Wawancara dengan Dr Jeremiah Weinstock: Kecanduan Trading Kripto

Wawancara dengan Dr Jeremiah Weinstock: Kecanduan Trading Kripto

By Dan Ashmore - Menit Terbaca

T&J ini adalah wawancara lengkap dengan Dr Jeremiah Weinstock. Untuk penyelaman mendalam kami tentang kecanduan perdagangan/trading mata uang kripto, dengan kontribusi dari panel ahli lengkap, silakan lihat artikel ini .

Berikut wawancara dengan Dr. Jeremiah Weinstock, seorang profesor di departemen Psikologi di Saint Louis University, dengan fokus pada perilaku adiktif dengan penekanan pada gangguan perjudian dan olahraga sebagai intervensi. Ini adalah transkrip lengkap wawancara kami, kutipan yang diterbitkan dalam artikel utama kami tentang topik di sini.

Untuk pembahasan mendalam tentang topik kecanduan perdagangan mata uang kripto, dan kaitannya ke perjudian, silakan ikuti tautan itu. Adapun wawancara lengkap Dr Weinstock, silakan lihat di bawah.

CoinJournal (CJ): Apakah menurut Anda ada kesamaan antara kecanduan perdagangan kripto dan kecanduan judi? Jika demikian, bisakah Anda menyebutkan yang paling menonjol?

Meskipun kecanduan perdagangan kripto bukan merupakan diagnosis resmi dalam klasifikasi gangguan kejiwaan kami, individu yang terlibat dalam perdagangan kripto bisa mengalami kesulitan dan konsekuensi negatif dari perilaku perdagangan mereka.

Ciri-ciri gangguan judi dan kecanduan lainnya adalah (1) hilangnya kontrol, artinya seseorang mencoba untuk menghentikan atau mengurangi perilaku perjudiannya dan tidak mampu melakukannya, (2) toleransi, perlu melakukan perilaku tersebut pada intensitas yang lebih besar untuk mencapai efek yang diinginkan, dan (3) menarik diri, mengalami lekas marah dan kemurungan ketika seseorang mencoba untuk berhenti atau mengurangi.

Jika individu yang terlibat dalam perdagangan crypto mengalami satu atau lebih dari gejala ciri ini maka mereka berpotensi kecanduan perdagangan crypto. Trader yang mencari sensasi dan sering melakukan trading (yaitu, tidak membeli dan menahan strategi investasi) memiliki risiko lebih tinggi untuk perilaku ini menjadi maladaptif.

 

CJ: Menurut Anda, apa yang membuat aktivitas seperti perdagangan kripto begitu membuat ketagihan?

Ketidakpastian dan volatilitas pasar kripto. Sebuah “kesempatan” untuk memenangkan uang dalam waktu singkat ada di pasar ini. Individu yang menang besar di awal lebih rentan terhadap kecanduan perdagangan kripto.

CJ: Apa pendapat Anda tentang influencer yang, dengan imbalan biaya dari pendiri, mempromosikan mata uang kripto yang tidak jelas kepada pengikut mereka dengan sedikit pengetahuan tentang cara kerjanya – apakah menurut Anda ini merupakan masalah?

Saya tidak percaya influencer bermasalah karena masyarakat umum umumnya memahami bahwa mereka mencoba untuk memonetisasi topik apa pun yang mereka soroti atau promosikan. Pengungkapan hubungan antara keuangan mereka dengan perusahaan-perusahaan ini akan meningkatkan transparansi.

Promosi mata uang ini memang meningkatkan ketersediaan yang dirasakan. Ketersediaan adalah komponen penting untuk mengembangkan gangguan kecanduan.

CJ: Menurut pendapat Anda, apakah volatilitas harian harga kripto berdampak pada kesehatan mental, karena orang melihat investasi mereka naik dan turun begitu luas setiap hari?

Ya, volatilitas berkontribusi pada masalah kesehatan mental karena uang individu naik dan turun setiap hari. Ketika individu mengikat investasi kripto mereka ke dalam identitas mereka, itu memengaruhi harga diri dan berkontribusi pada depresi dan kecemasan. Untuk beberapa individu, volatilitas akan menarik dan mereka akan mengejar sensasi yaitu mencoba “mengatur waktu yang tepat” pasar.

CJ: Penelitian tentang kecanduan perdagangan kripto masih terbatas, apakah menurut Anda kebutuhan ini akan tumbuh di masa depan?

Penelitian terbatas tentang perdagangan kripto sudah ada hingga saat ini, dan sebagian besar menyelidiki apakah perdagangan kripto harus dimasukkan sebagai bagian dari gangguan perjudian karena perilaku itu sendiri memenuhi definisi perjudian – menempatkan sesuatu yang bernilai pada risiko ketika hasilnya tidak diketahui dengan harapan memperoleh sesuatu yang lebih berharga.

