BerandaChainlink
Chainlink logo
Chainlink dengan eToro

Apa itu Chainlink and Bagaimana Cara Kerjanya?

Chainlink logo
Chainlink (LINK)
...
Perubahan 24 jam
...
Perubahan 7 hari
...
Kapitalisasi Pasar
...
Penulis: Benson Toti

Chainlink adalah salah satu proyek mata uang kripto paling populer di dunia saat ini, menawarkan lebih dari sekadar token LINK native sebagai mata uang virtual. Diluncurkan secara resmi pada saat kripto meledak tahun 2017, Chainlink telah mengalami ekspansi yang cepat di tengah ledakan baru-baru ini dalam keuangan terdesentralisasi (DeFi).

Jaringan berbasis Ethereum menyediakan ekosistem yang menghubungkan data dunia nyata dan kontrak pintar di blockchain, memungkinkan interaksi yang terdesentralisasi dan aman untuk jutaan pengguna. Artikel ini menyoroti apa itu Chainlink dan memberi Anda gambaran terperinci tentang cara kerjanya di beberapa blockchain ketika mata uang kripto diadopsi sebagai arus utama.

Mengapa Chainlink Diciptakan?

Penggunaan teknologi blockchain telah berkembang dan mencakup lebih dari sekedar akses ke transaksi uang online peer to peer. Salah satu kegunaan terbesarnya saat ini adalah melalui teknologi kontrak pintar yang memungkinkan orang-orang untuk melakukan perjanjian yang secara otomatis dijalankan jika kondisi yang ditentukan terpenuhi.

Perjanjian ini dilakukan di blockchain, menjadikannya anti-rusak dan aman. Namun, ada masalah ketika kontrak pintar perlu mengakses data eksternal sebagai bagian dari fungsi otomatisnya.

Masalahnya di sini adalah: blockchain tidak memiliki mekanisme bawaan untuk mengakses data eksternal. Blockchain mengandalkan data feed yang menyediakan segalanya, seperti informasi tentang harga, asuransi, suhu, dan Internet of Things.

Masalah lainnya adalah: data dari API pihak ketiga tentang harga pasar atau informasi lain semacam itu mungkin tidak akurat. Chainlink menawarkan solusi teknologi untuk masalah ini melalui jaringan node terdesentralisasi yang disebut oracle. Oracle memberikan data yang akurat, dan Chainlink memberinya insentif melalui sistem reward yang menggunakan token LINK.

Siap berinvestasi di Chainlink?

Bagaimana Cara Kerja Chainlink dan Teknologi Apa di Baliknya?

Chainlink bergantung pada jaringan oracle untuk menghadirkan data yang aman dan tepercaya untuk integrasi on-chain dalam kontrak pintar. Teknologi ini bekerja melalui tiga jenis kontrak—pencocokan pesanan, reputasi, dan penggabungan.

Berikut ini cara kerjanya:

Saat pengguna kontrak pintar perlu terhubung ke sumber data dunia nyata, mereka mengajukan permintaan Service Level Agreement (SLA) melalui protokol Chainlink.

Chainlink kemudian menggunakan informasi dalam permintaan itu untuk memilih oracle (pencocokan pesanan) yang menyediakan data yang dibutuhkan.

Oracle memproses data dunia nyata dan melaporkannya di blockchain, sebuah proses di mana sistem internal memvalidasi sumber untuk mencari akurasi. Langkah terakhir ini bekerja melalui kontrak agregasi di mana hasil paling akurat dari oracle adalah input on-chain.

Mereka yang ingin mengakses data dunia nyata membayar sedikit biaya, yang disimpan dalam token LINK native dan digunakan untuk memberi insentif pada node.

Saat permintaan untuk teknologi Chainlink meningkat, masalah skalabilitas muncul. Namun, tim di balik proyek ini telah memulai jaringan lapisan kedua yang disebut Chainlink 2.0. Proyek baru ini menawarkan "jaringan oracle terdesentralisasi" (DON), yang memungkinkan oracle bekerja pada sumber data eksternal di luar rantai sebelum mendaftarkannya di blockchain.

