BerandaBeritaGubernur RBI: Kripto adalah Ancaman Besar bagi Dunia Ekonomi

Gubernur RBI: Kripto adalah Ancaman Besar bagi Dunia Ekonomi


Sambil mengulangi kekhawatiran Bank Sentral India tentang mata uang kripto, Gubernur Reserve Bank of India (RBI), Shaktikanta Das, mengatakan pada hari Kamis bahwa mata uang kripto adalah ancaman besar bagi stabilitas keuangan dan ekonomi mikro India. Ia juga memperingatkan investor yang belum berinvestasi di aset digital.

Dalam konferensi pers, Shaktikanta mengatakan:

“Sejauh menyangkut mata uang kripto, sikap RBI sangat jelas. Mata uang kripto pribadi adalah ancaman besar bagi stabilitas keuangan dan ekonomi makro kita. Mereka akan melemahkan kemampuan RBI untuk menangani isu-isu yang berkaitan dengan stabilitas keuangan. Saya pikir itu adalah tugas saya untuk memberi tahu investor bahwa ketika mereka berinvestasi dalam mata uang kripto, mereka harus ingat bahwa mereka berinvestasi dengan risiko mereka sendiri. Mereka harus ingat bahwa mata uang kripto ini tidak memiliki (aset) yang mendasarinya… bahkan tulip.”

Komentar Dass datang sebagai pukulan lain bagi industri kripto di India setelah Menteri Keuangan Union Nirmala Sitharaman memperkenalkan pajak 30% untuk aset kripto termasuk NFT. Nirmala juga mengenakan pajak tambahan 1% yang dipotong di sumber (TDS) pada setiap transaksi kripto.

Proyek Mata Uang Digital Bank Sentral India (CBDC)

Komunitas kripto di India juga sangat menantikan usulan Mata Uang Digital Bank Sentral (CBDC) yang dikatakan sedang dikerjakan oleh Reserve Bank of India (RBI).

Namun, gubernur RSI tidak memberikan tenggat waktu untuk CBDC selama konferensi pers.

Tentang CBDC, gubernur mengatakan:

“Kami tidak bisa memberikan garis waktu untuk CBDC. Tetapi apa yang dapat saya katakan adalah bahwa apa pun yang kami lakukan, kami melakukannya dengan teramat sangat hati-hati. Kita harus mempertimbangkan risiko seperti keamanan siber dan pemalsuan. Jadi, kami melanjutkan dengan hati-hati dan tidak dapat memberikan batas waktu.”

Namun, gubernur tersebut menegaskan bahwa pengerjaan model ritel dan grosir dari CBDC yang diusulkan sedang berlangsung meskipun ia tidak dapat memastikan model mana yang akan diuji terlebih dahulu.

Gubernur berkata:

“Model mana yang diuji terlebih dahulu akan diputuskan nanti… Kami tidak bekerja dengan lembaga eksternal mana pun terkait CBDC. Kami bekerja dengan CBDC di ekosistem kami. Setiap keputusan untuk terlibat dengan agensi lain akan diputuskan kemudian. Kami siap untuk mencoba semua kemungkinan teknologi untuk CBDC. Itu tergantung pada kasus penggunaan. Jadi, itu tidak akan menjadi kasus lainnya. ”

Namun ada beberapa kebocoran tentang kapan orang India akan mengharapkan CBDC dari Menteri Keuangan Uni Nirmala Sitharaman, yang mengatakan bahwa RBI akan memperkenalkan Rupee digital di tahun keuangan berikutnya.

Kami menggunakan cookie untuk mempersonalisasi konten & iklan, menyediakan fitur media sosial, dan menawarkan pengalaman yang lebih baik untuk Anda. Dengan tetap menelusuri situs atau mengklik “Baik, terima kasih” Anda menyetujui penggunaan cookie di situs web ini.