BerandaBeritaAC Global Mengkonsumsi Listrik 16 Kali Lipat Lebih Banyak dari Bitcoin

AC Global Mengkonsumsi Listrik 16 Kali Lipat Lebih Banyak dari Bitcoin

Ketika berbicara dengan orang-orang tentang mata uang kripto, salah satu hal utama yang disebutkan orang adalah betapa buruknya mata uang kripto bagi lingkungan. Narasi ini telah menjadi lazim di media arus utama, dan kami akan menyebutkan beberapa contoh dalam artikel ini.

Sedangkan lima tahun lalu, argumen anti-kripto yang paling umum adalah bahwa kripto merupakan jaringan rahasia dan anonim yang digunakan oleh penjahat di situs gelap, hari ini kritik terbesar untuk kripto tidak diragukan lagi adalah sudut pandang anti-lingkungan.

Jadi, apakah itu benar? Apakah mata uang kripto benar-benar merusak lingkungan? Mari kita cari tahu.

Algoritma Konsensus

Pertama-tama kami menggali data terlampir dari Crypto Wisser , yang menyusun peringkat 100 kripto teratas berdasarkan konsumsi energi. Jadi, angka tinggi di bawah menunjukkan konsumsi energi yang besar, sedangkan angka rendah menandakan konsumsi energi yang relatif ringan (kripto di peringkat 100 berarti kripto yang paling banyak membutuhkan energi di deretan 100 teratas, peringkat 1 berarti membutuhkan energi paling sedikit).

Kami menyaring data dengan algoritma konsensus, untuk melihat jenis mekanisme mana yang paling banyak menghabiskan energi, dan membuat grafik di bawah ini. Hasilnya jelas: Mekanisme Proof-of-Work jelas merupakan mekanisme yang paling membutuhkan energi, sementara blockchain Proof-of-Stake mengkonsumsi paling sedikit.

Grafik data Crypto Wisser, kami melihat mekanisme Proof-of-Work mengkonsumsi paling banyak energi

Bitcoin & Ethereum

Anda mungkin pernah mendengar tentang dua kripto Proof-of-Work terbesar: Bitcoin dan Ethereum. Namun, Ethereum akan segera beralih ke blockchain Proof-of-Stake (ya, kami katakan segera. Merger tersebut telah berulang kali mundur tetapi konsensusnya adalah bahwa hal tersebut akhirnya akan terjadi tahun ini). Harapannya adalah transisi Ethereum ke Proof-of-Stake akan mengurangi output energinya sebesar 99%, sehingga akan menurunkan peringkatnya pada grafik di atas.

Dengan langkah Ethereum ini, di samping pengurangan energi yang diantisipasi, kami akan memusatkan perhatian pada Bitcoin. Mari kita coba menjawab pertanyaan yang mungkin paling banyak ditanyakan di dunia kripto: seberapa burukkah Bitcoin bagi planet ini?

Statistik Provokatif

Pada bulan September 2021, New York Times melaporkan bahwa “Proses pembuatan Bitcoin untuk dibelanjakan atau diperdagangkan menghabiskan sekitar 91 TWh listrik setiap tahun, lebih banyak daripada yang digunakan oleh Finlandia, negara berpenduduk sekitar 5,5 juta”.

Ini didahului empat bulan sebelumnya oleh artikel Forbes pada 21 Mei, yang melaporkan bahwa “konsumsi listrik tahunan Bitcoin lebih tinggi dari 124 TWh Norwegia dan lebih dari dua kali tingkat 70 TWh Bangladesh”.

BBC melakukan penelitian mereka sendiri pada berbagai hal tiga bulan sebelumnya, ketika mereka mencetak fakta mengejutkan bahwa "Bitcoin menggunakan lebih banyak listrik setiap tahun daripada seluruh Argentina".

Mereka tentu saja menjadi berita utama yang menarik, dan fakta-fakta menyenangkan menjadi retorika yang sering diulang, setidaknya menurut pengalaman kami. Namun ketika melihat lebih dalam, kami melihat bahwa semua laporan yang membandingkan konsumsi listrik Bitcoin yang sangat besar ini memiliki sumber yang sama: Indeks Konsumsi Listrik Bitcoin Cambridge .