Pertumbuhan yang terkait dengan pengadopsian DON diatur untuk menempatkan Chainlink di garis depan dalam menghadirkan input data tradisional secara on-chain untuk pelaksanaan kontrak pintar.

Apakah Chainlink Uang Asli?

Anda mungkin tidak menyebut Chainlink sebagai "uang sungguhan" tetapi itu tidak berarti bahwa Chainlink tidak dapat digunakan sebagai uang. Lebih tepatnya, token LINK memiliki nilai, dan itu memungkinkannya untuk berfungsi di dalam ekosistem, seperti halnya mata uang lain dalam sistem moneter.

Anda dapat mengirim dan menerima LINK serta menyimpannya dalam protokol DeFi untuk mendapatkan reward, sama seperti Anda akan mendapatkan bunga di rekening tabungan Anda.

Perlu juga disebutkan bahwa token mengandung aspek "mata uang" karena telah berevolusi seperti mata uang kripto lainnya untuk melihat penerimaan di pihak pedagang di seluruh dunia.

Seperti Bitcoin dan mata uang kripto teratas lainnya yang digunakan sebagai uang, LINK memiliki persediaan tetap sebesar 1 miliar token. Ini jauh lebih tinggi dari Bitcoin (21 juta) tetapi tetap merupakan kunci menuju nilai jangka panjang mata uang kripto secara keseluruhan berdasarkan prinsip penawaran dan permintaan.

Saat artikel ini ditulis, pasokan yang beredar mencapai sekitar 419 juta token dengan harga LINK terhadap dolar AS pada $38. Token ini mungkin akan bernilai lebih besar dalam beberapa tahun ke depan.


Harga dan Biaya Chainlink

Seperti proyek mata uang kripto lainnya, Chainlink memiliki harga dan biaya terkait. Namun, biaya umumnya sangat kecil dan bergantung pada aspek protokol yang Anda gunakan.

Biaya utama pertama yang dikeluarkan pengguna di platform adalah saat meminta data eksternal. Oracle atau operator node mengenakan biaya untuk menyediakan data yang dibutuhkan, dan masing-masing oracle menetapkan biayanya. Jadi, saat menggunakan protokol, perhatikan bahwa biayanya mungkin berbeda.

Secara default, node menetapkan harga gas pada 20 Gwei, tetapi harga ini sebelumnya pernah meningkat secara substansial karena kemacetan jaringan Ethereum.

Bursa dan broker juga membebankan biaya ketika Anda bertransaksi di platform mereka—mengirim, menerima, dan memperdagangkan Chainlink. Oleh karena itu, ada biaya yang terkait dengan deposit, trading, dan penarikan. Sebagian besar bursa dan broker tidak membebankan biaya deposit, tetapi Anda mungkin membayar antara 0,1% dan 0,2% untuk setiap trading yang Anda lakukan. Penarikan juga mengenakan biaya yang bervariasi, mulai dari 0,7 LINK hingga 10,0 LINK (saat penulisan artikel ini).


Apa Manfaat Chainlink?

Salah satu fitur Chainlink yang paling menguntungkan adalah menghubungkan kontrak pintar blockchain ke sumber data di dunia nyata.

Oracle sangat penting untuk sektor blockchain dan kripto. Bursa terdesentralisasi (DEX) dan protokol keuangan terdesentralisasi (DeFi) menggunakan oracle, yang pertama untuk mengakses harga mata uang kripto dan menawarkan hal yang sama kepada pelanggan.

Dengan menyediakan akses ke sumber off-blockchain dan ke kontrak pintar on-chain, Chainlink juga membantu meningkatkan keamanan informasi dan akurasinya. Chainlink juga memungkinkan transaksi dan komunikasi tanpa perlu kepercayaan pada entitas terpusat, tanpa memerlukan otoritas pusat.

