Cina Kembali Menjadi Pusat Penambangan Bitcoin Terbesar Kedua

Memeinator koin
PRA PENJUALAN 100x LIPAT BERIKUTNYA?
Memeinator koin
PRA PENJUALAN 100x LIPAT BERIKUTNYA?

Cina Kembali Menjadi Pusat Penambangan Bitcoin Terbesar Kedua

By Benson Toti - Menit Terbaca

Sebuah laporan baru menunjukkan bahwa penambangan Bitcoin kembali meningkat di Cina.

Menurut sebuah studi oleh Universitas Cambridge, aktivitas penambangan Bitcoin di Cina perlahan-lahan melonjak hingga saat ini mencapai 21% dari total hashrate global.

Laporan yang dirilis pada hari Selasa tersebut datang hampir setahun setelah tindakan keras Cina terhadap penambangan dan perdagangan kripto yang membuat para penambang keluar dari negara itu. Ketika eksodus penambang menemukan jalannya ke AS dan negara-negara lain, hashrate keseluruhan yang mengamankan jaringan Bitcoin dari dalam wilayah Cina turun secara dramatis.

Menurut laporan tersebut, para penambang telah meluncurkan “operasi penambangan rahasia”, yang hasilnya adalah peningkatan hashrate dari hampir nol menjadi hampir seperempat dari output global.

Di Cina, menyusul peningkatan mendadak dalam operasi penambangan rahasia setelah larangan yang diamanatkan pemerintah atas penambangan Bitcoin pada Juni 2021, negara tersebut telah muncul kembali sebagai pusat penambangan utama ,” catat Cambridge Center for Alternative Finance (CCAF) dalam laporan penelitiannya.

Tetapi meskipun aktivitas pasar Cina bangkit kembali, yang membawanya ke urutan kedua secara global, mayoritas kekuatan komputasi yang saat ini mengamankan jaringan Bitcoin ada di Amerika Serikat.

Biaya energi listrik yang murah dan prospek yang menguntungkan di beberapa yurisdiksi berarti 40% hashrate berasal dari penambang yang berbasis di AS, sebuah skenario yang kemungkinan akan membuat AS tetap menjadi negara teratas dalam daftar.

Cina menyumbang 21,11% dari hashrate global menempatkannya di depan Kazakhstan yang menyumbang 13,22%, Kanada dengan 6,48%, dan Rusia dengan 4,66%.

Menurut data dari Blockchain.com, hashrate Bitcoin terus meningkat sejak posisi terendah dicapai pada awal Juli 2021. Grafik rata-rata 7 hari menunjukkan total hashrate jaringan berada di 219,4 EH/s (exahash per detik). 

Bitcoin saat ini diperdagangkan di sekitar $30.030 karena bull terus kesulitan melawan tekanan bearish besar-besaran.