Indeks Konsumsi Listrik Bitcoin Cambridge

Kami segera menyadari bahwa di halaman Cambridge terdapat bagian yang berjudul “ perbandingan ”. Di dalamnya ada kutipan di bawah ini:

“Namun, seperti yang ditunjukkan oleh grafik di bawah ini, perbandingan negara tanpa konteks tambahan hanya memberikan wawasan terbatas mengingat perbedaan besar antar negara. Besar kecilnya suatu negara, baik secara geografis maupun jumlah penduduk, tidak selalu berkorelasi dengan penggunaan energi.

Sebaliknya, profil energi setiap negara adalah produk unik dari faktor-faktor seperti permintaan energi industri dan penduduk dalam negeri, tingkat pembangunan ekonomi dan sosial, jumlah sumber energi yang tersedia, pengeluaran ekonomi dan pola produksi, tindakan kebijakan strategis untuk menarik atau mengalihdayakan industri padat energi, dan banyak lagi.

Akibatnya, tidak mengherankan bahwa jejak energi satu kota besar di negara maju dapat menyamai tingkat total ekonomi yang sedang berkembang”.

Oleh karena itu, statistik yang membandingkan konsumsi energi bisa menipu. Poin penting, dan suatu hal yang masuk akal ketika Anda memikirkannya. Namun tidak satu pun dari artikel di atas yang berupaya mengontekstualisasikan statistik yang dilaporkan.

Selain itu – dan yang lebih penting – apa gunanya membandingkan Bitcoin dengan suatu negara? Tidakkah kita harus membandingkan kelas aset atau komoditas lain? Bukankah itu lebih relevan?

Aset Lainnya

Sejauh ini, aset yang paling direferensikan dalam kaitannya dengan Bitcoin adalah emas. Para penggemar berharap suatu hari nanti, Bitcoin dapat merebut gelar penyimpan nilai dari logam mulia. Melindungi pemegang saham dari inflasi sambil menghindari kontrol moneter pemerintah, jika Bitcoin dapat mengurangi volatilitasnya, itu bisa menjadi penyimpan nilai terbaik, atau begitulah ceritanya.

Berpegang pada peneliti yang sama untuk tujuan konsistensi, Cambridge menguraikan konsumsi listrik Bitcoin sebagai 137 TWh per tahun. Dan berapa banyak konsumsi energi yang dikonsumsi penambangan emas? Hampir sama persis, di 131 TWh. Melihat industri emas secara keseluruhan (bukan hanya penambangan), konsumsi energi bahkan lebih besar yaitu 241 TWh, menurut laporan Galaxy Digital ini – hampir dua kali lipat dari konsumsi Bitcoin. Saya kira “Bitcoin mengkonsumsi kira-kira jumlah energi yang sama dengan penambangan emas” atau sesuatu yang serupa tidak menangkap banyak perhatian.

Sementara data Cambridge menggunakan metrik yang kuat, perlu disebutkan bahwa sumber lain bahkan lebih agresif dalam mengukur perbedaan tersebut daripada emas. Dewan Penambangan Bitcoin memiliki konsumsi energi penambangan emas lebih dari dua kali lipat ukuran penambangan bitcoin (dengan konsumsi energi penambangan Bitcoin kira-kira setara dengan lampu liburan!). Namun, sebagian besar penelitian memiliki output yang lebih rendah, seperti penelitian Nasdaq ini yang menghitung output penambangan emas sebesar 265 TWh untuk tahun 2020.

Namun, GMC memang menyajikan perbandingan yang rapi dengan sektor lain. Kami menyebutkan bahwa konsumsi energi penambangan Bitcoin mirip dengan lampu liburan, tetapi data di bawah ini juga membaca bahwa Bitcoin dikerdilkan oleh penerbangan, pengiriman, dan peralatan AS, antara lain.