Melalui kemampuan agnostik blockchain dan end-to-end terdesentralisasi, komunitas kripto menikmati konektivitas lintas jaringan. Sekarang pengguna di blockchain publik dan pribadi dapat mengambil manfaat dari sumber data yang akurat.

Penggunaan jaringan oracle berarti bahwa tidak ada satu titik kegagalan pun jika salah satu node terancam diserang.


Bisakah Chainlink Digunakan Secara Anonim?

Chainlink adalah platform protokol berbasis Ethereum, dengan blockchain Ethereum yang menyediakan transaksi anonim. Namun blockchain bersifat publik, yang berarti semua catatan dan alamat transaksi dapat dilihat. Dalam hal ini, seseorang tidak dapat mengidentifikasi pengguna hanya dengan melihat alamat dompet. Oleh karena itu, Anda dapat menggunakan Chainlink secara anonim dengan cara ini dan itu akan tetap berlaku selama tidak ada yang menautkan alamat tersebut ke identitas yang sebenarnya.


Seberapa Amankah Chainlink?

Mungkin tidak mudah untuk mengetahui seberapa aman proyek mata uang kripto. Itu karena sektor yang baru lahir ini masih menerapkan mekanisme untuk membuat proyek lebih aman. Tetapi, blockchain itu sendiri aman dan Chainlink mendapatkan manfaat dari komponen-komponen seperti transaksi yang tahan gangguan dan tahan sensor.

Untuk Chainlink, sebuah ekosistem yang berkembang dan mendapatkan manfaat dari desentralisasi, penggunaan node yang terbukti aman telah meningkatkan keamanan semua pengguna di jaringan.

Oracle juga beroperasi di lingkungan yang transparan, dengan pengguna jaringan dapat melihat dan menginterogasi reputasi mereka secara publik. Yang penting, oracle secara kriptografis menandatangani semua data sebelum meneruskannya ke jaringan untuk agregasi.

Mengingat potensi serangan dan manipulasi data, Chainlink telah mengembangkan mekanisme proof-of-reserve (PoR) yang merupakan kunci untuk memastikan integritas data.

Di sektor DeFi, di mana pengguna bergantung pada data real-time, algoritma PoR melindungi mereka dari kemungkinan aktivitas penipuan yang mungkin berasal dari sumber di luar rantai (off-chain). Dengan cara ini, baik protokol keuangan terdesentralisasi maupun sistem keuangan tradisional dapat beroperasi di lingkungan yang aman.


Tim Apa yang Mengerjakan Pengembangan Chainlink?

Chainlink memiliki salah satu tim yang paling paham teknologi dan mendapatkan dukungan dari sekelompok pengembang kelas dunia. Ada juga tim penasihat yang berdedikasi, beberapa di antaranya dari institusi akademis terkemuka dunia.

Tim Chainlink meliputi:

● Sergey Nazarov

Nazarov adalah salah satu pendiri dan CEO Chainlink, setelah mendirikan perusahaan SmartContract yang memulai proyek pada tahun 2014. Sergey juga mendirikan bursa kripto Secure Asset Exchange dan layanan email terdesentralisasi CryptoMail.

● Steve Ellis

Ellis adalah Chief Technical Officer (CTO) perusahaan ini. Insinyur perangkat lunak ini ikut mendirikan Chainlink bersama Nazarov, setelah bekerja sama dalam proyek bursa mata uang kripto.

Ari Juels

Juels adalah penasihat teknis yang membantu menulis whitepaper Chainlink. Dia adalah profesor ilmu komputer di Cornell Tech dan sebelumnya bekerja sebagai direktur di proyek kripto IC3.

Andrew Miller

Miller juga merupakan penasihat teknis untuk Chainlink, memegang posisi yang sama di proyek kripto Zcash dan Tezos. Dia adalah profesor ilmu komputer di University of Illinois.


Lembaga Keuangan Mana yang Berinvestasi pada Chainlink?

