BerandaBeritaRaoul Pal: LUNA, AVAX dan SOL tawarkan peluang besar di 2022

Raoul Pal: LUNA, AVAX dan SOL tawarkan peluang besar di 2022

  • Bitcoin dan Ethereum adalah “investasi dasar”, dengan BTC sebagai kripto terbesar, kata CEO Real Vision.

  • Terra dan Solana saat ini berada di deretan 10 mata uang kripto teratas berdasarkan kapitalisasi pasar, sementara Avalanche dan Polygon menempati 15 besar.

Terra (LUNA) saat ini merupakan mata uang kripto terbesar ke-9 berdasarkan kapitalisasi pasar sebesar $29 miliar, berkat reli harga yang mengerikan selama setahun terakhir.

Meskipun koin asli dari blockchain pembayaran keuangan terdesentralisasi tersebut mengalami kesulitan selama dua minggu terakhir ini, harganya naik 23% sejak pertengahan Desember. Tetapi tidak hanya itu saja; Harga LUNA naik 10,579% lebih tinggi sejak Januari 2020.

Koin ini, bersama dengan Avalanche (AVAX), Solana (SOL), dan Polygon (MATIC), kemungkinan akan mengalami lebih banyak kenaikan pada tahun 2022, menurut CEO Real Vision Raoul Pal.

Ahli strategi investasi itu mengatakan dalam sebuah wawancara yang diterbitkan pada hari Jumat.

Ia mengatakan bahwa secara pribadi ia telah menambah posisi Ethereum-nya dan sedang memantau "beberapa token yang turun" dalam keuangan terdesentralisasi (DeFi) serta altcoin layer-1.

Investor tersebut menanggapi pertanyaan Jessica Walker tentang apa yang menurutnya akan dilihat oleh seorang trader berpengalaman di pasar kripto memasuki tahun 2022 secara tepat. Dan Pal mencatat bahwa Bitcoin (BTC) dan Ethereum (ETH) kemungkinan akan tetap berada di daftar teratas bagi banyak trader, sebelum menjelaskan alasannya.

Menurutnya, ETH dan BTC adalah “investasi dasar.” Ia mengatakan Bitcoin adalah kripto terbesar, sementara Ethereum adalah jaringan paling kuat di industri kripto. Ethereum memiliki jumlah pengembang dan investor paling banyak, tambahnya.

Namun, selain dari kedua koin tersebut, orang akan melihat " efek jaringan" sebagai panduan saat mencari peluang investasi . Yang paling menarik, menurutnya, adalah altcoin yang jaringannya menunjukkan potensi pertumbuhan di dalam dunia kripto.

Dengan demikian, ia memilih koin layer-1 sebagai koin yang kemungkinan berkinerja lebih baik pada tahun 2022, dengan token interoperabilitas juga ada dalam daftarnya.

Kami memantau layer-1 ini, sejumlah koin seperti Terra, Avalanche, dan mungkin Solana ,” katanya.

Solana saat ini adalah mata uang kripto terbesar ke-7 dengan kapitalisasi pasar $44 miliar sementara Avalanche turun di posisi ke-12 dengan kapitalisasi pasar $21 miliar. Kedua koin diperdagangkan lebih rendah pada hari itu, dengan SOL turun 3,8% dan AVAX turun 4,3%.

Pal juga berpikir Polygon dan Quant – jaringan blockchain yang bertujuan untuk menghubungkan blockchain lain melalui teknologi Overledger – juga akan mengalami pertumbuhan lebih lanjut.

CEO Real Vision tersebut mengatakan bahwa ini bisa menjadi "tahun interoperabilitas", alasan mengapa Polygon dan Quant bisa menjadi peluang besar.

Pekan lalu, ahli strategi kripto Michael van de Poppe menyatakan pandangan bullish untuk Polygon, menambahkan bahwa token lain seperti Fantom (FTM) dan Enjin Coin (ENJ) juga akan berhasil di pasar.

Kami menggunakan cookie untuk mempersonalisasi konten & iklan, menyediakan fitur media sosial, dan menawarkan pengalaman yang lebih baik untuk Anda. Dengan tetap menelusuri situs atau mengklik “Baik, terima kasih” Anda menyetujui penggunaan cookie di situs web ini.