BerandaBeritaPaul Tudor Jones: Kripto Menarik “Pemikir tercerdas dan tercerdik”

Paul Tudor Jones: Kripto Menarik “Pemikir tercerdas dan tercerdik”

  • Paul Tudor Jones mengatakan kepada CNBC pada hari Selasa bahwa kripto menarik bakat terbaik di dunia saat ini.

  • Ini termasuk “pemikir tercerdas dan tercerdik” yang baru lulus dari perguruan tinggi dan masuk ke Web3.

  • Investor miliarder itu juga berbicara tentang mengapa bank sentral dan pemerintah bukan merupakan “penggemar berat” kripto.

Paul Tudor Jones, manajer dana lindung nilai yang juga seorang miliarder dan pendiri Tudor Investment Corp., telah menegaskan kembali pandangan bullish-nya tentang mata uang kripto, menunjuk pada banyaknya modal intelektual yang mengalir ke industri tersebut

Investor percaya bahwa sektor kripto dan Web3 saat ini menarik sebagian besar anak muda yang cerdas dan “cerdik”, sebuah skenario yang mempersulit “penolakan” kripto.

Jones membuat komentar tersebut selama wawancara dengan CNBC’s Squawk Box pada hari Selasa.

Kripto dan Web3 meraup paling banyak bakat

Menurut Paul Tudor Jones, masa depan kripto terlihat cerah dan kita hanya perlu melihat jumlah intelektual yang masuk ke industri ini. Secara khusus, dia yakin ini adalah hal yang jelas mengingat sebagian besar dari mereka yang berpikiran cerdas adalah mereka yang baru lulus dari perguruan tinggi.

Jika Anda melihat pemikir tercerdas dan tercerdik yang lulus dari perguruan tinggi hari ini, begitu banyak dari mereka masuk ke kripto. Begitu banyak dari mereka masuk ke Internet 3.0 ,” katanya.

Terkait apa artinya ini dalam hal pandangan masa depan untuk perkembangan industri tersebut, ia berpendapat:

Sulit untuk tidak menerima kripto karena modal intelektual tersebut, sejumlah besar modal intelektual yang masuk ke industri kripto.”

Bank sentral “bukan penggemar berat” kripto

Komentar Jones juga mencakup pandangan tentang blockchain dan bagaimana ia mendukung lingkungan yang menawarkan akses ke transfer nilai tanpa batas. Menurutnya, blockchain telah membuka kemungkinan besar, termasuk penggunaan mata uang kripto sebagai alat tukar.

Jelas, bank sentral dan pemerintah tidak akan menjadi penggemar berat hal tersebut,” katanya.

Menurutnya, penggunaan kripto berarti bank sentral dan pemerintah akan kehilangan kendali atas penciptaan dan pasokan uang. Pandangan negatif dari entitas-entitas ini sekarang menjadi batu sandungan utama bagi adopsi massal kripto, katanya.

Terlepas dari dampak bank sentral dan pemerintah, Jones percaya teknologi blockchain dan kripto memiliki masa depan yang cerah.

Masa depan yang cerah untuk kripto bahkan dengan suku bunga yang lebih tinggi

Jones, yang pertama kali mengungkapkan bahwa dia memegang Bitcoin pada tahun 2020, mengatakan kepada Joe Kernen dari CNBC bahwa investasinya termasuk “alokasi sederhana” dalam kripto.

Selain itu, ia bertahan dalam posisi perdagangan. Dia juga berbagi pandangannya tentang masa depan kripto secara umum, mencatat perspektif bullish bahkan ketika pasar bergerak menuju suku bunga yang lebih tinggi di tengah kebijakan moneter yang lebih ketat dari Federal Reserve AS.

Menurut pendapatnya, pasar dapat dengan mudah melihat suku bunga 2,5% pada bulan September, yang mengakibatkan lonjakan biaya atas kepemilikan aset lindung nilai inflasi seperti kripto dan emas.

Akan menarik untuk melihat apakah itu cukup untuk meredam inflasi. Jika tidak, mereka akan naik lagi, atau jika Fed gagal, kita akan mengalami inflasi yang lebih tinggi lagi ,” tambahnya.

The Fed menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin pada bulan Maret dan akan menaikkannya sebesar 50 basis poin lagi. Mata uang kripto telah diperdagangkan lebih rendah bersama saham untuk sebagian besar tahun 2022 di tengah kegelisahan akan suku bunga yang lebih tinggi, inflasi dan gejolak geopolitik.

Kami menggunakan cookie untuk mempersonalisasi konten & iklan, menyediakan fitur media sosial, dan menawarkan pengalaman yang lebih baik untuk Anda. Dengan tetap menelusuri situs atau mengklik “Baik, terima kasih” Anda menyetujui penggunaan cookie di situs web ini.