BerandaBeritaCEO BlackRock: Perang di Ukraina akan Mempercepat Adaptasi Kripto

CEO BlackRock: Perang di Ukraina akan Mempercepat Adaptasi Kripto


Pimpinan dan CEO perusahaan investasi BlackRock, Larry Fink, mengatakan perang di Ukraina berpotensi mempercepat penerimaan mata uang digital. Dalam sebuah surat kepada investor pada hari Kamis, Fink menekankan implikasi perang bagi perusahaan, negara, dan pelanggan. Dampak pada sumber energi juga akan ditangani, menurut Fink. Dia berkata:

“Perang akan mendorong negara-negara untuk mengevaluasi kembali ketergantungan mata uang mereka.”

Sistem pembayaran digital global dapat meningkatkan penyelesaian transaksi internasional

Menurut Fink, beberapa perusahaan sudah berperan lebih aktif dalam mata uang digital, bahkan sebelum perang dimulai. Sebagai contoh, ia menggunakan studi oleh Federal Reserve AS tentang implikasi mata uang digital bank sentral. Fink menyatakan:

“Sistem pembayaran digital global, yang dirancang dengan cermat, dapat meningkatkan penyelesaian transaksi internasional sekaligus mengurangi risiko pencucian uang dan korupsi,” dan menurunkan biaya transaksi lintas batas. Saat kami melihat peningkatan minat dari pelanggan kami, BlackRock sedang mempelajari mata uang digital, stablecoin, dan teknologi yang mendasarinya untuk memahami bagaimana mereka dapat membantu kami melayani pelanggan kami.”

Perang menyebabkan pergeseran di pasar keuangan dan energi, kata Fink

Dilaporkan bahwa BlackRock berencana untuk menawarkan perdagangan kripto kepada investornya. Pada akhir tahun 2020, Fink mencatat bahwa meningkatnya minat terhadap Bitcoin dapat menjadi tanda bahwa mata uang kripto memiliki tempat di dalam sistem keuangan.

Perusahaan tersebut kemudian membeli Bitcoin berjangka tahun lalu. Awal tahun ini, iShares BlackRock mengajukan ETF untuk melacak kinerja indeks yang terdiri dari perusahaan blockchain dan kripto. Dalam surat itu, Fink mengatakan perang akan mengintensifkan beberapa tren yang telah diciptakan oleh pandemi ketika menyangkut bagaimana negara-negara terhubung dalam ekonomi global. Dia berkata:

“Invasi Rusia ke Ukraina telah mengakhiri globalisasi yang telah kita saksikan selama tiga dekade terakhir.”

Fink juga berpendapat bahwa pergeseran sumber daya energi di seluruh dunia merupakan konsekuensi dari perang. Namun, dia yakin ini akan memperlambat kemajuan terkait dunia bebas emisi, tetapi akan mempercepat peralihan ke sumber energi yang lebih hijau. Dia percaya bahwa krisis saat ini akan mendorong berbagai negara untuk mencari solusi yang mengamankan akses mereka ke energi.

Energi angin dan matahari akan menjadi pilihan termudah bagi sebagian besar negara. Dia juga mencatat bahwa BlackRock telah bergabung dengan perusahaan lain dalam pembekuan dompet dari Rusia, sementara perusahaan tersebut tidak memiliki investasi yang signifikan di negara tersebut.

Kami menggunakan cookie untuk mempersonalisasi konten & iklan, menyediakan fitur media sosial, dan menawarkan pengalaman yang lebih baik untuk Anda. Dengan tetap menelusuri situs atau mengklik “Baik, terima kasih” Anda menyetujui penggunaan cookie di situs web ini.