BerandaBeritaGary Gensler: SEC akan lebih menegakkan peraturan pada token kripto

Gary Gensler: SEC akan lebih menegakkan peraturan pada token kripto

SEC akan lebih menegakkan peraturan di sektor kripto pada tahun 2022, kata ketua Gary Gensler.

Ketua Komisi Sekuritas dan Pertukaran AS (SEC) Gary Gensler sekali lagi menegaskan kembali pandangan badan pemerintah tersebut tentang token kripto, dengan mengatakan langkah selanjutnya adalah melakukan klasifikasi token sekuritas secara benar.

Selain berbicara tentang perusahaan swasta dan perusahaan ekuitas, ketua SEC itu secara singkat membahas penggunaan token kripto sebagai bentuk penggalangan uang untuk mendukung teknologi inovatif dalam pasar kripto yang lebih luas.

Ketua SEC mengatakan bahwa token kripto dan bentuk crowdfunding lainnya bebas untuk mengumpulkan uang dari publik, tetapi promotor dan sponsor dari penawaran ini harus tahu bahwa token tersebut taat terhadap undang-undang sekuritas.

Premis tersebut kembali ke Howey Test yang melihat apakah investor memasukkan uang ke dalam proyek dengan mengharapkan pengembalian investasi mereka berdasarkan upaya yang dilakukan oleh tim terkait.

Promotor Kripto akan memanfaatkan seluruh pengungkapan kepada investor

Gensler berkomentar saat wawancara di CNBC "Squawk Box" pada hari Senin.

Dia mencatat bahwa penggalangan dana untuk proyek dari publik mengharuskan mereka (investor) mendapatkan semua pengungkapan yang diperlukan bagi mereka untuk membuat keputusan investasi yang bijaksana. Undang-undang sekuritas, tambahnya, ada untuk melindungi masyarakat dari penipuan dan penipu.

Mengomentari agenda SEC untuk pasar kripto, Gensler mengatakan tujuan utamanya adalah untuk membawa semua token keamanan dalam lingkup undang-undang sekuritas.

Ketua SEC percaya bahwa cara mengumpulkan dana dari investor bukanlah masalah, baik itu melalui mata uang kripto atau perusahaan akuisisi tujuan khusus (SPACs) yang lebih baru. Yang penting bagi SEC adalah memastikan konsumen mendapatkan perlindungan yang layak mereka dapatkan.

Terkait perdagangan orang dalam

Gensler juga menyinggung masalah perdagangan orang dalam, mencatat bahwa SEC akan dengan penuh semangat menegakkan undang-undang yang terkait perdagangan orang dalam, baik oleh orang dalam perusahaan seperti CEO atau anggota Kongres yang mengetahui rahasia informasi non-publik.

Namun, ia menambahkan bahwa semua masalah penjualan orang dalam dipatok pada satu kata: kepercayaan.

Dia mencatat:

" Sistem keuangan kami bermuara pada satu kata dasar dan itu adalah kepercayaan. Melindungi dari perdagangan orang dalam baik itu di perusahaan atau pejabat pemerintah, keduanya penting untuk kepercayaan dasar ."

Kasus SEC vs. Ripple

Komentar yang berkaitan dengan undang-undang sekuritas tersebut muncul bahkan ketika kasus SEC melawan Ripple dan eksekutif puncaknya berlanjut. Pengawas tersebut mengajukan gugatan terhadap Ripple Labs atas apa yang dikatakan agensi tersebut sebagai penjualan ilegal token XRP.

Ripple telah mempertahankan bahwa tokennya bukanlah sekuritas dan mempertanyakan pernyataan sebelumnya yang mengatakan Ether (ETH), token asli di jaringan Ethereum, bukan token sekuritas.

Selama wawancara, Gensler mengatakan dia tidak bisa mengomentari proyek kripto individu, menanggapi pertanyaan tentang mengapa SEC tidak melihat ETH sebagai token sekuritas seperti halnya XRP.

SEC di masa lalu mendakwa beberapa selebriti karena menggembar-gemborkan berbagai penawaran koin awal kripto (ICO), termasuk Floyd Mayweather, aktor Steven Seagal, dan DJ Khaled.

We use cookies to personalise content & ads, provide social media features and offer you a better experience. By continuing to browse the site or clicking "OK, Thanks" you are consenting to the use of cookies on this website.