Chainlink telah bermitra dengan lebih dari 30 perusahaan di berbagai sektor dari seluruh dunia. Perusahaan ini terus tumbuh karena semakin banyak orang merasakan kemudahan dalam menggunakan API apa pun untuk mendapatkan data off-chain untuk kontrak pintar. Kemampuan dan penggunaan protokol yang luas telah menarik banyak lembaga keuangan dan perusahaan yang telah berinvestasi padanya.

Jadi, selain mendukung jaringan DeFi terkemuka seperti Aave, Synthetix, dan yearn.Finance, ekosistem Chainlink adalah komponen untuk konglomerat dan perusahaan rintisan terkemuka. Berikut ini beberapa di antara mitra Chainlink dan alasan mereka menggunakan Chainlink.

OpenLaw

OpenLaw dimiliki oleh ConsenSys. Ini adalah perusahaan blockchain yang berfokus pada kontrak pintar untuk perjanjian hukum. Integrasi oracle Chainlink memungkinkan perusahaan ini untuk mentransfer catatan secara on-chain. Kemitraan ini diumumkan pada tahun 2018.

RTrade Technologies Ltd

RTrade Technologies berbasis di Vancouver, Kanada. Perusahaan ini menggunakan Chainlink dalam aplikasi penyimpanan data terdistribusi dan catatan data keuangannya. Kedua perusahaan ini mulai bekerja sama pada tahun 2018.

Wanchain

Wanchain adalah perusahaan blockchain yang berbasis di Singapura dan menggunakan oracle Chainlink untuk mengakses data pasar keuangan. Tujuan utama Wanchain adalah mendorong interoperabilitas blockchain, sebuah konsep yang sangat diuntungkan oleh data off-chain yang aman dan akurat yang dikumpulkan di Chainlink. Kedua perusahaan memulai kerja sama mereka pada tahun 2018.

Web 3 Foundation

Chainlink dan Web 3 Foundation bermitra pada tahun 2018. Yayasan Swiss ini menggunakan data feed off-chain dan API untuk mengakses data kontrak pintar dalam pembayaran. Kemitraan ini melibatkan protokol blockchain Polkadot menggunakan ekosistem oracle Chainlink.

SWIFT

Dalam bukti proyek demonstrasi konsep, oracle dilaporkan digunakan dalam lingkungan pengujian untuk mendorong data keuangan dari beberapa bank dan perusahaan keuangan, termasuk Barclays, Santander, BNP Paribas, dan Fidelity.

Google Cloud

Google Cloud mengintegrasikan alat oracle kontrak pintar untuk layanan BigQuery-nya. Kemitraan ini diumumkan pada 2019.


Penambangan Chainlink

Chainlink bukanlah koin yang bisa ditambang seperti yang terjadi pada koin Bitcoin. Alih-alih melibatkan algoritma Proof of Work (PoW), Chainlink menggunakan mekanisme yang berfungsi sebagai koin Proof of Stake (PoS) dan operator node mengamankan jaringan dengan memvalidasi transaksi.

Validator juga melakukan staking pada token mereka untuk berpartisipasi dalam proses menghubungkan sumber data eksternal secara on-chain. Sebagai imbalan atas partisipasi mereka dalam jaringan, Chainlink menghadiahkan node dengan LINK dari deposit yang dilakukan oleh pengguna.

Node juga memperoleh reward dari biaya yang ditetapkan sebagai bagian dari perjanjian untuk menyediakan data off-chain. Reward ini dibayar dalam bentuk gas di jaringan Ethereum.


Dompet Chainlink

Menemukan cara yang lebih aman untuk menyimpan token LINK Anda harus menjadi hal pertama yang perlu dipertimbangkan, dan Anda memerlukan dompet untuk tujuan ini. Ada banyak pilihan yang dapat Anda lihat.

Dompet bursa menawarkan pilihan yang nyaman untuk penyimpanan jangka pendek. Hal yang sama berlaku untuk opsi dompet seluler seperti Trust Wallet dan dompet web seperti Metamask. Jenis dompet ini menawarkan tingkat kenyamanan dan keamanan yang lebih tinggi.

