BerandaEthereum ClassicMenambang Ethereum Classic
Ethereum Classic logo
Ethereum Classic dengan eToro

Cara Menambang Ethereum Classic di tahun 2022 - Panduan Lengkap

Ethereum Classic logo
Ethereum Classic (ETC)
...
Perubahan 24 jam
...
Perubahan 7 hari
...
Kapitalisasi Pasar
...
Penulis: Benson Toti

Penambangan (mining) adalah dasar dari cryptocurrency proof-of-work seperti Ethereum Classic. Dengan penambangan, jaringan cryptocurrency dapat memproses blok transaksi dan menambahkannya ke blockchain, sehingga membantu menjaga keamanan jaringan.

Beberapa koin memungkinkan penambangan solo, sementara cara terbaik untuk menambang yang lain adalah melalui kumpulan penambangan (mining pool). Karenanya, memahami faktor-faktor seperti hashrate dan kesulitan penambangan sangat penting sebelum memulai. Dalam tutorial ini kami memberi Anda gambaran komprehensif tentang ini, yang menjabarkan cara menambang Ethereum Classic.

Uraian Penambangan Ethereum Classic

Penambangan Ethereum Classic dibuat untuk mendapatkan daya tarik besar karena blockchain Ethereum utama beralih ke mekanisme konsensus Proof-of-Stake yang baru. Banyak penambang Ethereum dengan pengaturan PoW terpaksa pindah ke blockchain ETC. Penambangan Ethereum Classic dijelaskan dengan rinci di bawah, termasuk cara kerja mekanisme konsensus Proof-of-Work (PoW). Kami juga menyoroti beberapa batasan penambangan koin ini.

Apa itu Penambangan Ethereum Classic?

Ethereum Classic adalah mata uang kripto yang mengandalkan penambangan, sama seperti koin PoW lainnya seperti Bitcoin dan Litecoin.

Sebagai platform open-source terdesentralisasi, tidak ada satu pun entitas pusat yang memiliki kendali atas buku besarnya. Dalam hal ini, siapa pun dipersilakan untuk berpartisipasi dalam pembuatan koin baru, dimana proses ini dicapai melalui jaringan komputer yang menyetujui validitas transaksi dan yang karenanya koin baru dibuat.

Untuk menambang blok baru, penambang harus menjadi yang pertama menemukan nilai tertentu dalam hash (kode) yang disebut 'nonce'. Penambang perlu melakukan banyak perhitungan dalam waktu pembuatan blok 15 detik, mencoba menebak nonce untuk membuat blok.

Setelah penambang menemukan nilai ini, mereka selanjutnya mengumumkan blok baru ke penambang lainnya. Proses verifikasi kemudian diakhiri dengan blok baru yang ditambahkan ke rantai utama di blockchain. Penambang yang memecahkan masalah komputasi yang sulit membuka hadiah blok dalam bentuk koin ETC baru. Mereka juga memperoleh pendapatan dalam bentuk biaya transaksi yang melekat pada blok yang baru ditambang.

Mengapa Penambang Ethereum Classic itu Penting?

Penambangan adalah mekanisme terdesentralisasi tanpa kepercayaan (trustless) dimana Ethereum Classic mengamankan jaringan, dan untuk mencapai ini, jaringan membutuhkan penambang. Penambanglah yang mengerahkan kekuatan komputasi mereka untuk memproses transaksi dan mengamankan jaringan dari serangan 51% (pengeluaran ganda).

Agar serangan pengeluaran ganda (double-spending) terjadi, oknum jahat berusaha membelanjakan unit mata uang digital yang sama lebih dari sekali. Serangan terjadi ketika penambang 'nakal' mengatur ulang blockchain dan mencuri dana, atau menghabiskan apa yang telah dikeluarkan.

Biasanya, double-spending atau serangan 51% adalah masalah yang diderita oleh blockchain kecil dimana daya komputasi atau hashrate sangat sedikit. Karena mengumpulkan lebih dari setengah dari total daya komputasi jaringan mudah dilakukan, maka serangan 51% lebih mudah untuk dieksekusi.

