Genesis Mengajukan Kebangkrutan, Apa Artinya Bagi Kripto?

$MCADE presale sedang berlangsung!
$MCADE presale sedang berlangsung!

Genesis Mengajukan Kebangkrutan, Apa Artinya Bagi Kripto?

By Dan Ashmore - Menit Terbaca

Poin-Poin Penting

  • Genesis memiliki utang lebih dari $3 miliar dan 100.000 kreditur
  • Gemini, pertukaran yang didirikan oleh si kembar Winklevoss, telah mengancam akan mengambil tindakan hukum atas pinjaman $900 juta yang belum dibayar
  • SEC juga telah mengajukan gugatan terhadap Genesis untuk perdagangan sekuritas yang tidak terdaftar
  • Perusahaan induk Genesis adalah DCG, perusahaan yang sama yang menjalankan Grayscale Bitcoin Trust, pendanaan Bitcoin terbesar di dunia
  • Penularan terus menyebar ke seluruh industri, dengan investor berharap “pembersihan” hampir selesai
  • DCG memiliki saham di lebih dari 200 perusahaan kripto, termasuk Circle, Kraken dan perusahaan media CoinDesk, yang sekarang akan dijual

Dalam langkah yang tepat dilihat semua orang, cabang layanan peminjaman dari platform kripto Genesis akhirnya mengajukan kebangkrutan.

Genesis adalah korban lain yang terdampak oleh Sam Bankman-Fried, karena Genesis menjadi perusahaan terbaru yang menyerah pada penularan yang dipicu oleh keruntuhan FTX . Tetapi investor kripto sekarang khawatir tentang dampak negatif selanjutnya yang dapat muncul dari pengajuan ini, karena perusahaan induk Genesis adalah Digital Currency Group (DCG) – perusahaan yang sama yang memiliki Grayscale Bitcoin Trust, pendanaan Bitcoin terbesar di dunia.

Mari kita analisis apa artinya semua itu.

Pengajuan kebangkrutan yang sangat besar

Melihat dokumen kebangkrutan, Genesis mendaftarkan lebih dari 100.000 kreditur. Genesis dilaporkan memiliki utang lebih besar dari $3 miliar.

Pengajuan itu sudah lama diperdebatkan. Genesis menangguhkan penarikan pada 16 November, setelah keruntuhan FTX yang mengejutkan. Namun, perusahaan tersebut menegaskan bahwa pihaknya “tidak memiliki rencana” untuk mengajukan kebangkrutan dan akan berusaha menyelesaikan situasi tersebut “secara konsensual”.

Genesis kemudian bergegas untuk mengumpulkan dana agar dapat mencegah hal yang tak terhindarkan. Mereka dilaporkan mencari investasi dari Binance, yang melemah karena konflik kepentingan. Genesis juga mendekati beberapa perusahaan ekuitas swasta tetapi akhirnya mengajukan perlindungan kebangkrutan Bab 11.

Apa yang terjadi pada Gemini?

Pengajuan dilakukan pada minggu yang sama ketika SEC mengajukan gugatan terhadap Genesis dan mantan mitranya, Gemini, atas transaksi sekuritas yang tidak terdaftar.

Gemini adalah pertukaran kripto yang didirikan oleh si kembar Winklevoss dan menawarkan produk “Earn” yang serupa ke banyak pemberi pinjaman kripto ini. Masalahnya adalah, mereka bermitra dengan Genesis. Di bawah ketentuan Earn, pelanggan mengirim kripto ke Gemini dengan harapan mendapatkan imbal hasil. Untuk mendapatkan hasil yang akan dibayarkan kepada pelanggan ini, Gemini mentransfer simpanan tersebut ke Genesis, yang menginvestasikan simpanan tersebut.

Si kembar Winklevoss mengatakan bahwa Gemini berutang $900 juta melalui produk Earn. Penarikan dari produk Gemini Earn saat ini ditangguhkan.

Cameron Winklevoss menanggapi berita pengajuan kebangkrutan Genesis di Twitter, mengancam akan mengambil tindakan hukum kecuali “tawaran yang adil kepada kreditur” dibuat oleh DCG dan CEO Barry Silbert. Dia menuduh Silbert melakukan “penipuan” dan menuntut dia mundur sebagai CEO.

Keterlibatan DCG

Untuk pasar yang lebih luas, keterlibatan DCG-lah yang menjadi perhatian nyata.

