BerandaBeritaBTC Mendekati $42rb Meskipun Terdapat ‘Ketidakpastian Makroekonomi’

BTC Mendekati $42rb Meskipun Terdapat ‘Ketidakpastian Makroekonomi’

Benson Toti

Hal penting tentang kenaikan Bitcoin hari ini adalah bahwa itu terjadi meskipun ketidakpastian terus berlanjut di sekitar konflik Rusia-Ukraina.

Bitcoin (BTC) naik ke level tertinggi $41.680 pada hari Senin di tengah tekanan beli baru di pasar kripto.

Kenaikan tersebut juga terjadi pada altcoin, dengan Ethereum (ETH) naik 7% dan diperdagangkan di atas $2.800 sementara Solana (SOL) dan Terra (LUNA) keduanya naik lebih dari 14% dan berada di zona hijau.

Total valuasi pasar kripto naik 7,4% menjadi $1,93 triliun, dengan kapitalisasi pasar Bitcoin hingga $793 miliar.

Krisis Rusia-Ukraina menyoroti BTC

Saat ini, BTC secara singkat tidak berkorelasi dengan Wall Street dan diperdagangkan lebih seperti emas daripada sebagai aset berisiko seperti yang terlihat selama beberapa bulan terakhir.

Faktor ekonomi makro yang telah menghambat BTC tetap ada, dengan ketidakpastian seputar perang di Ukraina dan rencana kenaikan suku bunga Fed kemungkinan akan terus mendikte sentimen investor jangka pendek hingga menengah.

Namun, Natalie Brunell, pembawa acara Coin Stories Bitcoin Podcast, mengatakan konflik Ukraina telah menyoroti apa sebenarnya Bitcoin bagi komunitas global. Menurutnya:

Sistem moneter global sedang retak dan #Bitcoin telah muncul sebagai teknologi tabungan dan kebebasan murni yang tanpa batas, tanpa izin, tahan sensor, dan tidak dapat disita. Krisis Rusia-Ukraina menyoroti hal ini ,” katanya kepada Fox Business.

Prospek harga Bitcoin

Komentar Brunell muncul saat donasi Bitcoin ke Ukraina terus melonjak dan volume perdagangan kripto berdenominasi rubel melonjak di tengah pelemahan mata uang Rusia.

Terkait apakah BTC dapat mempertahankan kenaikan saat ini atau mempertahankan kenaikan, Dylan LeClair, seorang analis senior dana investasi aset digital di UXTO Management berpikir itu adalah skenario yang mungkin terjadi.

Berdasarkan analis tersebut, kenaikan terbaru BTC bergantung pada semakin banyaknya investor 'tangan berlian'. Ia menunjuk pada data yang menunjukkan lebih dari 80% pasokan Bitcoin yang beredar telah bergerak dari tahun ke tahun.

Hanya 15,5% dari pasokan #bitcoin yang beredar telah bergerak pada tahun 2022 meskipun tingkat ketidakpastian makroekonomi meningkat. HODLers sama sekali tidak terpengaruh. Cukup mencengangkan ketika Anda memikirkannya, ”LeClair melalui tweet pada hari Senin.

$42.000 dan $46.000 adalah hambatan utama

Trader dan investor kripto, Scott Melker, ingin melihat BTC menembus di atas $42rb dan mempertahankan momentum di atasnya agar tercipta peluang baru untuk kenaikan lebih lanjut.

Dan menurut analis pseudonim Altcoin Sherpa, jika BTC reli ke puncak pertengahan Februari di angka $46rb, investor mungkin ingin melihat potensi “perubahan struktur pasar.”

Tidak seperti minggu lalu, ketika Bitcoin (BTC) jatuh bersama saham, kenaikan minggu ini terjadi karena S&P 500 dan ekuitas yang lebih luas bergerak menuju penutupan negatif lainnya.

Bitcoin naik hampir 10% atau sebesar $4.665, sedangkan S&P 500 naik tipis ke penutupan -0,3% untuk Februari.

Kami menggunakan cookie untuk mempersonalisasi konten & iklan, menyediakan fitur media sosial, dan menawarkan pengalaman yang lebih baik untuk Anda. Dengan tetap menelusuri situs atau mengklik “Baik, terima kasih” Anda menyetujui penggunaan cookie di situs web ini.