BerandaBeritaBTC Turun ke $40rb Karena The Fed akan Mempercepat Kenaikan Suku Bunga

BTC Turun ke $40rb Karena The Fed akan Mempercepat Kenaikan Suku Bunga

Pasar kripto lesu hari ini setelah Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengatakan bahwa suku bunga harus dinaikkan lebih cepat untuk melawan inflasi. Powel mengatakan bahwa mereka sedang mempertimbangkan kenaikan suku bunga 0,5% untuk bulan depan.

Perkembangan tersebut terjadi setelah presiden St. Louis Federal Reserve Bank, James Bullard, mengatakan bahwa dia memperkirakan tingkat suku bunga akan mencapai 3,5% pada akhir tahun.

Mengikuti perkembangan tersebut, Bitcoin (BTC) telah turun menjadi $40.515,77 dari diperdagangkan di atas $42.000 pada saat penulisan karena sisa pasar kripto secara umum diperdagangkan sideways setelah kembali ke kapitalisasi pasar sekitar $1,88 triliun.

Level yang menentukan untuk Bitcoin

Pengamat pasar melihat level $40.000 sebagai level yang menentukan untuk Bitcoin dengan alasan bahwa kinerja dari level harga tersebut akan menentukan apakah akan ada upaya lain pada tren bullish atau pasar akan berubah menjadi bearish.

Namun, mayoritas investor tampaknya setuju bahwa sekarang adalah waktu yang optimal untuk berinvestasi di Bitcoin karena lonjakan inflasi saat ini telah mengakibatkan saham ambruk dan investor tidak tahu seberapa cepat bank sentral berniat menaikkan suku bunga.

Namun demikian, Bitcoin juga menerima dampaknya sejak turun sekitar 20% sejak awal tahun. Bitcoin telah jatuh ke level $ 33.000 menjelang akhir Januari dan mencatat penurunan lebih dari $ 35.000 dari tertinggi sepanjang masa $ 69.000 yang dicapai pada November tahun lalu.

Menahan inflasi dengan menggunakan kenaikan suku bunga

Inflasi mencapai 8,5% bulan lalu dan bank sentral bermaksud menaikkan suku bunga untuk melawan kenaikan inflasi. Ada juga konsep arus kas yang didiskon yang bertujuan untuk menilai investasi dengan pertumbuhan tinggi seperti teknologi.

Beberapa faktor yang harus dihadapi investor selama beberapa waktu terakhir termasuk meningkatnya inflasi, ketegangan geopolitik, serta pengetatan kebijakan moneter oleh bank sentral.

Menurut risalah rapat bulan Maret yang diadakan oleh The Fed, niatnya adalah untuk mengurangi neraca sebesar $95 miliar setiap bulan.

Kami menggunakan cookie untuk mempersonalisasi konten & iklan, menyediakan fitur media sosial, dan menawarkan pengalaman yang lebih baik untuk Anda. Dengan tetap menelusuri situs atau mengklik “Baik, terima kasih” Anda menyetujui penggunaan cookie di situs web ini.