BerandaBeritaPasar Kripto 7 Kali Lebih besar dari Sebelum Covid

Pasar Kripto 7 Kali Lebih besar dari Sebelum Covid

Sanne Moonemans

Uni Eropa sangat ingin mengatur pasar kripto dengan lebih ketat dan lebih lanjut, Bank Sentral Eropa telah bersikap kritis terhadap mata uang kripto. Pimpinan Bank Sentral Eropa Christine Lagarde sebelumnya muncul di televisi, menyebut kripto tidak berharga.

Tetapi apakah mereka tahu siapa yang sebenarnya menjadi ‘musuh’? Untuk memetakan ini, Bank Sentral Eropa (ECB) baru-baru ini menerbitkan laporan berjudul ‘Mendekripsi risiko stabilitas keuangan di pasar aset kripto’.

Satu hal yang pasti, dan Anda tidak perlu laporan untuk mengetahuinya, adalah minat terhadap mata uang kripto telah meningkat secara dramatis sejak awal Covid. Untungnya, hal tersebut juga menjadi kesimpulan dari ECB. Mereka menulis bahwa, terlepas dari penurunan baru-baru ini, pasar kripto secara keseluruhan tujuh kali lebih besar daripada awal 2020.

Konsumen memainkan peran utama

Laporan mereka mencakup beberapa survei konsumen di Belgia, Jerman, Spanyol, Prancis, Italia, dan Belanda.

Survei ini menemukan bahwa sekitar 10% rumah tangga mungkin memiliki mata uang kripto. Menariknya, sebagian besar pemilik melaporkan memiliki kripto senilai kurang dari $5.000 sementara hanya 6% yang mengklaim memiliki kripto senilai lebih dari $30.000.

Tetapi siapa yang sebenarnya berinvestasi dalam mata uang kripto? Mereka terutama adalah pria dewasa muda dan orang-orang berpendidikan tinggi. Dan ini adalah statistik yang menarik: jika literasi keuangan mereka berada di peringkat tertinggi atau terendah, ada kemungkinan besar seseorang akan memiliki mata uang kripto.

Investor institusional menginginkan kripto (secara tidak langsung)

Laporan tersebut tidak hanya melihat peran konsumen, tetapi juga peran investor institusional. Mereka menulis bahwa ada peningkatan korelasi antara mata uang kripto dan harga saham selama (dan setelah) tekanan pasar Maret 2020, serta selama penurunan pasar pada Desember 2021 dan Mei 2022.

Menurut laporan tersebut, ini menunjukkan bahwa selama periode yang penuh gejolak, pasar kripto menjadi semakin terkait erat dengan aset berisiko tradisional, sebuah tren yang mungkin sebagian disebabkan oleh keterlibatan investor institusional yang lebih besar.

Jika kita melihat dalam 15 hari terakhir, terlihat bahwa Bitcoin belum berhasil bertahan di atas 30.000 euro, harga Bitcoin saat ini 37% lebih rendah dari pada awal tahun 2022. Dalam periode 15 hari yang sama, saham Shopify turun 76%, Snap jatuh 73%, Netflix turun 70% dan bahkan Cloudflare turun 62%. Ini semua adalah saham perusahaan teknologi besar, jadi mungkin sedikit Bitcoin dalam portofolio bukanlah ide yang buruk. Menurut ECB, pasti ada permintaan Bitcoin untuk portofolio mereka di antara investor institusional.

Fidelity Digital Assets juga mensurvei investor institusional di Eropa, dengan 56% melaporkan eksposur terhadap mata uang kripto. Itu adalah peningkatan 45% dibandingkan tahun 2020. Menurut ECB, ini bisa jadi karena tindakan pemerintah dapat ditafsirkan sebagai persetujuan untuk aset kripto. Misalnya, sejak Juli 2021, manajer dana investasi institusional Jerman diizinkan untuk menginvestasikan hingga 20% dari kepemilikan mereka dalam mata uang kripto.

Lebih banyak pilihan untuk berinvestasi

Sebagian dari hal ini dimungkinkan oleh meningkatnya ketersediaan derivatif dan sekuritas berbasis kripto di pertukaran yang teregulasi, seperti kontrak berjangka, ETN, ETF, dan skema investasi trust yang diperdagangkan di OTC, yang semakin populer di Eropa dalam beberapa tahun terakhir.

Produk-produk ini, bersama dengan fasilitas kliring, telah membuat aset kripto lebih mudah diakses oleh investor karena dapat diperdagangkan di pertukaran tradisional. Ini juga memastikan bahwa investor tidak perlu khawatir tentang penyimpanan dan keamanan kripto mereka. Namun Eropa tertinggal dari negara-negara lain di dunia, hanya 20% dana kripto yang berlokasi di benua biru tersebut.

Mata uang kripto membawa risiko

Menurut laporan tersebut, minat investor institusional pada mata uang kripto akan terus tumbuh, tetapi ini akan datang dengan lebih banyak risiko. Ini sebagian disebabkan oleh bank-bank Eropa yang menawarkan derivatif kripto, tanpa benar-benar memiliki kripto dalam penyimpanan. Produk derivatif kripto ini melacak kinerja berbagai kutipan kripto. Para peneliti mengatakan:

“Setiap eksposur institusi berbasis kripto, terutama jika aset yang terlibat tidak aman, dapat menempatkan modal dalam risiko, dengan potensi efek knock-on pada kepercayaan investor, pinjaman dan pasar keuangan jika eksposur cukup besar.”

Untuk menahan risiko tersebut, dan untuk melindungi investor dari diri mereka sendiri (menghela napas), proposal untuk regulasi yang lebih ketat telah diajukan. Proposal ini masih perlu disetujui.

Salah satu proposal termasuk Markets in Crypto-Assets Regulation (MiCA) untuk memperkuat pasar dan mengendalikan ketidakpastian regulasi. Proposal MiCA sudah diterbitkan pada September 2020 dan belum disetujui. Ini berarti bahwa proposal tersebut tidak akan diterapkan sebelum 2024, karena itu tidak diperkirakan akan diterapkan sampai 18 bulan setelah pemberlakuannya.

Kami menggunakan cookie untuk mempersonalisasi konten & iklan, menyediakan fitur media sosial, dan menawarkan pengalaman yang lebih baik untuk Anda. Dengan tetap menelusuri situs atau mengklik “Baik, terima kasih” Anda menyetujui penggunaan cookie di situs web ini.