BerandaBeritaAlasan BTC dan Kripto Secara Umum Anjlok Setelah Lonjakan Singkat

Alasan BTC dan Kripto Secara Umum Anjlok Setelah Lonjakan Singkat


Setelah melonjak lebih dari 8% pada hari Rabu, Bitcoin telah turun lagi diikuti oleh mayoritas mata uang kripto populer. Bitcoin telah menunjukkan tren bullish yang bersemangat dalam seminggu terakhir atau semacamnya yang telah membuatnya naik di atas $ 42.000 kemarin sebelum berbalik dan mendorongnya ke sekitar $ 39.000 pada saat penulisan.

Ethereum, mata uang kripto terbesar kedua berdasarkan kapitalisasi pasar, telah mengikutinya dengan menukik tajam lagi dan sekarang diperdagangkan di sekitar $2.500. Pasar bearish telah mempengaruhi sebagian besar dari 100 koin teratas; yang sebagian besar meroket selama beberapa hari terakhir.

Pada artikel ini, kita akan melihat apa yang menyebabkan pasang surut di pasar kripto? Mengapa pasar jatuh setiap kali mencoba untuk membuat comeback?

Mengapa Bitcoin dan sebagian besar koin turun hari ini?

Kontributor utama kehancuran pasar kripto hari ini adalah konflik yang sedang berlangsung antara Rusia dan Ukraina. Invasi Rusia ke Ukraina tampaknya tidak hanya memberi beban berat di pasar saham tetapi juga pada aset digital seperti bitcoin (BTC).

Sementara beberapa analis seperti Mark Mobius mengklaim bahwa konflik di Eropa Timur kemungkinan besar telah membantu Bitcoin tetap kuat, kenyataannya adalah bahwa pasar kripto bisa menuju penurunan besar jika konflik berlanjut. Dan itu terlihat dari bagaimana pasar berperilaku.

Efek jangka pendek dari perintah eksekutif Biden

Faktanya adalah bahwa tren bullish jangka pendek baru-baru ini dikaitkan dengan perintah eksekutif yang sangat diantisipasi oleh presiden Amerika Serikat Joe Biden. Segera setelah perintah eksekutif ditandatangani, hanya butuh beberapa jam untuk efek berita tersebut memudar meninggalkan pasar pada belas kasihan sentimen bearish kejam yang disebabkan oleh perang Rusia-Ukraina.

Ancaman perang yang semakin besar mengancam pasar kripto lebih jauh karena investor menarik uang mereka sepenuhnya atau berhenti membeli aset berbasis risiko seperti Bitcoin karena takut aset tersebut akan turun.

Warren Buffett dari Berkshire Hathaway memperingatkan bahwa tidak bijaksana untuk membeli Bitcoin selama masa perang dan mayoritas investor tampaknya mengikuti saran tersebut. Ada juga ketidakpastian seputar masa depan konflik yang sedang berlangsung dengan mayoritas bertanya pada diri sendiri tentang posisi apa yang akan diambil oleh negara-negara seperti AS, Inggris, Jerman, Prancis, dan China jika Rusia mengintensifkan serangan.

Kami menggunakan cookie untuk mempersonalisasi konten & iklan, menyediakan fitur media sosial, dan menawarkan pengalaman yang lebih baik untuk Anda. Dengan tetap menelusuri situs atau mengklik “Baik, terima kasih” Anda menyetujui penggunaan cookie di situs web ini.