Penelitian Nasdaq yang sama memiliki total output industri perbankan pada 700 TWh untuk tahun 2020, meskipun kami pikir ini adalah perbandingan yang tidak sesuai dan harus dipertimbangkan dengan hati-hati. Anda tidak dapat membandingkan Bitcoin dengan seluruh kelas perbankan pada saat ini dengan tingkat kepercayaan yang diperlukan, belum lagi kesulitan dalam mengukur konsumsi energi perbankan – apa sebenarnya yang disertakan dan sejauh mana hal ini bisa sangat subjektif dengan sektor sebesar itu.

Jumlah Bitcoin dibatasi pada 21 juta

Sejauh ini, Anda mungkin menganggap keluhan kami sebagai basa-basi. Mungkin. Jadi mari kita sedikit lebih mendalam. Karena kami menemukan satu hal yang hilang dari semua artikel di atas, serta yang serupa di media arus utama. Dan itu salah satu yang sangat penting untuk pembahasan – yaitu batas pasokan Bitcoin dan jadwal penambangan yang sesuai.

Satoshi Nakamoto merancang mata uang kripto tersebut sehingga hanya akan ada 21 juta yang ditambang. Jadwal pasokan mengikuti rute yang telah ditentukan, dengan hampir 19 juta sudah ditambang, sesuai dengan 90% dari total pasokan. Ini berarti, pada harga saat ini sekitar $45.000, setiap Bitcoin ditambang dengan harga yang jauh lebih rendah daripada yang saat ini diperdagangkan. Jika aset terus terapresiasi, berarti masyarakat pada dasarnya mendapat potongan harga atas penambangan tersebut.

Setelah semua bitcoin ditambang (pada tahun 2140), penambang hanya akan mengandalkan pendapatan biaya untuk mempertahankan diri. Oleh karena itu, pendapatan biaya akan tumbuh untuk memperhitungkan pendapatan penambangan yang lebih rendah ke depan. Tetapi pendapatan penambangan ini sudah turun, karena hadiah blok Bitcoin dipotong setengahnya setiap empat tahun (yang terbaru adalah pada tahun 2020, dengan yang berikutnya dijadwalkan untuk awal 2024).

Dan titik pemotongan inilah yang merupakan titik vital dan tidak dapat diabaikan ketika menilai konsumsi energi Bitcoin. Ini karena hal tersebut menyiratkan bahwa kecuali Bitcoin berlipat ganda harganya setiap empat tahun, konsumsi energi oleh penambang (yaitu pengeluaran mereka) akan berkurang, karena pendapatan mereka berkurang setengahnya setiap empat tahun.

Ini ekonomi sederhana, tetapi dalam laporan yang mengekstrapolasi Bitcoin ke depan, seperti pernyataan "jika konsumsi energi Bitcoin terus berlanjut pada tingkat ini, itu akan membutuhkan X kali batas konsumsi dunia untuk menggantikan VISA" atau semacamnya, jangan perhitungkan poin ini – mereka benar-benar melewatkannya (baik itu disengaja atau karena ketidaktahuan). Ini palsu.

Imbalan penambang sejak Bitcoin dirilis: pemotongan imbalan mudah dilihat, datang pada 09 Jan, 12 Nov, 16 Jul, dan 20 Mei, data melalui IntoTheBlock

Biaya

Terkait dengan penurunan imbalan penambangan ini, inilah yang terjadi saat penambangan mengering dan penambang terpaksa bergantung pada biaya transaksi. Nic Carter membahas poin kunci mengenai hal ini dalam karyanya yang sangat bagus yang menilai konsumsi energi Bitcoin. Dia menyatakan bahwa “biaya memiliki batas alami, karena para pelaku transaksi harus secara aktif membayarnya untuk setiap transaksi. Jika biaya tersebut menjadi terlalu mahal, pengguna akan pindah ke tempat lain, atau menghemat biaya dengan lapisan lain yang secara berkala menetap di rantai dasar”.

