BerandaBeritaPiyama Shiba Inu Vitalik Buterin – Tanda Perdamaian?

Piyama Shiba Inu Vitalik Buterin – Tanda Perdamaian?


Acara Ethereum terbesar di dunia, EthDenver, berakhir kemarin. Selama sepuluh hari, beberapa pemikir paling cerdas di planet ini berkumpul di Denver, mempresentasikan dan mendiskusikan semua jenis topik yang terkait dengan Ethereum.

Masih berusia enam tahun, tetapi sudah mencapai kapitalisasi pasar $328 triliun, kripto terbesar kedua di dunia ini menawarkan teknologi yang telah memfasilitasi semua jenis aplikasi yang mendebarkan seperti NFT, DAO, dan peluncuran mata uang kripto lainnya, untuk beberapa nama. Jadi wajar saja, sehari setelah acara selesai, saya ingin membahas sepasang piyama.

@WatcherGuru memposting snap di atas di Twitter dari konferensi EthDenver

Ingat, kita hidup di dunia di mana Elon Musk dapat menggerakkan pasar sesuka hati. Jadi, Anda dapat dimaafkan jika berpikir bahwa melihat pendiri Ethereum Vitalik Buterin berguling-guling di EthDenver mengenakan piyama yang dihiasi dengan anak anjing Shiba Inu kecil dapat memicu berbagai peristiwa lain di pasar token koin anjing.

Anehnya, bagaimanapun, Shiba tidak melakukan apa pun. Bahkan, itu terus tidur.

 melalui TradingView

Hmmm. Sebenarnya, saya sedikit bangga dengan pasar kripto. Mungkin kita sedikit lebih dewasa! Kemudian lagi, sebuah tweet mungkin lebih berbobot daripada sepasang piyama. Tidak ada dukungan eksplisit, tidak ada ajakan bertindak dari Vitalik. Tetap saja, aku penasaran mengapa dia memilih pakaian itu. Apa dia baru saja mengobrol? Menghibur dirinya sendiri? Mungkin, itu hanya sedikit keluar dari karakter yang datang darinya – terutama ketika menilai hubungannya yang kacau balau dengan komunitas Shiba Inu.

Cerita

Anda akan ingat bahwa tahun lalu, ada histeria singkat di pasar ketika Vitalik tampak siap untuk "membuang" 50% token Shiba yang telah dikirimkan kepadanya oleh pendiri anonim, Ryoshi, ketika Shiba diluncurkan kembali pada Agustus 2020 .

Dimulai sebagai token lelucon yang terinspirasi oleh Dogecoin, setengah dari pasokan dikirim ke Vitalik, kemungkinan dilakukan secara spontan; penghargaan untuk salah satu pemikir terbesar di dunia kripto, sementara dilihat sebagai cara lucu untuk "membakar" (menghapus dari pasokan) setengah dari pasokan. Dan untuk sementara, saat Shiba tumbuh dengan mantap, begitulah cara kerjanya – proxy membakar dompet. Vitalik sepertinya tidak tahu bahwa koin-koin itu ada di dompetnya, atau apa sebenarnya Shiba.

Tentu saja, kita semua tahu apa yang terjadi selanjutnya. Kapitalisasi pasarnya melonjak hingga $ 14 miliar, dan tiba-tiba Vitalik menghadapi dilema moral yang sangat nyata tentang apa yang harus dilakukan dengan perkiraan $ 7 miliar dolar yang sekarang ia duduki. Jika ia menjualnya, tidak diragukan lagi akan menurunkan harga pasar, membuat investor kesulitan. Tetapi bisakah ia benar-benar duduk di sana dengan miliaran dan miliaran dolar sementara begitu banyak orang di seluruh dunia berjuang untuk memenuhi kebutuhan?

Ia memutuskan tidak, sebelum menyumbangkan SHIBA senilai satu miliar dolar ke dana bantuan COVID India. Disiarkan langsung di blockchain, transaksi Vitalik membuat harga Shiba terjun bebas karena pasar khawatir Vitalik akan menyumbangkan seluruh tumpukannya – “Vitalik membuang kami!”.

Dilema

Saya benar-benar merasakan Vitalik. Ini adalah jumlah kekuatan yang luar biasa untuk dipegang oleh satu orang; ia tidak pernah meminta tanggung jawab besar itu – token dikirim kepadanya tanpa persetujuan, ketika tidak ada yang tahu apa itu Shiba. Itu adalah jumlah uang yang sangat besar yang dapat membantu banyak orang, terlepas dari apakah pendiri koin mengiriminya jumlah tersebut dengan harapan bahwa ia hanya akan membakar tokennya.

“Saya tidak ingin menjadi tempat kekuatan semacam itu” – Vitalik Buterin

Komunitas Shiba sangat marah. Tetapi Vitalik kemudian membakar sisa token yang ia pegang, agak menebus dirinya untuk setia Shiba. Pasar stabil dan harga pulih (bahkan meroket ke level tertinggi baru lima bulan kemudian, berada di kapitalisasi pasar $40 miliar).

Jadi… Apa sebenarnya arti piyama tersebut?

Ini adalah kisah yang gila, tetapi dengan Vitalik mengenakan piyama Shiba di konferensi, sepertinya dia telah berdamai dengan koin meme yang kacau. Tampaknya tidak ada makna yang lebih dalam, selain dari Vitalik hanya bermain-main. Pasar juga tampaknya setuju, melihat respons harga yang diredam. Jadi mungkin itu hanya harus dilihat sebagai kesimpulan ringan tentang bagaimana cerita yang lebih aneh daripada fiksi tentang bagaimana seorang ahli komputer berusia 27 tahun menjadi protagonis yang enggan dalam kisah surealis yang menyatukan meme anjing, ribuan investor jutawan semalam dan sebuah negara yang berjuang di bawah beban krisis COVID.

Kami menggunakan cookie untuk mempersonalisasi konten & iklan, menyediakan fitur media sosial, dan menawarkan pengalaman yang lebih baik untuk Anda. Dengan tetap menelusuri situs atau mengklik “Baik, terima kasih” Anda menyetujui penggunaan cookie di situs web ini.