Untuk terlindung dari serangan itu, jaringan blockchain mengandalkan jaringan penambang yang terdistribusi. Para penambang diberi insentif untuk bekerja sama mengidentifikasi transaksi yang valid, dimana semua transaksi yang tidak diverifikasi akan diabaikan. Memberikan insentif, seperti penerbitan koin baru, membantu memberi kompensasi kepada penambang, dan memotivasi mereka untuk terus menggunakan energi mereka untuk mengamankan blockchain.

Batasan Penambangan Klasik Ethereum

Ethereum Classic memilih menetapkan pasokan maksimumnya pada batas (cap) 210.700.000 ETC pada Desember 2017. Karenanya, cryptocurrency tersebut mengadopsi kebijakan moneter yang berarti bahwa jumlah ETC yang beredar akan tetap. Tidak ada satu entitas pun yang dapat mengubah, atau mencetaknya lebih banyak untuk mengurangi krisis ekonomi seperti yang dilakukan pemerintah baru-baru ini dengan mata uang fiat.

Untuk ETC, koin baru akan beredar setiap 15 detik, dimana imbalan penambang juga bakal berkurang seiring waktu.

Tidak seperti Bitcoin, yang memotong hadiah blok setengahnya (50%) setiap 210.000 blok, protokol Ethereum Classic memungkinkan potongan 20% hadiah blok setiap 5.000.000 blok. Selama pengurangan terakhir, hadiah dikurangi dari 4 ETC menjadi 3,2 ETC. Pengurangan blok berikutnya- dari 3,2 ETC menjadi 2,56 ETC- ditetapkan untuk tinggi blok 15.000.000. Ini diperkirakan akan tercapai sekitar April 2022.

Dengan tokennomics yang membantu Ethereum Classic menangani inflasi, hal lain yang perlu diperhatikan adalah bahwa mekanisme ini bekerja dalam aturan protokol kesulitan jaringan. Disebut juga sebagai kesulitan penambangan, ini adalah fitur dari proses penambangan yang memungkinkan penyesuaian terhadap seberapa sulit menemukan blok baru dan menambahkannya ke blockchain.

Kesulitan bertambah atau berkurang dengan adanya penambang, yang berarti akan turun jika penambang berkurang dan naik jika jumlahnya naik. Ini semua untuk menjaga waktu pembuatan blok dalam batas 15 detik.

Tidak sabar ingin cuan dari menambang? Pelajari cara berinvestasi di Ethereum Classic menggunakan panduan komprehensif kami atau beli dari platform yang kami rekomendasikan di bawah ini!

Tips Menambang Ethereum Classic Secara Efisien agar Untung Lebih Besar

Tidak ada satu trik yang cocok untuk semua penambangan kripto, namun seperti yang ditunjukkan penelitian kami, ada tips yang dapat membantu Anda melakukannya dengan benar. Untuk menambang Ethereum Classic dengan lebih efisien dan mendapatkan keuntungan reguler darinya, Anda perlu melakukan dua hal: berinvestasi di rig penambangan (mining rig) yang bagus dan kemudian bergabung dengan kumpulan penambang (mining pool) Ethereum Classic yang bereputasi baik. Yang pertama memastikan Anda memiliki lebih banyak hashrate untuk berkontribusi ke pool dan yang terakhir akan memenangkan hadiah blok baru secara teratur, dimana Anda bisa mendapatkan pembayaran yang sesuai bagian (share) daya komputasi Anda.
- Benson Toti

Aspek Teknis Penambangan Ethereum Classic

Aspek teknis penambangan cryptocurrency bisa sedikit membingungkan. Namun, perlu dicatat bahwa seseorang masih dapat menambang koin tanpa menyelam jauh ke dalam seluk beluk teknis penambangan. Itu sebabnya bagian ini akan menyederhanakan dua aspek utama penambangan: hashrate dan kekuatan pemrosesan. Cari tahu di bawah, termasuk berapa banyak kekuatan yang dibutuhkan untuk menambang Ethereum Classic.