Setelah poin ini, ia melanjutkan bahwa “dengan demikian, tidak mungkin bahwa pengeluaran untuk keamanan menghasilkan putaran umpan balik yang telah dikemukakan di pers populer. Dalam jangka panjang, konsumsi energi Bitcoin adalah fungsi linier dari pengeluaran keamanannya. Seperti utilitas lainnya, kesediaan publik untuk membayar ruang pada blok akan menentukan sumber daya yang dialokasikan untuk menyediakan layanan terkait”.

Ini adalah poin utama lain yang sama sekali tidak disebutkan di atas tentang konsumsi energi Bitcoin yang besar.

Energi Hijau dan Perubahan Penambangan

Aspek mencolok lainnya dari berita utama ini yang cenderung dihilangkan adalah pergerakan Bitcoin menuju energi hijau dan peningkatan berkelanjutan.

Pada Mei 2021, Dewan Penambangan Bitcoin dibentuk untuk mempromosikan, mendorong, dan melaporkan penggunaan energi berkelanjutan oleh para penambang Bitcoin. Laporan Q2 tahun lalu, misalnya, menyoroti porsi konsumsi energi penambangan Bitcoin global yang berkelanjutan sebesar 58%, lebih tinggi dari UE sebesar 43%, seperti yang ditunjukkan pada grafik di bawah ini (kebetulan, UE minggu lalu memilih menolak RUU yang mengusulkan pelarangan penambangan proof of work).

[inv-berkembang id=”9118643″]

Bagian dari energi berkelanjutan dari penambangan Bitcoin vs negara, data melalui Dewan Penambangan Bitcoin

Di tempat lain, langkah profil tinggi El Salvador untuk mengadopsi Bitcoin sebagai alat pembayaran yang sah memiliki fokus yang kuat pada energi terbarukan. Terlepas dari apa yang Anda pikirkan tentang konsekuensi ekonomi dari mengadopsi mata uang yang baru lahir sebagai alat pembayaran yang sah, negara Amerika Tengah ini terus maju dengan rencana untuk memanfaatkan energi panas bumi dari gunung berapi untuk menggerakkan penambangan Bitcoin – sebuah langkah yang juga akan membantu membersihkan jejak karbon Bitcoin.

Inisiatif berkelanjutan

Ada banyak organisasi dan perusahaan yang berupaya menurunkan jejak lingkungan mereka, bahkan banyak yang bertujuan untuk menguranginya hingga nol. Di antara mereka, ada banyak industri kripto yang memiliki tujuan seperti itu. Salah satu contohnya adalah perusahaan penambangan kripto bernama Stronghold Digital Mining, yang dilaporkan mengubah limbah dari pembangkit listrik lama menjadi energi untuk ratusan rig penambangan Bitcoin.

Dalam upaya mewujudkan ide tersebut, perusahaan kripto tersebut mengumpulkan limbah batu bara, bahan sisa dari proses penambangan batu bara. Perusahaan mengklaim akan membakar ini di lingkungan yang emisinya terkendali di fasilitas pembangkit listriknya sendiri.

Penggunaan limbah batubara dapat menimbulkan berbagai masalah lingkungan. Beberapa contohnya adalah pencemaran air dan udara. Namun, mengumpulkan limbah ini dan membuangnya dengan aman, sambil menghasilkan tenaga untuk penambangan kripto, saat ini tampaknya menjadi cara yang produktif untuk mengatasi masalah tersebut.

Negara bagian Pennsylvania di Amerika, tempat Stronghold Digital Mining berada, adalah produsen batu bara terbesar ketiga di Amerika Serikat. Mereka memperkirakan bahwa jumlah batu bara yang terbuang adalah sekitar 880 pon per 2.200 pon yang ditambang. Jika dikonversi, ini setara dengan sekitar 400 kilogram per ton. Menurut Stronghold, Pennsylvania sendiri memiliki lebih dari 220 juta ton limbah berbahaya.

