Bahama Bantah Tuduhan Meminta Bankman-Fried untuk Mencetak Koin Baru

$MCADE presale sedang berlangsung!
$MCADE presale sedang berlangsung!

Bahama Bantah Tuduhan Meminta Bankman-Fried untuk Mencetak Koin Baru

By Dan Ashmore - Menit Terbaca

Poin-Poin Penting

  • Dokumen perkara pengadilan menuduh pejabat Bahama meminta Bankman-Fired untuk mencetak token baru dan mentransfernya ke pejabat
  • Komisi Sekuritas Bahama (SCB) juga menanggapi klaim bahwa token di bawah kendalinya telah dicuri
  • Sulit untuk mengetahui tuduhan apa yang benar, tetapi siapa pun yang terhubung dari jarak jauh ke FTX terlihat buruk di tengah seluruh masalah ini – dan itu termasuk pihak regulator Bahama

Ada banyak pengungkapan mengejutkan yang muncul selama satu atau dua bulan terakhir setelah keruntuhan FTX yang spektakuler . Tetapi salah satu yang paling berbahaya, setidaknya bagi saya, adalah bahwa pemerintah Bahama bekerja sama dengan Bankman-Fried untuk mencetak token baru setelah runtuhnya pertukaran tersebut.

Pengacara menuduh pejabat Bahama mencoba mencetak token baru

Pengacara FTX mengatakan dalam dokumen perkara pengadilan pada bulan Desember bahwa pejabat pemerintah Bahama meminta Bankman-Fried untuk mencetak aset digital baru senilai “ratusan juta dolar”, sambil meminta agar CEO yang dipermalukan itu mentransfer token baru ke para pejabat pemerintah.

Laporan yang diterbitkan oleh Bloomberg juga menguraikan bahwa pejabat Bahama mencoba membantu Bankman-Fried mendapatkan kembali akses ke sistem komputer penting di platform FTX. Para pejabat “bertanggung jawab untuk mengarahkan akses tidak sah” ke sistem dalam rangka mengendalikan beberapa aset digital yang ada di platform FTX.

Ini semua sangat memprihatinkan karena uang ternyata bergerak di blockchain setelah keruntuhan FTX. Sebuah “peretasan” yang dilaporkan menyebabkan $477 juta kripto bergerak pada hari-hari setelah pengajuan kebangkrutan, dengan peretas kemudian berupaya menjembatani dana tersebut ke berbagai entitas dan mata uang.

Apakah ini ada hubungannya dengan cerita tentang tekanan Bahama pada Bankman-Fried murni merupakan sebuah spekulasi, dan untuk lebih jelasnya, tidak ada bukti sama sekali yang menunjukkan bahwa pihak berwenang ada hubungannya dengan itu.

Regulator Bahaman hari ini mengeluarkan pernyataan sebagai tanggapan atas komentar yang disebutkan di atas oleh John Ray III, perwakilan dari debitur FTX yang berbasis di AS. Pernyataan itu berbunyi bahwa mereka “harus sekali lagi memperbaiki kesalahan penyajian materi yang dibuat oleh Tuan John J. Ray III… baik dalam pers maupun dokumen perkara pengadilan”.

Pernyataan tersebut menguraikan bahwa dokumen perkara pengadilan Ray, yang berada “di bawah sumpah”, “tidak memiliki bukti”, yang dengan tegas membalas klaim bahwa pejabat yang dimaksud telah memerintahkan Bankman-Fried untuk mencetak token baru, serta menginstruksikan “karyawan (dari FTX) untuk melakukan pencetakan senilai $300 juta dalam bentuk token FTT baru”. Pernyataan tersebut lanjut membantah klaim bahwa aset digital di bawah kendali Komisi Sekuritas Bahama (SCB) “dicuri”.

Apa yang sebenarnya terjadi?

Sebenarnya, tidak mungkin mengetahui seluk beluk masalah tersebut di sini. Tetapi yang jelas adalah bahwa seluruh kisah ini menjadi semakin buruk dan memalukan untuk mata uang kripto secara keseluruhan setiap hari, dan siapa pun yang terhubung dari jarak jauh ke FTX terlihat semakin buruk seiring berjalannya waktu.

Itu jelas merupakan kegagalan besar sehubungan dengan regulasi di Bahama, dan SCB menerima pukulan sebagai hasilnya. Apakah ada tuduhan lain yang masuk akal, kami tidak memiliki bukti untuk berpendapat, tetapi saya yakin waktu akan menjawabnya.

Dengan lebih dari satu juta kreditur, aset klien yang hilang senilai $8 miliar, dan banyak pihak yang dirugikan, kesedihan dan gawatnya situasi FTX sulit untuk dilebih-lebihkan. Sekarang, saatnya memilah-milah kekacauan dan mencoba mencari tahu siapa sebenarnya yang salah selain Bankman-Fried, karena terdapat lebih dari cukup kesalahan untuk disebarluaskan.