BerandaBeritaInvesco: Harga Bitcoin Bisa Turun di Bawah $30.000 pada Tahun 2022

Invesco: Harga Bitcoin Bisa Turun di Bawah $30.000 pada Tahun 2022

Kepala Alokasi Aset Global Invesco menyamakan reli mengejutkan Bitcoin pada tahun 2021 dengan mania keuangan, dengan mengatakan itu bisa mengempis sehingga membuat BTC mencapai posisi terendah $30.000 pada bulan Oktober.

Harga Bitcoin bisa turun di bawah $30.000 tahun ini jika gelembung kripto meledak dan mengikuti pola historis yang terlihat pada peristiwa kejatuhan lainnya, kata ahli strategi investasi di Invesco.

Menurut Paul Jackson, Kepala Alokasi Aset Global di perusahaan investasi tersebut, ada kemungkinan hal ini terjadi karena “mania keuangan” yang mendorong Bitcoin ke level tertinggi $69.000 pada bulan November berkurang.

Dalam ramalannya tentang “hasil yang tidak mungkin tetapi mungkin untuk tahun 2022”, Jackson mengatakan harga BTC pada akhirnya bisa turun 45% dari puncaknya pada tahun tersebut. Dan dengan kejatuhan pasar yang berlangsung lebih lama, kemungkinan mata uang kripto unggulan tersebut bisa berakhir dengan nilai kurang dari $30.000 mulai sekitar bulan Oktober.

" Pemasaran massal Bitcoin mengingatkan kita pada aktivitas pialang saham menjelang kehancuran 1929," kata ahli strategi Invesco.

Referensi ke 1929 berkaitan dengan kejatuhan pasar saham yang melanda Wall Street mulai pada Kamis Hitam (Black Thursday) pada 24 Oktober. Pada minggu berikutnya, Black Tuesday terjadi ketika aksi jual tajam menghapus miliaran dolar dari pasar.

" Kami tahu bagaimana itu berakhir dan Bitcoin telah turun menjadi sekitar $ 42.000 (per 7 Januari 2022), mengikuti jalur penurunan dari template mania keuangan kami," tambahnya.

Jackson mengatakan bahwa template kejatuhan pasar memperlihatkan penurunan 45% yang terjadi selama 12 bulan setelah harga aset memuncak, yang disebutnya "mania keuangan biasa."

Dalam hal ini, ia berspekulasi bahwa harga Bitcoin bisa turun ke posisi terendah $37.000-$34.000 pada akhir Oktober. Ia kemudian percaya bahwa sebuah lintasan potensial yang mengikuti pola gelembung historis dapat mendorong BTC di bawah level $ 30.000 mengingat ledakan gelembung di pasar biasanya berlanjut selama dua tahun ke depan.

" Oleh karena itu, kami pikir tidak terlalu berlebihan untuk membayangkan Bitcoin jatuh di bawah $ 30.000 tahun ini ," katanya.

Tetapi Jackson dengan cepat mencatat bahwa ramalan itu masih bisa salah, seperti halnya prediksi tahun lalu tentang Bitcoin yang turun di bawah $10.000. Menurutnya, ada "peluang sehat" dari siklus kenaikan mata uang kripto tahun lalu.

Bitcoin turun di bawah $ 40.000 awal pekan lalu tetapi dengan cepat rebound untuk menguji resistance di dekat $ 44.000. Namun harga mata uang kripto tersebut telah mengikuti sentimen di pasar yang lebih luas.

Analis telah menunjukkan bahwa Bitcoin telah diperdagangkan sejalan dengan saham, menunjukkan penurunan baru pada aset tradisional dapat direplikasi ke dalam dunia kripto atau sebaliknya. Sejak akhir tahun lalu, salah satu tekanan makro pada ekuitas telah menjadi indikasi Fed untuk menaikkan suku bunga di Q1, yang diperkirakan terjadi awal Maret.

Bitcoin diperdagangkan sekitar $41.685 pada saat artikel ini ditulis, turun hampir 3% dalam 24 jam terakhir.

Kami menggunakan cookie untuk mempersonalisasi konten & iklan, menyediakan fitur media sosial, dan menawarkan pengalaman yang lebih baik untuk Anda. Dengan tetap menelusuri situs atau mengklik “Baik, terima kasih” Anda menyetujui penggunaan cookie di situs web ini.