Mekanisme konsensus proof of work telah menarik perhatian dari berbagai pihak dalam beberapa bulan terakhir karena proses intensifikasi energinya untuk menambang dan memvalidasi jaringan. Meskipun penggunaan limbah batu bara tidak mempengaruhi proses intensifikasi energi ini, ini adalah cara untuk mencapai energi yang lebih bersih dalam jangka pendek.

Selain itu, cara lain untuk membuat konstruksi pertambangan lebih ramah lingkungan juga sedang dijajaki. Di Texas, misalnya, di mana Argo Blockchain memiliki instalasi penambangan yang signifikan, ada rencana untuk hanya menggunakan energi terbarukan. Di tempat lain, pada awal bulan ini perusahaan pengeboran minyak ConocoPhillips memulai program di North Dakota di mana perusahaan akan menjual produk sampingan gas alam dari operasinya ke penambang Bitcoin alih-alih membakarnya.

Baru pagi ini, kami mendapat bukti lebih lanjut tentang kemampuan Bitcoin untuk menjadi ramah linkgungan. Bloomberg melaporkan bahwa Exxon Mobile, produsen minyak terbesar di AS, sedang mempertimbangkan untuk mengambil proyek percontohan pengunaan gas untuk Bitcoin ke empat negara. Laporan tersebut menjelaskan bagaimana proyek tersebut, yang diluncurkan pada Januari 2021, juga di North Dakota, telah menghabiskan hingga 18 juta kaki kubik gas per bulan yang tidak dapat diuangkan oleh Exxon.

Intinya, ini memungkinkan produsen minyak untuk menjual gas yang mereka temukan secara kebetulan saat mengebor minyak. Mengingat kurangnya infrastruktur di sekitarnya, seperti jaringan pipa, energi ini akan terbuang percuma.

Dengan Exxon sekarang mempertimbangkan untuk memperluas proyek tersebut ke Alaska, Nigeria (Terminal Qua Iboe), Jerman, Guyana, dan Argentina (ladang serpih Vaca Muerta), ini menyoroti seberapa besar manfaat ekonomi dari inisiatif ini – keuntungan Exxon meningkat, sementara limbah berkurang. Itulah yang mereka sebut solusi win-win.

Energi yang terbuang

Untuk membangun poin ini, peran Bitcoin yang lebih luas dalam mengkonsumsi energi yang seharusnya terbuang sia-sia adalah kuncinya. Penambang bebas untuk menempatkan diri mereka di mana saja, dan karena itu berada dalam posisi unik di mana mereka dapat mengeksploitasi aset energi jarak jauh, memberdayakan operasi mereka dari energi yang terbuang. Diagram di bawah, dari laporan BMC yang sama seperti di atas, menunjukkan berapa banyak energi yang terbuang.

Di sinilah kripto bisa bermanfaat. Pemerintah harus mendorong para penambang menuju energi terbarukan sebanyak mungkin (mengambil contoh dari El Salvador) – para penambang secara alami akan tertarik pada sumber-sumber terbarukan jika biaya dikurangi, sehingga menyediakan tempat untuk proyek-proyek terbarukan dengan kelebihan pasokan – pada dasarnya, menyelesaikan dua hal dalam sekali jalan.

Laporan Horizon Academy tersebut menggali hal ini: “Secara keseluruhan, penambangan mata uang kripto adalah cara bagi produsen energi terbarukan untuk memanfaatkan energi yang tidak dapat diangkut oleh jaringan ke lokasi yang membutuhkannya (hanya sementara). Dengan menambang kelebihan energinya, mereka dapat menurunkan risiko keuangan untuk mendirikan kincir angin, bendungan air atau panel surya. Oleh karena itu, PoW dapat menimbulkan dampak positif bagi jejak energi global”.

Demikian pula, ini adalah cara yang sangat rapi untuk mengekspor listrik murah. Mengingat masalah lama yaitu listrik yang begitu mahal untuk transportasi jarak jauh (serta menyebabkan limbah yang melimpah), lokasi industri independen yang mengkonsumsi listrik dalam jumlah besar dapat mengisi kekosongan ini.