Hashrate Ethereum Klasik

Apa yang dimaksud dengan hashrate?

Hashrate hanya mengacu pada ukuran daya komputasi yang digunakan jaringan penambang dalam mengamankan blockchain. Metrik ini juga mengukur berapa banyak daya komputasi yang dimiliki perangkat penambangan, dan kecepatan di mana penambang dapat menghitung dan menyiarkan blok yang benar.

Bagaimana hashrate diukur?

Hashrate diukur dalam hash per detik, yaitu jumlah perhitungan yang mungkin dilakukan per detik menggunakan daya komputasi yang diberikan.

Hashrate sering disertai dengan awalan umum seperti K (kilo), M (mega), G (giga), atau T (tera).

  • 1Kh/s berarti 1.000j/s
  • 1 Mh/s berarti 1.000 Kh/s
  • 1 Gh/s berarti 1 000 Mh/s
  • 1 Th/s berarti 1 000 Gh/s, 1000.000.000.000 h/s

Gigahash per detik (Gh/s) berarti 1 miliar hash, terahash per detik (Th/s) untuk 1 triliun hash, dan petahash per detik (Ph/s) untuk 1 kuadriliun hash.

Mengapa hashrate tinggi itu penting?

Untuk penambang, memiliki akses ke kekuatan hash tinggi berarti peningkatan kapasitas untuk menambang koin baru. Ini juga berlaku untuk Ethereum Classic, yang membuat penambangan menjadi lebih sulit dan kurang efisien untuk perangkat dengan hashrate yang lebih rendah.

Hashrate yang tinggi untuk jaringan Ethereum Classic juga penting, karena ini berarti lebih banyak penambang yang berkontribusi terhadap keamanan jaringan.

Ethereum Classic mengalami dua serangan 51%, pada tahun 2019 dan 2020, karena total hashrate-nya jauh lebih rendah, memungkinkan oknum jahat untuk mengambil kendali dan mengeksekusi serangan. Tingkat hash telah meningkat, dan lebih banyak penambang bergabung dengan jaringan karena blockchain Ethereum utama meninggalkan protokol penambangan PoW. Saat ini, hashrate jaringan Ethereum Classic mencapai 8,18 Th/s.

Kekuatan Pemrosesan: CPU & GPU

Dalam penambangan, kekuatan pemrosesan berkaitan dengan seberapa cepat prosesor komputer Anda bekerja untuk mendapatkan koin baru. Semakin kuat prosesor Anda, semakin banyak hashrate yang mungkin diberikan kepada Anda.

Di awal-awal, penambang mengandalkan kekuatan pemrosesan komputer kelas konsumen untuk menambang cryptocurrency. Oleh karena itu, memiliki unit pemrosesan pusat (CPU) yang baik sudah cukup bagi seseorang untuk memulai penambangan.

Namun, ketika crypto mulai menarik lebih banyak orang dan penambang, kekuatan pemrosesan meningkat. CPU menjadi tidak begitu efisien dan penambang beralih ke unit pemrosesan grafis (GPU). Video card ini menawarkan kecepatan pemrosesan yang lebih tinggi dan terus bekerja dengan baik dengan menambang beberapa cryptocurrency, termasuk Ethereum Classic.

Namun, beberapa koin membutuhkan hashrate yang jauh lebih tinggi, dan industri menyambut baik field-programmable gate arrays (FPGA). Perangkat ini menawarkan kecepatan penambangan yang lebih tinggi dengan konsumsi daya yang lebih sedikit daripada GPU. Namun, itupun tidak cukup saat hashrate jaringan Bitcoin tumbuh secara eksponensial, yang mengarah pada pengembangan perangkat penambangan yang bahkan lebih kuat, bernama application-specific integrated circuit miners (ASIC).

ASIC sangat kuat dan dapat menawarkan lebih dari 100 Th/s, beberapa kali lipat lebih tinggi dari GPU. Saat ini, sebagian besar penambangan CPU sudah ketinggalan setelah ledakan kesulitan penambangan untuk sebagian besar koin.

