BerandaBeritaRobinhood Mengumumkan PHK untuk 9% Staf, Harga Sahamnya Turun Tajam

Robinhood Mengumumkan PHK untuk 9% Staf, Harga Sahamnya Turun Tajam

CEO Robinhood Vlad Tenev mengatakan dalam sebuah posting blog pada hari Selasa bahwa “peran dan fungsi pekerjaan yang duplikat” adalah salah satu alasan perusahaan memutuskan untuk melepaskan karyawan.

Robinhood telah mengumumkan bahwa 9% dari staf yang bekerja secara penuh telah diberhentikan di tengah kebutuhan untuk berhemat setelah ekspansi yang cepat selama beberapa tahun terakhir.

Aplikasi perdagangan tersebut, yang didirikan pada 2013, mengatakan jumlah karyawannya tumbuh secara eksponensial hingga 2020 dan paruh pertama 2021. Seiring permintaan pelanggan yang meningkat karena lockdown selama pandemi, stimulus fiskal, dan suku bunga rendah, staf penuh waktu perusahaan melonjak dari 700 menjadi 3.800.

Peran duplikat adalah penyebabnya

Vlad Tenev, CEO perusahaan, mengatakan dalam sebuah posting blog pada hari Selasa bahwa pertumbuhan yang cepat pasti telah menyebabkan “ peran dan fungsi pekerjaan yang duplikat, serta lebih banyak lapisan dan kompleksitas daripada kondisi optimal.”

Faktor-faktor inilah yang dipertimbangkan perusahaan ketika mereka membuat keputusan sulit untuk melepaskan karyawan, tambahnya.

Kami memutuskan bahwa melakukan pengurangan ini pada staf Robinhood adalah keputusan yang tepat untuk meningkatkan efisiensi, meningkatkan kecepatan kami, dan memastikan bahwa kami responsif terhadap perubahan kebutuhan pelanggan kami.

Robinhood tertarik untuk mewujudkan tujuan strategis

Menurut CEO, PHK adalah “langkah yang disengaja” untuk memastikan perusahaan terus memenuhi tujuan strategisnya. Ini juga dimaksudkan untuk melihat lebih jauh tujuannya dalam mendemokratisasikan keuangan.

Kami akan terus mempercepat momentum produk kami hingga tahun 2022 dan akan memperkenalkan produk-produk baru utama di seluruh sektor Pialang, Kripto, dan Pengeluaran/Tabungan ,” tulisnya.

Selama dua tahun terakhir, Robinhood telah meningkatkan akun pengguna bersihnya dari 5 juta menjadi 22 juta. Pendapatan juga meningkat dari sekitar $278 juta pada tahun 2019 menjadi lebih dari $1,8 miliar pada tahun 2021. GameStop dan Dogecoin telah menjadi salah satu dari dua aset teratas yang paling banyak diperdagangkan di aplikasi perdagangan tersebut.

Perusahaan tersebut, yang terbuka untuk publik tahun lalu, dilaporkan memiliki saldo kas lebih dari $6 miliar. Perusahaan yang berbasis di AS ini akan merilis kinerja penghasilan Q1 pada hari Kamis.

Saham Robinhood turun tajam setelah pengumuman tersebut, di mana saham perusahaan turun 3,75% pada penutupan pasar.

Kami menggunakan cookie untuk mempersonalisasi konten & iklan, menyediakan fitur media sosial, dan menawarkan pengalaman yang lebih baik untuk Anda. Dengan tetap menelusuri situs atau mengklik “Baik, terima kasih” Anda menyetujui penggunaan cookie di situs web ini.