BerandaBeritaBinance Menerima IPA untuk Beroperasi di Abu Dhabi

Binance Menerima IPA untuk Beroperasi di Abu Dhabi

ADGM bermaksud untuk mengeluarkan persetujuan peraturan serupa kepada perusahaan global dan lokal lainnya

Pasar Global Abu Dhabi telah mengumumkan bahwa pertukaran kripto terbesar di dunia Binance telah menerima IPA (in-principal approval) untuk beroperasi di emirat. Persetujuan tersebut menandai tonggak penting dalam tujuan Binance untuk beroperasi sebagai perusahaan berlisensi penuh.

Persetujuan tersebut memungkinkan Binance untuk beroperasi sebagai broker-dealer untuk berbagai aset digital termasuk mata uang kripto di Abu Dhabi. Ini adalah persetujuan regulasi ketiga Binance di timur tengah setelah kemajuan serupa di Bahrain dan Dubai.

ADGM adalah zona bebas keuangan internasional di UEA. Secara historis zona ini telah menjadi pelopor dalam memberikan peraturan dan pengawasan untuk jasa keuangan di wilayahnya. Mengomentari upaya Binance untuk membangun dimensi baru perdagangan aset digital di seluruh dunia, ADGM mengatakan:

“IPA adalah bagian dari rencana Binance dalam memantapkan dirinya sebagai penyedia layanan aset virtual yang diatur sepenuhnya di pusat keuangan yang diakui secara internasional serta diatur dengan baik.”

Dhaher bin Dhaher, CEO ADGM, menyambut Binance ke kota terbesar UEA Abu Dhabi dan berjanji untuk membantu upaya pertukaran tersebut untuk membangun kehadirannya di emirat.

Dalam upaya untuk meningkatkan posisi Abu Dhabi sebagai pusat aset virtual dan ekonomi digital, ADGM juga berencana untuk memberikan persetujuan peraturan serupa untuk perusahaan lokal dan global lainnya yang layak. Niat untuk mendukung kripto datang di tengah pertumbuhan yang cepat dan meningkatnya kepentingan industri.

Sebelumnya, pertukaran kripto terkemuka FTX dianugerahi lisensi operasional di Dubai.

Pada bulan Maret, ADGM menerbitkan makalah konsultasi yang mengusulkan bahwa perdagangan NFT di yurisdiksi harus diizinkan untuk perusahaan berlisensi ADGM.

Sebagai tanggapan, kepala regulator wilayah dari Otoritas Pengatur Jasa Keuangan (FSRA) menyatakan bahwa NFT yang diperdagangkan melalui konsultasi dengan ADGM akan diperlakukan sebagai kekayaan intelektual daripada sebagai instrumen keuangan. Lebih lanjut, memfasilitasi perdagangan NFT semacam itu akan mengharuskan perusahaan untuk mematuhi Aturan Anti Pencucian Uang (AML) dan Sanksi yang ketat.

Kami menggunakan cookie untuk mempersonalisasi konten & iklan, menyediakan fitur media sosial, dan menawarkan pengalaman yang lebih baik untuk Anda. Dengan tetap menelusuri situs atau mengklik “Baik, terima kasih” Anda menyetujui penggunaan cookie di situs web ini.