Baik itu penambangan GPU atau ASIC, Anda perlu mencatat bahwa perangkat ini menghasilkan panas. Anda perlu mencari pendingin karena itu bisa jadi sumber keuntungan atau kerugian akibat rusaknya peralatan karena terlalu panas.

Hashrate yang dibutuhkan agar penambangan Ethereum Classic menguntungkan

Menambang 1 ETC  diperkirakan membutuhkan sekitar 440 MH/dtk daya pemrosesan dari rig penambangan GPU. Saat ini, hashrate jaringan Ethereum Classic adalah 8,18 TH/s, yang cukup rendah dibandingkan dengan Januari 2020. Namun, dengan penambang Ethereum yang akan beralih ke ETC karena munculnya Eth 2.0, hashrate terlihat menuju pertumbuhan yang signifikan.

Hashrate rendah ini sebenarnya bagus untuk calon penambang karena memungkinkan penambangan GPU, yang membuatnya menarik bagi penambang baru yang ingin mendapatkan eksposur cepat ke penambangan. Anda dapat melihat tingkat hash ETC dari waktu ke waktu pada grafik di bawah ini.

Grafik hashrate Ethereum. Sumber: TokenView


Pro-Kontra Menambang Ethereum Klasik

Pro

Mendukung penambangan GPU, yang cocok bagi penambangan solo
Ada hadiah DLL yang dapat diuangkan atau disimpan untuk keuntungan di masa mendatang
Tim pengembang khusus yang mengarahkan koin menuju adopsi global
Dapat terus ditambang sampai semua koin dilepaskan
Diterima secara luas dan didukung di bursa utama, yang menjadikannya mudah untuk dijual atau diperdagangkan

Kontra

Persaingan berarti pendapatan cenderung berkurang
Anda bisa kehilangan uang jika harga jatuh, seperti yang mungkin terjadi di pasar crypto
Potensi serangan baru 51%, karena hashrate jaringan masih relatif rendah

DIY Penambangan Klasik Ethereum - Cara Memulai

Bagaimana memulai penambangan selalu menjadi pertanyaan terbesar. Di sini kita melihat betapa mudahnya mengatur operasi penambangan DIY untuk ETC, dengan perincian tentang jenis perangkat keras dan perangkat lunak apa yang terbaik untuk penambangan Ethereum Classic. Masalah biaya adalah kuncinya dan kami memberi tahu apa yang perlu Anda perhitungkan sebelum memulai.

Perangkat keras Penambangan Terbaik untuk Ethereum Classic

Saat ini, perangkat keras (hardware) paling populer untuk menambang Ethereum Classic adalah GPU. Seperti disebutkan sebelumnya, penambangan CPU sudah ketinggalan jaman, yang membuat para penambang mencari kartu grafis terbaik dari Nvidia dan AMD. Untuk memahami mengapa penambangan GPU ETC adalah yang terbaik, mari kami jelaskan peningkatan Ethereum Classic yang mengubah algoritme penambangannya.

Ethereum Classic adalah koin proof-of-work, yang algoritma hashingnya bergantung pada penambang untuk mengamankan jaringan. Awalnya, cryptocurrency menggunakan algoritma penambangan Ethash, yang seiring waktu melihat perkembangan penambang ASIC. Dengan demikian, mudah bagi seseorang untuk menyewa kekuatan hash dari NiceHash dan menggunakannya untuk menambang ETC, dengan beberapa oknum jahat memanfaatkan ini untuk melakukan serangan pengeluaran ganda.

Namun, terjadi perubahan pada tahun 2020 ketika pengembang ETC mengubah algoritme dan memperkenalkan mekanisme konsensus Etchash untuk mencegah penggunaan peralatan khusus dalam menambang rantai.

Perubahan terjadi melalui hard fork Thanos yang diimplementasikan pada November 2020, dengan Ethereum Classic yang membuatnya sulit untuk menambang ETC dengan ASIC yang dirancang untuk Ethash. Penambang juga tidak dapat menyewa kekuatan hashing dari penyedia Ethash seperti NiceHash untuk mencetak koin ETC.

