mendukung seluler.

Kami juga telah menyebutkan bahwa Anda mungkin perlu bergabung dengan mining pool. Pilih salah satu lalu konfigurasikan software penambangan Anda untuk menghubungkan perangkat keras ke pool dan jaringan yang ingin Anda tambang. Jika dompet sudah diset, software sudah dikonfigurasikan, perangkat keras sudah hidup, mulailah menambang.

Solusi/Layanan Pertambangan

Penambangan di beberapa jaringan terlalu ribet sehingga alternatif terbaik bagi kebanyakan orang adalah bergabung dengan kumpulan penambangan atau mining pool. Layanan atau penyedia penambangan memungkinkan banyak penambang untuk menggabungkan kekuatan perangkat kerasnya dan menambang cryptocurrency sebagai satu unit dengan hashrate yang jauh lebih tinggi.

Tips terpenting ketika ingin bergabung dengan mining pool adalah memastikan bahwa pool yang Anda pilih menjamin imbalan atas usaha Anda.

Salah satu faktor yang perlu dipertimbangkan adalah biaya penambangan. Biaya rata-rata harus 1%. Hal ini penting untuk diperhatikan karena Anda harus menghemat biaya untuk meningkatkan penghasilan Anda.

Lokasi server juga penting. Server yang dekat dengan Anda meningkatkan peluang untuk membuat blok yang lebih valid sementara server yang berlokasi di negara dengan biaya listrik yang murah memberi keuntungan dalam hal pengurangan biaya.

Mining pool juga harus terpercaya. Pool yang sudah mapan biasanya bisa diandalkan. Jika Anda ingin bergabung dengan pool baru, perhatikan dengan seksama apa kata komunitas penambangan tentang mereka.

Selain itu, Anda harus memikirkan skema pembayaran. Ada yang untung-untungan, ada yang membagikan hadiahnya. Ada yang berisiko tinggi tetapi imbalannya besar. Jadi, semua tergantung preferensi Anda.

Faktor lain yang harus Anda pertimbangkan adalah waktu aktif pool, pembayaran minimum, dan total kekuatan hashnya.

Ada beberapa mining pool yang dapat dipilih, tergantung pada koin yang ingin Anda tambang. Dalam hal ini, lakukan sedikit riset untuk koin tersebut dan lihat pool mana yang terbaik untuk itu. Gunakan poin-poin di atas untuk memandu Anda.

Bagaimana jika Anda ingin menambang cryptocurrency tetapi tidak ingin membeli perangkat keras atau menjalankannya sendiri? Jawabannya adalah cloud mining.

Layanan cloud mining memungkinkan Anda untuk menyewa hashrate dan menambang dalam jangka waktu tertentu sebagaimana disepakati dalam kontrak. Kewajiban untuk membeli dan menjalankan mesin penambangan hilang, dengan keuntungan tambahan dimana Anda dapat menambang koin apa pun dengan biaya yang membuat Anda tenang.

Namun, cloud mining punya kelemahan yang harus Anda perhatikan sebelum membeli kontrak. Penipuan di industri ini cukup mengkhawatirkan. Jika Anda gagal melakukan uji tuntas, Anda bisa jadi mangsa mereka.

Beberapa cloud mining bisa memanfaatkan kenaifan Anda dengan membayar lebih rendah dari harga Anda seharusnya. Ada juga yang mengakhiri kontrak sesuka mereka. Jadi, penting untuk membaca semua pasal dalam kontrak sebelum memberikan tanda tangan.

Dengan mengingat hal itu, Anda bisa melirik layanan cloud mining teratas di pasar, termasuk Genesis Mining, HashFlare, NiceHash, dan Hashgains. Anda juga dapat melakukan riset tentang koin tertentu untuk menemukan layanan cloud mining mana yang didukung.

Dimana Koin Disimpang Setelah Ditambang?

Sebelum mulai menambang cryptocurrency apa pun, Anda harus memilih dompet crypto yang tepat. Di sinilah Anda akan menerima hadiah blok Anda.

Ada banyak pilihan bagus di pasar. Namun, dompet perangkat keras adalah yang terbaik jika Anda ingin menyimpan koin dengan aman. Mereka menawarkan keseimbangan yang pas antara kenyamanan dan keamanan.

Dompet yang bagus akan menyimpan koin yang baru dicetak dengan aman dan juga memungkinkan Anda mengirim atau bertrading dengan mudah. Berikut adalah dompet teratas yang direkomendasikan untuk penambang.

1
Deposit min.
$10
Promosi
Skor Penggunaan
10
Mulai Trading
Cara Pembayaran:
Bank Transfer, Wire Transfer
Full Regulations:
CySEC, FCA
2
Deposit min.
$1
Promosi
Skor Penggunaan
9.3
Mulai Trading
Cara Pembayaran:
BitPay, Credit Card
Full Regulations:
3
Deposit min.
-
Promosi
Skor Penggunaan
8.7
Mulai Trading
Cara Pembayaran:
BitPay, Credit Card, PayPal
Full Regulations:

Kami menggunakan cookie untuk mempersonalisasi konten & iklan, menyediakan fitur media sosial, dan menawarkan pengalaman yang lebih baik untuk Anda. Dengan tetap menelusuri situs atau mengklik “Baik, terima kasih” Anda menyetujui penggunaan cookie di situs web ini.