BerandaBeritaWawancara Ankr, Penyedia Infrastruktur Blockchain Terdesentralisasi

Wawancara Ankr, Penyedia Infrastruktur Blockchain Terdesentralisasi

Jika "pandemi" adalah kata kunci tahun 2020 (dan, Anda tahu, 2021), maka "sanksi" terasa seperti tahun 2022, ketika Eropa bergerak menuju perang yang semakin tragis. Dengan privasi, transparansi, dan kebebasan isu-isu kunci semacam itu di dalam kripto, industri telah menemukan dirinya tepat di tengah-tengah aksi tarik ulur yang kontroversial. Orang-orang yang percaya menyatakan bahwa warga Rusia dapat beralih ke kripto untuk menghindari rubel yang jatuh, serta jutaan dolar mengalir ke alamat donasi Ukraina menyusul seruan di Twitter dari Wakil Presiden.

Para pencela, sementara itu, berpendapat bahwa kripto dapat memungkinkan negara dan lembaga jahat untuk menghindari pembatasan. Apa yang akan terjadi jika aset asing Rusia senilai $630 miliar (sebagian besar dibekukan) berada di kripto, sehingga kebal terhadap pembekuan dan bebas digunakan untuk mendukung upaya perang?

Batasan MetaMask

Minggu ini, pengguna MetaMask tertentu, gateway dasar ke jaringan Ethereum, menemukan bahwa hak akses mereka dicabut. Pengguna dari Venezuela, Iran, dan Lebanon tampaknya termasuk di antara mereka yang terpengaruh, dengan sebagian besar tampaknya berasal dari Venezuela.

Meskipun komunikasi tidak jelas, pelaku tampaknya adalah API untuk Infura, jaringan infrastruktur node milik Consensys yang diumpankan ke MetaMask. Baik MetaMask dan Infura membuat pernyataan bersama yang sangat singkat yang tidak menjelaskan banyak hal, tetapi mengkonfirmasi bahwa pembatasan tersebut sangat disengaja.

“MetaMask dan Infura tidak tersedia di yurisdiksi tertentu karena kepatuhan hukum. Ketika Anda mencoba menggunakan MetaMask di salah satu wilayah tersebut, Anda akan menerima (sebuah) pesan kesalahan” bunyi pernyataan bersama tersebut.

Desentralisasi

Ini adalah masalah menarik dan telah membuat marah banyak orang. Perdebatan terpusat vs terdesentralisasi sangat dekat dengan inti kripto, tidak perlu diperkenalkan, tetapi beberapa minggu terakhir ini telah melihat pertarungan terkait kedua hal tersebut menjadi sangat relevan – dipicu oleh Kanada yang membekukan akun pengunjuk rasa. Episode MetaMask ini adalah pengingat betapa masih terpusatnya berbagai infrastruktur di sekitar industri kripto.

Untuk mendapatkan pandangan lebih lanjut tentang ini, kami bertemu dengan tim Ankr , penyedia infrastruktur blockchain terdesentralisasi. Dengan kapitalisasi token ANKR sekarang di berada di atas $550 juta, TVL di $136 juta dan etos desentralisasi yang penuh gairah, mereka hadir sebagai narasumber wawancara yang menarik mengenai insiden MetaMask & Infura, dan membahas potensi manfaat yang dapat ditawarkan desentralisasi.

Wawancara

CoinJournal: Menurut Anda seberapa penting infrastruktur web3 yang terdesentralisasi?

Ankr: Node adalah infrastruktur keuangan yang penting. Agar Web3 menjadi kenyataan, lebih banyak upaya dan fokus perlu dilakukan untuk membangun dan memanfaatkan infrastruktur node yang benar-benar terdesentralisasi. Meskipun penyedia infrastruktur node terpusat dapat memfasilitasi adopsi kelembagaan Web3, mereka gagal menyelaraskan dengan prinsip-prinsip Web3 dengan tidak memberi insentif pada node yang dijalankan komunitas, berada di bawah tekanan VC untuk menghasilkan keuntungan cepat, dan mengandalkan penyedia cloud terpusat yang rentan terhadap pemadaman yang sering terjadi dan latensi pada lokasi tertentu serta masalah regulasi. Ini adalah masalah besar bagi ekonomi Web3, membiarkan ekosistem terbuka untuk diserang dan bergantung pada beberapa pemain kuat.

CJ: Apa pendapat Anda tentang pembatasan geografis Infura?

J: Sebagai entitas terpusat, yang dimiliki oleh Consensys – yang didanai oleh perusahaan seperti JP Morgan – penyedia infrastruktur seperti Infura tunduk pada masalah peraturan dan sanksi. Ketergantungan yang berlebihan pada penyedia layanan terpusat ini bertentangan dengan semua yang diperjuangkan dan dimaksudkan oleh Web3 – dan mewakili titik pusat kegagalan yang seharusnya tidak ada sejak awal.

CJ: Seberapa penting masalah ini bagi komunitas mata uang kripto – menurut Anda Metamask dapat kehilangan pengguna sebagai akibatnya (ke alternatif seperti Alchemy?). Apakah akan ada efek knock-on untuk Ankr?

J: Desentralisasi adalah masalah yang sangat penting bagi komunitas mata uang kripto secara internasional. Hal ini terutama berlaku untuk orang-orang di negara-negara yang tidak stabil dan zona peraturan, yang dapat terputus dari layanan keuangan dan layanan penting lainnya sebagai akibat dari sanksi atau keputusan lain yang dibuat oleh otoritas terpusat.

Metamask tidak secara langsung bersalah di sini. Masalah sebenarnya adalah bahwa penyedia RPC default Metamask adalah Infura – penyedia infrastruktur terpusat yang harus mematuhi peraturan dan sanksi. Metamask akan mendapat manfaat dari mengandalkan penyedia infrastruktur node terdesentralisasi, seperti Ankr, yang bertujuan sebagai protokol yang diatur DAO.

CJ: Apakah menurut Anda kita akan mulai melihat semakin banyak pembatasan semacam itu di kripto, seperti halnya sensor telah menjadi masalah yang lebih besar di Big Tech (Twitter melarang Trump, Facebook menghapus informasi yang salah, Spotify & Joe Rogan dll)?

J: Jenis masalah ini akan tetap relevan hingga infrastruktur terdesentralisasi diadopsi oleh semua pemain di komunitas kripto. Alih-alih mengandalkan penyedia terpusat untuk mendukung Web3, kita harus memanfaatkan protokol asli Web3 dengan desentralisasi yang kuat dan struktur insentif pertama komunitas yang selaras dengan benar. Dengan mendukung protokol asli Web3 di tingkat infrastruktur, dampak pembatasan akan berkurang.

Kami menggunakan cookie untuk mempersonalisasi konten & iklan, menyediakan fitur media sosial, dan menawarkan pengalaman yang lebih baik untuk Anda. Dengan tetap menelusuri situs atau mengklik “Baik, terima kasih” Anda menyetujui penggunaan cookie di situs web ini.