Upgrade mengurangi ukuran file DAG jaringan. Dengan ukuran DAG yang berkurang, GPU dengan RAM yang lebih kecil (3 atau 4 GB) dapat membuat blok baru, yang akan terus berlanjut hingga dibutuhkan peningkatan.

Untuk perangkat keras, GPU terbaik adalah kartu grafis kelas atas yang mengemas kekuatan pemrosesan yang layak untuk penambangan. Nvidia RTX 3090, GeForce GTX 1080, dan GTX 1080 Ti adalah pilihan teratas. Anda juga dapat menambang menggunakan kartu AMD, termasuk Radeon VII yang mengemas hingga 105 MH/s per GPU.

Anda butuh sekitar 6 buah GPU ini untuk merakit rig yang layak yang memungkinkan Anda menambang Ethereum Classic. Dengan demikian, biaya akan tergantung pada kartu grafis, dengan biaya bervariasi mulai dari $500 hingga lebih dari $3.500.

Biaya Lain yang Perlu Dipertimbangkan

Persyaratan lain untuk perangkat keras adalah RAM, dengan minimal 3GB seperti yang disebutkan di atas. Unit catu daya adalah persyaratan lain yang diperlukan untuk menghitung biaya keseluruhan. Misalnya, unit suplai 850 watt seperti Corsair HX di harga $198, yang dapat meningkat jika dibutuhkan lebih dari satu. Selain itu, diperlukan sistem pendingin dan motherboard. Setelah rig dipasang, biaya listrik akan berlaku. Pastikan Anda menambang di wilayah dengan biaya listrik yang murah untuk meningkatkan keuntungan.

Mulai Menambang!

Setelah perangkat keras disiapkan, Anda siap untuk menambang. Langkah selanjutnya adalah mengunduh dan menginstal perangkat lunak penambangan. Ada beberapa opsi untuk penambang ETC, tetapi yang terbaik adalah GMiner dan NBMiner. Pilihan lainnya adalah Claymore Dual Ethereum, Ethminer, dan MinerGate. Pastikan perangkat lunak mendukung GPU Anda dan berfungsi pada sistem operasi pilihan Anda.

Setelah Anda memiliki perangkat lunak penambangan, bergabunglah dengan kumpulan penambangan (mining pool) dan kemudian konfigurasikan perangkat lunak untuk menambahkan alamat kumpulan Anda dan alamat dompet tempat Anda menerima hadiah penambangan. Beberapa kumpulan penambangan teratas yang perlu dipertimbangkan untuk penambangan ETC adalah Ethermine.org, f2pool, MiningPoolHub, Nanopool, dan 2Miners.

Solusi/Layanan Pertambangan

Penambangan adalah kompetisi, yang berarti Anda terus-menerus berusaha menjadi yang pertama memecahkan teka-teki matematika dan mendapatkan hadiah blok. Tapi ini bisa sangat rumit dan tidak menguntungkan jika Anda memutuskan untuk menambang solo.

Mengapa? Penambangan yang sukses tergantung pada hashrate Anda. Semakin tinggi hashrate, semakin tinggi peluang Anda untuk memenangkan hadiah blok. Jadi seseorang yang ingin menambang menggunakan GPU sederhana masih dapat menambang ETC tetapi akan merasa sulit untuk bersaing dengan farm atau mining pool besar yang mencari blok transaksi yang sama. Itulah mengapa sebagai penambang, cara terbaik untuk menambang Ethereum Classic adalah menjadi bagian dari kumpulan penambangan.

Mining pool adalah layanan yang memungkinkan penambang menggabungkan kekuatan komputasi mereka dan bekerja sama untuk menambang ETC. Berbeda dengan penambangan solo, dimana Anda bekerja sendiri. Begini, jika Anda mulai menambang dan tidak mendapat blok, maka hadiah Anda akan menjadi nol.