Namun, jika Anda membutuhkan keamanan tertinggi untuk token LINK Anda, pilihlah salah satu dompet perangkat keras yang mendukung mata uang kripto. Dompet ini menawarkan penyimpanan offline atau cold storage dan tidak memerlukan koneksi konstan ke internet. Faktor ini menambah lapisan keamanan pada dana Anda. Anda dapat menyimpan dan menggunakan LINK dengan aman dari dompet perangkat keras Trezor atau Ledger Anda.


Apakah Chainlink Layak untuk Investasi?

Apakah berinvestasi pada mata uang kripto layak dilakukan? Pertanyaan ini paling baik dijawab dengan mempertimbangkan berbagai aspek investasi. Seperti yang sering ditunjukkan oleh para ahli, tidak ada investasi yang mudah, dan semua investasi memiliki tingkat risiko tertentu.

Hal yang sama berlaku untuk Chainlink, yang dapat digunakan sebagai alat investasi karena kripto menjadi lebih populer sebagai instrumen spekulatif.

Misalnya, harga LINK pernah melonjak dari terendah $0,12 ke tertinggi $44, tetapi juga pernah jatuh dari $20 ke posisi terendah $6 dalam sejarah singkatnya. Keuntungan eksponensial terus menarik lebih banyak orang. Tetapi haruskah ini menjadi satu-satunya dasar untuk memutuskan apakah Chainlink layak untuk investasi?

Tentu saja tidak. Penting untuk melakukan uji tuntas tentang pasar, berfokus pada potensi risiko meskipun Anda sedang menimbang keuntungannya. Ini harus dilakukan sebelum Anda memutuskan untuk mengambil posisi panjang atau pendek, atau membeli dan menahan Chainlink.

Terlepas dari volatilitas harga, faktor lain yang perlu dipertimbangkan adalah cara menyimpan mata uang kripto Anda dengan aman. Jika Anda kehilangan akses ke dompet Anda, misalnya, Anda kehilangan uang Anda. Seperti disebutkan di atas, memilih dompet terbaik untuk dana Anda sangatlah penting. Namun, LINK adalah proyek jangka panjang dan banyak investor percaya bahwa kemitraannya dengan perusahaan yang terkenal akan menjadikannya pesaing investasi yang kuat.

Paling Sering Ditanyakan

  1. Chainlink digunakan untuk menghubungkan kontrak pintar ke sumber data eksternal demi mendapatkan informasi yang aman dan akurat. Token LINK digunakan untuk transaksi dan membayar validator untuk mengamankan jaringan.
  2. Oracle diperlukan untuk kontrak pintar agar secara aman dapat mengintegrasikan data dunia nyata yang tidak tersedia di blockchain. Tanpa oracle, dApps dan kontrak pintar mungkin tidak akan berjalan dengan benar.
  3. Ya. Chainlink adalah protokol open-source yang kode sumbernya dipublikasikan di GitHub.
  4. Price Feed mencakup oracle terdesentralisasi yang menawarkan data dari pasar keuangan agregat.
  5. Siapa pun dapat menggunakan jaringan ini ketika mereka membutuhkan data off-chain secara on-chain untuk membantu menjalankan kontrak pintar.
  6. Ya. Pasokan maksimum adalah 1 miliar token LINK. Pasokan tetap menyediakan model ekonomi yang membuat LINK menjadi mata uang deflasi.
  7. Chainlink adalah jaringan terdesentralisasi yang bergantung pada banyak node, dengan jumlah node meningkat karena semakin banyak orang bergabung dengan jaringan.
  8. Ya. Anda dapat menggunakan mata uang kripto ini sebagai media pertukaran. Anda dapat membeli dan membayar berbagai barang menggunakan LINK di merchant point yang menerima token.
Kami menggunakan cookie untuk mempersonalisasi konten & iklan, menyediakan fitur media sosial, dan menawarkan pengalaman yang lebih baik untuk Anda. Dengan tetap menelusuri situs atau mengklik “Baik, terima kasih” Anda menyetujui penggunaan cookie di situs web ini.