BerandaBeritaBlackRock Mempertimbangkan Kemungkinan Menawarkan Layanan Kripto

BlackRock Mempertimbangkan Kemungkinan Menawarkan Layanan Kripto


BlackRock adalah manajer aset terbesar di dunia dengan aset yang dikelola lebih dari $10 triliun .

CEO BlackRock, Larry Fink mengatakan raksasa investasi itu memang melihat apa yang mungkin terkait dengan menawarkan layanan dan investasi aset digital kepada kliennya.

Saat kami melihat peningkatan minat dari klien kami, BlackRock sedang mempelajari mata uang digital, stablecoin, dan teknologi yang mendasarinya untuk memahami bagaimana mereka dapat membantu kami melayani klien kami ,” kata Fink dalam sebuah surat yang diterbitkan pada hari Kamis.

Dia juga menyinggung manfaat mata uang digital dan sistem pembayaran mata uang digital di tengah meningkatnya eksplorasi di bidang ini oleh perusahaan dan pemerintah.

" Sistem pembayaran digital global, yang dirancang dengan cermat, dapat meningkatkan penyelesaian transaksi internasional sekaligus mengurangi risiko pencucian uang dan korupsi ", tambah pimpinan BlackRock.

Menurutnya, penggunaan mata uang digital berpotensi memangkas biaya terkait pembayaran lintas batas. Dia menyebutkan contoh bagaimana ini dapat sangat membantu pekerja asing yang ingin mengirim uang ke keluarga di seluruh dunia.

'Kami melayani klien kami'

BlackRock memiliki lebih dari $10 triliun aset kelolaan, dan Fink mengatakan bahwa perusahaan hanya mengelola uang atas nama kliennya.

Uang yang kami kelola adalah milik klien kami. Dan untuk melayani mereka, kami bekerja untuk memahami bagaimana perubahan di seluruh dunia akan berdampak pada hasil investasi mereka , ”katanya kepada pemegang saham.

Komentar tersebut terkait dengan perang Rusia-Ukraina, yang menurut Fink telah mengakhiri globalisasi yang terlihat selama sekitar 30 tahun terakhir.

Tetapi sementara dia masih percaya pada konsep dan manfaat globalisasi, termasuk pasar modal global, Fink yakin banyak hal telah berubah sebagai akibat dari perang. Reaksi perusahaan dan pemerintah serta apa yang bisa terjadi selanjutnya akan memiliki konsekuensi yang luas, tambahnya.

Menurutnya, perang menambah dampak pandemi global dan dampaknya “ akan bergema selama beberapa dekade mendatang dengan cara yang belum bisa kita prediksi .”

Kami menggunakan cookie untuk mempersonalisasi konten & iklan, menyediakan fitur media sosial, dan menawarkan pengalaman yang lebih baik untuk Anda. Dengan tetap menelusuri situs atau mengklik “Baik, terima kasih” Anda menyetujui penggunaan cookie di situs web ini.