Laporan Horizon Academy merujuk kasus menarik di Islandia, yang secara tradisional memanfaatkan aluminium untuk menghabiskan energi terbarukan mereka yang melimpah. “Kami berbasis di tengah Samudra Atlantik Utara. Kami tidak terhubung ke jaringan daratan Eropa,” kata Bjarni Mar Gylfason, kepala ekonom untuk Federasi Industri Islandia. Ia mengatakan “Jadi kami mengekspor energi dalam bentuk aluminium.””

Nah, mengapa tidak menambang Bitcoin untuk ini?

Kesimpulan: Apa yang Sebenarnya Menjadi Pusat Debat

Jadi, dengan sejumlah keraguan tentang kritik lingkungan terhadap Bitcoin, mari kita lanjutkan dan selesaikan ini. Sebelumnya, kami membandingkan konsumsi energi Bitcoin dengan emas. Cambridge dalam studinya juga mengumpulkan konsumsi energi untuk beberapa industri lainnya, yang dapat dilihat pada diagram di bawah ini.

Konsumsi energi berbagai industri, melalui Indeks Konsumsi Listrik Cambridge Bitcoin

Jadi, seseorang juga bisa menulis judul “AC global mengkonsumsi listrik 16x lebih banyak dari Bitcoin”.

Reaksi Anda terhadap hal ini mungkin benar-benar konyol untuk membandingkan dua hal ini, tetapi itulah poin kami. Ini tidak lebih konyol daripada membandingkan konsumsi energi Bitcoin dengan negara tanpa konteks lebih lanjut.

Dan ini membawa kita pada kesimpulan, dan apa yang kita pikirkan tentang perdebatan ini. Apakah Bitcoin layak? Memang benar bahwa sebagian besar orang yang mengeluhkan konsumsi energi kripto yang berat tidak percaya pada Bitcoin. Mereka percaya bahwa setiap watt listrik yang dikonsumsi oleh kripto adalah pemborosan. Dan, agar adil, jika Bitcoin tidak berharga, maka mereka mungkin benar – itu membuang-buang energi.

Tetapi mengatakan Bitcoin menjadi tidak berharga adalah hal yang sangat besar, dan, jika itu belum jelas, itu adalah pernyataan yang dengan sepenuh hati tidak kami setujui. Tetapi dalam menyamakan pendapat kita seperti itu, bukankah kita sudah menyimpulkan inti masalahnya? Ada orang yang percaya bahwa Bitcoin adalah aset terpenting sejak internet; bahwa keberadaan mata uang yang terdesentralisasi dan tidak dikontrol oleh pemerintah akan mengarah pada ekonomi yang lebih demokratis, lebih adil dan transparan bagi masyarakat secara keseluruhan. Ada orang lain yang berpikir itu tidak masuk akal, dan itu hanyalah skema spekulatif untuk menjadi kaya dengan cepat.

Kami benar-benar tidak memiliki waktu untuk membahas hal yang jauh lebih remit, tetapi kami pikir itulah yang menjadi dasar perdebatan tentang konsumsi energi Bitcoin ini.

AC umumnya diterima sebagai kebutuhan, itulah sebabnya kami tidak melihat berita utama seperti "AC mengkonsumsi lebih banyak energi daripada gabungan Jepang, Brasil, dan Kanada" (omong-omong, ini benar). Jika semua orang percaya bahwa Bitcoin diperlukan, berita utama ini tidak akan ada di sini.

Tetapi meskipun demikian, itu tetap tidak berarti bahwa logika yang digunakan dalam beberapa argumen lingkungan anti-Bitcoin, atau berita utama yang dibesar-besarkan, semuanya benar secara faktual.

Jadi tidak, Bitcoin sebenarnya tidak merusak lingkungan.

Kami menggunakan cookie untuk mempersonalisasi konten & iklan, menyediakan fitur media sosial, dan menawarkan pengalaman yang lebih baik untuk Anda. Dengan tetap menelusuri situs atau mengklik “Baik, terima kasih” Anda menyetujui penggunaan cookie di situs web ini.