Di mining pool, hadiah blok yang Anda dapatkan sebanding dengan kekuatan komputasi yang Anda sumbangkan ke proses penambangan. Jika Anda berkontribusi 5% dari hash power, Anda akan menerima pembayaran yang setara dengan 5% dari hadiah blok 3.2 ETC yang dimenangkan (ditambah biaya transaksi jika kumpulan penambangan juga membagikan pendapatan yang diperoleh dari biaya).

Ingatlah, bahwa setiap mining pool menawarkan sistem pembayaran yang berbeda. Ada yang menggunakan pay per share (PPS), yang menjamin penghasilan tetap, baik saat pool berhasil menambang ETC atau tidak. Skema full pay per share (FPPS) mirip dengan PPS, hanya saja penambang juga mendapatkan bagian dari biaya transaksi.

Saat mencari mining pool, pertimbangkan biaya bergabung kumpulan, total hashrate, lokasi server, dan penambang aktif. Perhatikan juga reputasinya dari ulasan penambang. Mining pool yang lebih terdesentralisasi biasanya menawarkan opsi yang lebih baik.

Jika mau, Anda juga dapat mencoba penambangan cloud Ethereum Classic, yang berfungsi baik bagi mereka yang tidak ingin membeli perangkat keras atau mencari listrik murah untuk memangkas biaya penambangan.

Layanan penambangan cloud memungkinkan Anda untuk membeli kontrak penambangan, dimana penambangan aktual dan pengoperasian perangkat keras penambangan dilakukan oleh pihak ketiga. Pihak ketiga ini adalah penyedia penambangan yang menjalankan pusat data besar dan menyewakan kekuatan hash mereka untuk menambang ETC. Cukup bayar kontrak dan mulai menambang.

Namun, waspadalah terhadap potensi risiko yang terkait dengan kontrak yang merugikan dan fakta bahwa kontrak Anda dibatasi waktu. Jadi, jika harga turun secara signifikan dan kontrak Anda tidak menghasilkan keuntungan, Anda tidak diperbolehkan keluar dari kesepakatan dan kemungkinan akan kehilangan uang Anda.

Salah satu penyedia layanan cloud ETC terbaik adalah Eobot. Sementara yang lain melayani beberapa koin lain, Eobot membedakan dirinya sebagai layanan penambangan cloud terkemuka untuk Ethereum Classic.

Mudah diakses, menawarkan kontrak penambangan dengan harga bersaing, dan memiliki rekam jejak yang bagus dalam hal pembayaran. Anda bisa mendapatkan kontrak untuk menambang Ethereum Classic selama satu tahun, 5 tahun, atau bahkan 10 tahun jika Anda mau.

Di mana Koin Disimpan Setelah Ditambang?

Menambang Ethereum Classic mirip dengan koin yang dapat ditambang lainnya. Artinya, Anda butuh tempat yang aman untuk menyimpannya. Anda perlu menyiapkan dompet yang aman untuk ETC Anda. Ada beberapa opsi, tetapi mana pun yang Anda pilih harus menjamin tingkat keamanan tertinggi. Dompet rekomendasi teratas kami tercantum di bawah ini.

1
Deposit min.
$10
Promosi
Skor Penggunaan
10
Mulai Trading
Cara Pembayaran:
Bank Transfer, Wire Transfer
Full Regulations:
CySEC, FCA
2
Deposit min.
$1
Promosi
Skor Penggunaan
9.3
Mulai Trading
Cara Pembayaran:
BitPay, Credit Card
Full Regulations:
3
Deposit min.
-
Promosi
Skor Penggunaan
8.7
Mulai Trading
Cara Pembayaran:
BitPay, Credit Card, PayPal
Full Regulations:

Kami menggunakan cookie untuk mempersonalisasi konten & iklan, menyediakan fitur media sosial, dan menawarkan pengalaman yang lebih baik untuk Anda. Dengan tetap menelusuri situs atau mengklik “Baik, terima kasih” Anda menyetujui penggunaan cookie di situs web ini.