Perusahaan aset digital tersebut memiliki saham di lebih dari 200 perusahaan kripto, termasuk pertukaran kripto Kraken dan penerbit stablecoin Circle. Yang paling terkenal adalah fakta bahwa mereka adalah induk dari Grayscale Bitcoin Trust, yang merupakan pendanaan Bitcoin terbesar di dunia. Mereka semakin menjadi sorotan atas keamanan cadangan dananya setelah runtuhnya FTX dan gejolak yang dihadapi DCG.

Dana tersebut telah diperdagangkan dengan diskon besar terhadap nilai aset bersihnya, dengan divergensi melonjak hingga 50% setelah FTX. Saya menulis analisis tren dua minggu lalu setelah bangkit kembali, yang pada saat itu diperdagangkan dengan diskon 37%. Diskon saat ini 40%.

DCG juga memiliki CoinDesk, perusahaan publikasi berita kripto. CoinDesk sendiri aat ini sedang menjajaki potensi penjualan. Ironisnya, itu adalah situs berita yang awalnya menerbitkan berita tentang FTX, yang memicu kesulitan bagi DCG.

“Selama beberapa bulan terakhir, kami telah menerima banyak indikasi ketertarikan pada CoinDesk”, kata CEO Kevin Worth minggu ini.

Adapun Silbert, CEO yang sedang menjadi perdebatan menulis di Twitter minggu lalu bahwa “merupakan suatu tantangan untuk mempertanyakan integritas dan niat baik saya setelah menghabiskan satu dekade menuangkan segalanya ke dalam perusahaan dan industri ini dengan fokus tanpa henti untuk melakukan berbagai hal dengan cara yang benar). ”.

DCG menanggapi kekacauan tersebut dengan memotong dividennya, memberi tahu para pemegang saham bahwa mereka berfokus pada penguatan neraca sendiri.

“Menanggapi lingkungan pasar saat ini, DCG berfokus pada penguatan neraca kami dengan mengurangi biaya operasional dan menjaga likuiditas. Oleh karena itu, kami telah membuat keputusan untuk menangguhkan distribusi dividen triwulanan DCG hingga pemberitahuan lebih lanjut,” DCG mengumumkan pada hari Selasa.

Apa artinya ini bagi kripto?

Adapun bagi pasar secara keseluruhan, ini merupakan kelanjutan dari bencana yang diawali oleh keruntuhan FTX. Penularan selalu tak terhindarkan, mengingat lubang $8 miliar di neraca FTX. Sebenarnya, cukup mengejutkan melihat seberapa baik industri kripto bertahan melalui ini.

Bitcoin naik 25% pada tahun ini, ETH naik 27%, dengan keduanya diperdagangkan pada tingkat yang sama seperti sebelum kebangkrutan. Iklim makro terlihat sedikit lebih optimis daripada beberapa bulan yang lalu, karena pembacaan inflasi yang lebih lemah telah membuat investor bertaruh bahwa bank sentral akan menghentikan kebijakan suku bunga tinggi mereka lebih cepat dari yang diperkirakan sebelumnya.

Kembali ke tengah krisis, Bitcoin terhuyung-huyung tetapi bertahan di atas $15.000.

Mungkin kejatuhan terbesar di sini adalah reputasi kripto yang terus terpukul. Penurunan adopsi institusional kemungkinan besar akan parah, proses perbaikannya masih lama.

Perekonomian dunia tertatih-tatih di ambang resesi, karena beban suku bunga yang tinggi terus menyedot likuiditas dari pasar. Selain itu, inflasi tetap tinggi dengan krisis biaya hidup di seluruh dunia, meskipun gambarannya terlihat lebih positif selama beberapa bulan terakhir. Lalu ada masalah kecil tentang perang di Eropa.

Ini adalah tantangan besar bagi pasar dan menekan harga secara keseluruhan. Ketidakpastian setinggi sejak Krisis Finansial Besar tahun 2008. Namun, selain angin sakal yang besar ini, kripto terus melukai dirinya sendiri, sehingga menambah kekacauan.

Investor akan berharap bahwa dengan “pembersihan” skandal tahun 2022, tidak akan timbul kejutan lagi. Dengan melihat betapa mengerikannya situasi makro, pasar kripto tidak perlu lagi melukai diri sendiri.