Apakah Bitcoin akan Bangkit Kembali? Mengapa Derita di 2022 Berbeda?

$MCADE presale sedang berlangsung!
$MCADE presale sedang berlangsung!

Apakah Bitcoin akan Bangkit Kembali? Mengapa Derita di 2022 Berbeda?

By Dan Ashmore - Menit Terbaca

Poin-Poin Penting

  • Bitcoin telah menutup tahun ini dengan penurunan 64%, tahun terburuk sejak 2018
  • Pasar bearish kali ini berbeda, karena untuk pertama kalinya sepanjang keberadaan Bitcoin, ekonomi yang lebih luas juga mengalami kemunduran
  • Korelasi Bitcoin dengan pasar saham sangat tinggi, membuktikan bahwa itu diperdagangkan seperti aset berisiko tinggi
  • Penggemar akan berharap tautan ini bisa terputus, tetapi saat ini, hal tersebut hadir sebagai iklim makro yang menakutkan untuk Bitcoin dan yang secara mengejutkan telah menghancurkan harganya selama setahun terakhir.

Investor mata uang kripto akan dengan senang hati menutup buku pada tahun 2022 yang mengerikan.

Seluruh kelas aset mengalami penurunan harga, karena dunia beralih ke paradigma suku bunga baru, dengan era suku bunga rendah, kebijakan uang murah secara resmi berakhir. Aset berisiko hancur, dan ada beberapa investasi yang berada lebih jauh pada spektrum risiko dari kripto.

Terkait Bitcoin , mata uang kripto andalan dunia tersebut menutup tahun ini di $16.547, dibandingkan dengan $46.311 ketika memasuki tahun ini. Itu berarti penurunan 64%. Tetapi seberapa buruk kinerjanya secara historis, untuk aset yang terkenal dengan keuntungan eksplosif dan kerugian yang mengerikan?

2022 menjadi tahun terburuk kedua untuk Bitcoin

Melihat pengembalian tahunan sejak 2011, pada tahun pertama ketika likuiditas yang cukup dan data harga tersedia, terlihat bahwa penurunan 64% Bitcoin tahun ini adalah angka terburuk kedua, setelah penurunan 72% pada tahun 2018. Penurunan 72% tersebut terjadi setelah reli menuju $20.000 pada akhir 2017, ketika Bitcoin pertama kali benar-benar memasuki arus utama.

Di tengah konteks ini, angkanya menunjukkan bahwa 2022 bisa jadi seperti tahun-tahun lainnya, bukan? Bitcoin telah jatuh berkali-kali sebelumnya, dan selalu pulih. Sayangnya, ada yang berbeda kali ini.

Bitcoin mengalami resesi untuk pertama kalinya

Satoshi Nakamoto menerbitkan buku putih Bitcoin pada tahun 2008, setelah Krisis Keuangan Besar. Di dalam Genesis Block tertanam referensi ke surat kabar Inggris Times: “The Times 03/Jan/2009 Chancellor on brink of second bailout for bank.”

Pertama kalinya diperdagangkan pada tahun 2009, Bitcoin kemudian didorong ke lingkungan pasca-krisis ini, iklim suku bunga nol (atau bahkan negatif), pencetak uang yang hangat, dan ledakan pengembalian aset berisiko. Melihat sekilas pengembalian pasar saham sejak peluncuran Bitcoin menunjukkan bahwa, hingga tahun ini, semuanya berjalan lancar.

Dan untuk pertama kalinya dalam sejarahnya, Bitcoin mengalami kemunduran dalam ekonomi yang lebih luas. Pencetak uang telah dimatikan dan suku bunga telah dinaikkan, dengan tingkat suku bunga federal sekarang 4,25% – 4,5%.

Ini sangat penting karena terlepas dari apa yang mungkin diperdebatkan oleh beberapa penginjil Bitcoin, Bitcoin diperdagangkan sebagai aset berisiko tinggi. Data harga membuktikan hal ini tanpa keraguan, karena korelasinya dengan S&P 500 sangat tinggi – dan baru naik tahun lalu setelah suku bunga mulai dinaikkan pada April 2022, seperti yang pernah saya tulis, dan ditampilkan pada grafik di bawah ini.

Pasar bearish sebelumnya tidak sama

Inilah sebabnya mengapa ekstrapolasi dari pemantulan kembali pasar bearish sebelumnya untuk Bitcoin adalah hal yang naif. Dunia adalah tempat yang berbeda sekarang dibandingkan waktu lainnya dalam sejarah Bitcoin. Pasar yang hanya untuk uang gratis tidak dapat bertahan selamanya, dan sekarang saatnya bagi Bitcoin untuk menunjukkan kepada dunia jati dirinya.

Bitcoin sering dibandingkan dengan emas, tetapi logam mengkilap telah membuktikan dalam rentan waktu yang panjang bahwa itu dapat dianggap sebagai aset lindung nilai dan penyimpan nilai yang memiliki reputasi baik di mana investor dapat mempertahankan kekayaan mereka. Data pengembalian emas secara historis di bawah ini menunjukkan dengan jelas bahwa emas naik di saat terjadi ketidakpastian. Ini adalah jenis bagan yang ingin Anda lihat saat kita memasuki resesi.

Sayangnya, Bitcoin sampai saat ini diperdagangkan dengan korelasi yang sangat tinggi dengan pasar saham. Pada waktunya, para advokat berharap tautan ini akan terputus. Hal tersebut masih diperdebatkan, tetapi yang pasti saat ini adalah bahwa Bitcoin masih jauh dari aset “lindung nilai”.

Jika Federal Reserve menjadi dovish dan melonggarkan kenaikan suku bunga, Anda dapat yakin bahwa harga aset akan melonjak lagi – dan yang lebih jauh dari spektrum risiko, seperti saham teknologi dan Bitcoin, akan menjadi salah satu pemenang besar.

Dalam jangka panjang, pertanyaan yang bernilai triliunan dolar adalah apakah korelasi ini dapat dipatahkan dan apakah Bitcoin dapat mencapai status sebagai penyimpan nilai yang didambakan.