Ada kebutuhan untuk melakukan penelitian di bidang ini. Seberapa besar perhatian yang diterima bidang ini bergantung pada pasar dan apakah konsolidasi/regulasi terjadi, apakah konsekuensi negatif dari perdagangan kripto menjadi berita utama yang signifikan, dan pada akhirnya jika ada pendanaan (yaitu, uang) yang diarahkan ke bidang topik ini.

Saat ini, perdagangan kripto bukanlah bidang topik yang didanai oleh National Institutes of Health, sumber pendanaan penelitian terbesar di Amerika.

 

CJ: Apakah Anda yakin industri mata uang kripto harus berbuat lebih banyak untuk mempromosikan investasi yang aman dan mengatasi masalah kecanduan?

Industri mata uang kripto harus mengikuti jejak NYSE dan pasar saham lainnya karena mereka mempromosikan gagasan bahwa uang di pasar adalah investasi, bukan skema cepat kaya. Tidak ada peraturan seputar perjudian di pasar saham.

 

CJ: Perjudian konvensional dibatasi di banyak wilayah untuk konsumen berusia 18 tahun ke atas. Apakah Anda percaya harus ada aturan serupa dalam mata uang kripto, untuk melindungi pikiran yang lebih muda dan lebih mudah dipengaruhi dari potensi kecanduan?

Itu adalah pertanyaan rumit yang membutuhkan nuansa. Masa remaja adalah periode perkembangan yang ditandai dengan pengambilan risiko. Paparan dini terhadap perilaku adiktif meningkatkan kemungkinan perilaku tersebut menjadi bermasalah. Misalnya, individu yang minum alkohol pertama mereka sebelum usia 13 tahun berada pada peningkatan risiko yang signifikan untuk mengembangkan gangguan penggunaan alkohol.

Bagaimana remaja mendapatkan akses ke mata uang kripto? Pemantauan dan pengawasan orang tua sangat penting jika mata uang kripto tersedia untuk remaja. Namun, apakah NYSE memiliki batasan usia untuk berinvestasi di perusahaan yang terdaftar di bursa/pertukaran?

Kedua pertanyaan ini mengungkapkan nuansa abu-abu yang diperlukan untuk menjawab pertanyaan ini.

CJ: Jika saya dapat mendorong Anda untuk jawaban ya atau tidak, apakah Anda percaya dunia akan menjadi tempat yang lebih bahagia tanpa perjudian?  

Perjudian telah dilakukan manusia sejak awal waktu!

Dadu ditemukan di makam Firaun. Teks Hindu kuno, Mahabharata berisi kisah kecanduan judi dengan ayat berikutnya yang melarang perjudian. Baik atau buruk, itu ada dalam DNA kita. Kita adalah makhluk sosial yang mengambil risiko.

Perjudian adalah salah satu ekspresi pengambilan risiko kami. Harapan saya adalah industri menjadi serius tentang pencegahan gangguan perjudian dan mengidentifikasi ketika perilaku seseorang menjadi bermasalah.

 

CJ: Saran apa yang dapat Anda berikan kepada orang-orang yang tertarik dengan perdagangan kripto, yang mungkin cenderung kecanduan judi?

Beberapa tahun yang lalu kami melakukan penelitian yang membandingkan penjudi profesional dengan individu yang memiliki gangguan perjudian (Weinstock, Massura, & Petry, 2013). Ini adalah dua kelompok orang yang sama-sama berjudi secara teratur tetapi mengalami hasil yang sangat berbeda dalam hal konsekuensi keuangan dan kesehatan mental.

Kedua kelompok mendukung keasyikan dengan perjudian; namun, perbedaan besar antara kedua kelompok adalah disiplin dengan uang mereka versus kehilangan kendali/mengejar kerugian. Penjudi profesional memiliki dukungan keuangan yang mereka gunakan untuk berjudi. Setiap hari penjudi profesional hanya mempertaruhkan 5% dari uang mereka.

Begitu mereka mencapai batas kerugian ini, mereka selesai untuk hari itu. Mereka tidak akan berjudi lagi. Itu mencegah mengejar kerugian mereka. Individu dengan gangguan perjudian tidak dapat menetapkan batas dan mematuhinya. Gagasan untuk menetapkan batas dan berpegang teguh pada itu akan menjadi nasihat terbesar dan terpenting.

Dan jika Anda merasa tidak dapat mematuhi batas Anda, tanyakan pada diri Anda apakah ini pertanda bahwa perdagangan Anda semakin tidak terkendali!